Antara Soka dan Edelweiss

21.12


Bunga Soka atau Asoka banyak dan mudah dilihat di sekitar rumah, baik yang di pulau Jawa atau di Jepang. Soka Jawa memiliki nama ilmiah Ixora Javanica, sering dipetik anak-anak untuk dihisap pangkal bunganya karena rasanya manis. Lalu mungkin ada yang belum pernah melihat secara langsung Anaphalis Javanica nama ilmiah dari bunga Edelweiss, seperti gue beberapa tahun yang lalu. Gue punya cerita terkait bunga Soka dan bunga Edelweiss yang masih gue ingat.

Dulu ketika gue masih duduk di bangku sekolah dasar, tepatnya gue lupa kelas 5 atau kelas 6, kayaknya sih, kelas 5. Para siswa diminta untuk membentuk kelompok belajar di kelas dan merombak tata letak bangku sesuai dengan kelompok belajarnya. Jadi, tata letaknya itu melingkar mirip kayak di kelasnya Upin-Ipin, tapi karena meja di kelas gue kotak namanya bukan melingkar tapi terkotak-kotak, dan itu menjadi masa-masa paling menderita bagi gue, selain karena posisi kelompok gue di ujung kiri yang bikin leher gue sakit, apalagi kalau bukan teman sekelompok yang … ya, gitu deh.

Pada masa itu gue gak suka dan menganggap konyol ide kelompok belajar itu dan tata letak bangku yang dirombak sedemikian ekstrim, pertama karena dengan letak bangku yang jadi seperti labirin itu jadi susah buat disapu dan memberatkan anak yang posisi duduknya jadi membelakangi guru, serius itu bener-bener bikin sakit leher. Kedua dibuatnya kelompok belajar yang tujuan awalnya mulia, yaitu anak yang lebih cepat paham jadi tutor temannya yang agak lambat agar bisa sama-sama mengikuti pelajaran dan tidak ada lagi yang tertinggal, tapi kenyataannya anak-anak yang lambat ini malah jadi semakin malas dan mengandalkan temannya.

Sekarang ketika gue inget lagi masa itu, gue tetap pada pikiran dan perasaan yang sama, bahwa ide itu konyol dan gue sangat menderita. Dan yang membuat gue ingat masa itu adalah nama kelompok yang waktu itu disepakati untuk memakai nama-nama bunga. Seorang teman yang sebelum dibentuk kelompok belajar itu adalah teman sebangku gue menggunakan nama bunga Edelweiss untuk nama kelompoknya. Itu adalah pertama kalinya gue mendengar ada bunga yang namanya Edelweiss dan gue sama sekali gak punya bayangan bagaimana bentuk bunga itu, begitu juga teman-teman yang lain. Lalu teman gue itu menjelaskan dengan semangat dan rasa bangga ketika gue tanya, katanya Edelweiss itu bunga yang cantik dan cuma ada di puncak gunung, namanya juga bagus makanya dia pilih itu untuk nama kelompoknya, dan selain itu Edelweis juga disebut sebagai bunga abadi karena gak layu, lalu tersenyum penuh kemenangan. Sementara gue diam penuh ketidaktahuan.

Berbeda dengan teman gue itu, untuk nama kelompok gue memilih nama bunga Soka, dibanding menggunakan nama bunga yang absurd bagi gue kala itu, gue lebih memilih bunga yang sudah gue kenal, yang setiap hari gue liat, yang suka gue petik dan gue hisap pangkal bunganya yang terasa manis. Itu aja banyak yang gak tau kalau bunga yang suka mereka lihat dan mereka petik itu namanya bunga Soka. Gue tersenyum tipis merasa menang.

Lalu bertahun-tahun setelahnya, ketika gue mendapat kesempatan untuk bisa melihat bunga Edelweiss langsung dari habitatnya. Gue takjub bukan karena kecantikan bunganya seperti yang dikatakan teman gue itu, tapi karena gue bisa melihat hamparan bunga yang sudah ditetapkan sebagai bunga langka. Edelweis memang terlihat cantik tapi ketika diperhatikan dari dekat ya … tidak secantik Mawar atau Lili. Bahkan bunga Soka tetap cantik meski dilihat dari dekat.

Edelweiss jauh lebih cantik dilihat dari kejauhan, dengan daun-daunnya yang lancip, dengan pohonnya yang rimbun dan mengerumun, dengan udara yang dingin, dengan rasa lelah setelah melewati perjalanan menuju puncak-puncak gunung. Dengan cara menikmatinya seperti itu Edelweiss akan benar-benar menjadi bunga abadi bukan bunga absurd yang hanya terdengar namanya saja.

14 komentar:

  1. Jadi flashback ingat masa lalu. bunga asoka biasa saya petik lalu saya kasih yang terkasih haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. Kurang romantis, buat kasih yang terkasih mah, bunga deposito lah ....

      Hapus
  2. Soal edelweiss, gapernah ketemu mekar pas nanjak. Pas di merbabu lagi ga musim, ke papandayan kemaren juga masih banyak yg kuncup :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, belom jodoh. Tuh ada info edelweiss mekar antara juni-agustus

      Hapus
  3. Kirain cuma anak-anak di daerahku yang jaman kecilnya suka ngidsp-ngisep itu si bunga Soka. Padahal mah, kalau dirasain bener-bener juga hambar. Nggak ada sensasi manis-manisnya sama sekali XD

    Sama itu, jaman aku SMP di Purworejo juga tiap kelas disuruh rombak tata bangku. Pertama juga dibuat per kelompok gitu. Terus kok kayak e ngga asik dan bener, susah di sapu. Eee akhir-akhirnya, diganti jadi model letter U biar lebih rapi dan pas di sapu juga gampang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya anak-anak di seluruh nusantara suka ngisep bunga soka, haha.

      Iya, kan, susah disapu.... kan jadi bete kalo pas jadwal piket

      Hapus
  4. Kalo aku malah ngajak ngomong kembang sokanya. Gegara temen yg di samping diem aja pas diajak ngomong. -_-

    Berarti ukuran keindahan itu gak hanya rupa, tapi sesulit dna semengesankan apa saat menjumpa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak pernah ketemu nih, orang yang lebih milih ngobrol sama kembang ketimbang sama manusia di depannya, hmmm... hmm..

      Iya, kesan memang lebih penting daripada hanya rupa yang terlihat *tsaaah

      Hapus
    2. abisan gimana, temennya pun disuruh makan takoyakinya aja susah bet... padahal udah dipisahin juga yg ada saosnya...

      kesan memang lebih penting, tapi pesan nilainya setara. makanya sering disandingkan pesan dan kesan. ini maksudnya apaan dah.. xD ya pokoknya, kalo udah berkesan, bisa dilanjutkan dengan saling berpesan.

      Hapus
    3. Jadi mau pesan apa? Menu kita hari ini ada spaghetti ala kadarnya xD

      Hapus
    4. Nggak. Mau yg Ayam gril asam manis aja. Atau sup miso modified. Tapi dikasiin sambel ya...

      Hapus
    5. Maaf, di sini semua menunya chili free, jadi cuma ada rasa manis asem asin

      Hapus
  5. Hmm.. Sekilas info tentang Edelweiss..
    Biasanya mekarnya antara Juni-Agustus di gunung"..

    BalasHapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.