Gunung Guntur: Skiing di Kerikil campur Pasir

12.21

“Oke, berarti kalo ke Guntur lu leadernya, Wi. Kebutuhan logistik dan rundownnya lu yang atur aja.”

. . . 
._.

Ah, canda …

Bukan gak bisa jadi leader, tapi gue ke rumah temen yang udah beberapa kali ke sana aja bisa nyasar. Gue bermasalah dengan mengingat arah dan jalur, dari tenda ke tempat sumber air aja gue lupa baliknya lewat mana, parah. Apalagi waktu ke Guntur dua tahun yang lalu gue dan rombongan nyasar ke tambang pasir yang ceritanya bisa dibaca di sini, sampai gue misuh-misuh dan janji gak mau balik lagi, meski dirayu dijanjiin apapun sama mbak Ika, pokoknya fix gue gak mau balik lagi.

Eh tapi, minggu pertama Oktober kemarin gue habis dari Guntur, dong, hehe.

Seperti yang gue bilang semenderita apapun pas naik gunung pasti bakal balik lagi, naik gunung itu candu. Makanya jangan coba-coba. Kayak menderitanya gue di kali pertama ke Guntur dan mendapati cuma muter-muter aja di penambangan pasir di bawah sengatan panas matahari yang rasanya mataharinya ada 9. Bikin kapok. Tapi nyatanya gue balik lagi. Sakit hati soalnya ngeliat foto-foto orang lain yang ke Guntur dapat pemandangannya bagus, hijau dan sejuk. Maka dari itu gue usul buat ke gunung Guntur dan yang lain setuju, demi rasa penasaran dan pembalasan dendam.


Masih dengan tim yang sama dengan waktu ke Prau, kami naik bus dari pasar rebo menujut Garut. Perjalanannya berasa lama dan gue kebangun terus, busnya sering berhenti karena macet. Sampai di Garut sekitar jam empat pagi, dan yang harusnya turun di SPBU Tanjung, kami malah disuruh turun di pertigaan sebelumnya karena ada pengecoran jalan. Ini kenapa setiap perjalanan kami bertiga ada masalah mulu sama jalanannya, ya …

Akhirnya dari pertigaan kami naik ojeg menuju basecamp Guntur. Sampai di basecamp gue ngerasa asing gitu, beda dari yang terakhir kali, atau ah … ingatan gue yang memang buruk. Dan sekarang jadi sering diminta sumbangan sukarela, meski kalau kamu gak rela tapi tetep harus kasih sumbangan. Harus.

Sebelumnya gue bilang, nanti pas mendaki kita ikut bareng aja sama rombongan lain biar gak nyasar, hehe. Jam enam pagi, setelah sarapan dan siap-siap barulah mulai mendaki, awalnya bareng sama rombongan pendaki yang katanya salah satunya udah pernah ke sini, tapi taunya masih bingung juga pas di persimpangan antara jalur penambangan pasir dan jalur mendaki, emang bikin bingung di sini, udah gitu gak ada penunjuk arah, satupun gak ada *bisik-bisik (terus itu sumbangan untuk apa?)*. Setelah yakin dengan jalur pendakian yang benar, kami melanjutkan perjalanan meninggalkan rombongan itu, bersama dua pendaki lain dari Tangerang yang kami belom tau namanya meski udah sempet ngobrol pas di basecamp.


Gak kayak gunung yang lain yang jalurnya dimulai dari melewati perkebunan sayur milik warga yang tampak segar, di sini kita mulai dengan melewati bukit pasir dan truk-truk pengangkut pasir yang gersang, eh, tapi ada tanaman hidroponik gitu, lumayanlah ada hijau-hijaunya, barulah masuk ke area hutan terus nanti ketemu aliran sungai, deh. Untungnya saat itu masih pagi dan cuacanya agak mendung jadi gak kepanasan. Di awal-awal pas udah masuk hutan banyak warung-warung dan tempat duduk dari bambu gitu, jalurnya terus menanjak tapi ada bonus sedikit.

Sampai di pos satu, ada bangunan gitu tempat simaksi dan pembayaran, ternyata sekarang prosedurnya lapor di pos satu di kasih tiket yang harus disimpan baik-baik (sampai diplastikin gitu) terus nanti lapor di pos tiga (pos volunteer) di area kemah, pas mau pulang juga harus lapor lagi di pos tiga terus di pos satu. Untuk berkemah cuma boleh sampai pos tiga demi keselamatan pendaki.

Selepas pos satu jalurnya makin menanjak dan lama-lama didominasi batu-batuan yang tinggi-tinggi gitu, kayak jalur di gunung Merbabu pas mau deket puncak. Masih awal-awal udah nemu jalur batu-batuan gini coba, sedih liatnya, huft. Tapi gak lama langsung sampai di pos tiga. Setelah lapor, terus nyari tempat buat mendirikan tenda yang areanya ya … segitu aja. Bagusnya pas sampai masih lumayan sepi jadi bisa milih tempat, tapi dapetnya tanah miring juga. Rasanya tidur di tanah miring itu pegel banget, merosot-merosot terus.



Tenda sudah siap dan kami bingung mau ngapain. Jam setengah sepuluh pagi udah bangun tenda di tempat kemah, sungguh rekor gue selama mendaki gunung. Karena dari basecamp ke pos tiga memakan waktu dua setengah jam aja.

Banyak waktu di tempat kemah jadi ngapain aja?

Ya tidurlah.

Untuk mengisi waktu yang luang banget itu gue makan, tidur, blogwalking, bikin insta story … iya di gunung masih dapet sinyal 4G, malah tadinya untuk makan mau pesan go food aja.

Siang menjelang sore hujan mulai turun, gerimis aja dan udah cukup bikin udara lumayan dingin. Buat menghangatkan suasana gue masak sayur sop ala ala, rasanya? Ala kadarnya. Ya, maap aja, biasanya dimasakin, sih.

Jam setengah empat pagi, tetangga yang belom juga tau namanya udah ngebangunin buat persiapan summit, pas gue buka tenda udah tersedia minuman sereal hangat dan roti bakar. Tetangga yang budiman. Besok-besok nanjak bareng lagi, yak.

Seperti yang dibilang orang-orang bahwa gunung Guntur adalah Semerunya Jawa Barat, yang dimaksud adalah jalur menuju puncak, konturnya kerikil campur pasir dengan kemiringan (perkiraan asal gue) 75 derajat, yang jelas jalurnya bikin gue gak berhenti zikir dan istigfar.


Di 20 menit pertama gue masih semangat dan optimis, ngeliat ke belakang masih indah pemandangan kota Garut dengan cahaya lampu-lampu kota. Lama-lama makin miring makin susah nyari pijakan, mulai panik pas merosot, liat ke belakang/bawah juga antara takjub dan ngeri, udah ketutup awan gak keliatan apa-apa lagi, terus ngebayangin kalo ngelinding ke bawah jadinya gimana.

Sampai pada satu titik gue harus merangkak dan gak bisa nyari pijakan buat maju, dan mulai merosot setiap gue bergerak, rasanya kayak gak mau lanjut ke atas tapi gak mau turun juga, mau minta dijemput sama helikopter aja ... Hime lelah. Tapi belom menyerah dan karena masih ditungguin jadi semangat lagi dan akhirnya bisa sampai di puncak satu, setelah sekitar dua jam melangkah imut di atas kerikil dan pasir.



Baru nenangin lutut yang gemeteran, langsung di ajak buat lanjut naik ke puncak dua. Jalurnya masih kerikil campur pasir tapi gak sesusah yang sebelumnya. Sekitar setengah jam sampailah di puncak .. tau deh, puncak dua atau puncak berapa. Yang jelas gue laper banget, jadi gue langsung masak mie instan.


Pemandangan dari puncak Guntur ternyata indah juga, terlihat bukit-bukit dan hutan-hutan agak rapat gitu kaya pemandangan di Gunung Merbabu, keliatan gunung Cikuray yang runcing, kawah Papandayan yang mengepulkan asap. Dengan ini dendam gue terbalas sama jalur ekstrim dan pemandangan dari puncak, dan udah cukup, gue udah selesai sama gunung Guntur. Gak perlu balik lagi. Ini terakhir, janji.

Barulah di puncak gue tau nama dua pendaki yang udah barengan sejauh ini. Mas Wahyu yang aslinya orang Purworejo dan mas Indra orang Kebumen, yang peduli dengan lingkungan di gunung terkait vandalisme dan sampah. Juga selalu bawa perbekalan lengkap dan berlebih, seperti bawa air minum sampai 12 botol besar, harus diapresiasi ini. Mereka ninggalin plat dengan pesan "Stop Vandalisme" jadi teman-teman, jangan coret-coret kayak anak SD yang norak pliss, batu-batu dan tugu yang ada di gunung itu bukan buat sarana kegiatan norak, jadi biarkan mereka bersih tanpa coretan.

Seru banget ya, kalo dapet temen barengan pas diperjalanan, mulai dari basa-basi, terus mulai jalan bareng, di tengah pendakian saling nungguin, istirahat bareng, terus bangun tenda deket-deketan biar gak kangen, tuker-tukeran makanan, berbagi cerita sampai pulang akhirnya bareng juga. Sebagai introvert yang susah bersosialisasi gue merasa ini moment yang hangat dan mengesankan.

dari kiri ke kanan: mas Wahyu, Nandar, Kim Go Eun, Adwin, mas Indra


Pas mau turun Nandar nemu batang pohon gitu, terus dipungut sambil nyeletuk “Tongkat mak lampir, nih” dan gak butuh waktu lama langsung kepleset dan jatoh, terus batang pohonnya langsung dibuang, ha ha ha.

Lalu apakah gue aman? Tentu aja gue sering jatoh, jatoh lagi dan lagi, sampai tangan lecet dan kaki memar-memar, tapi turunnya ini lumayan menyenangkan dan jauh lebih cepat, kita bisa main perosotan guys!

Mengingat celana gue tipis jadi turunnya gaya skiing aja, tapi kerikilnya masuk ke sepatu bikin sakit, jadi jangan lupa pakai gaiter, guys. Cara gue melangkah perlahan dengan tumit menapak terlebih dulu, biarkan merosot, jangan lupa untuk menjaga keseimbangan, dan mencondongkan badan ke belakang lebih nyaman jadi kalo jatoh duduk gak nyusruk ke depan. Kalo nyusruk bisa bablas guling-guling kayaknya.


Gunung Guntur yang pada masanya menjadi gunung api paling aktif, kini di puncaknya masih mengeluarkan uap belerang yang hangat. 

gunung Cikuray yang selalu terlihat menawan
Sabana yang mirip kayak di Merbabu
Sungguh pengalaman mendaki gunung Guntur sampai puncak yang seru, dapet temen baru, yang akhirnya bareng sampai naik bus, maaf gak sempet pamit, hampir kelewatan pas turun di pasar rebo.

Terima kasih buat teman-teman seperjalanan yang pengertian. See you next trip!


Ps: ada video perjalanan dari mas Indra dan mas Wahyu yang merekam detik-detik gue jatoh, ya elah pake kerekam lagi, 


12 komentar:

  1. Wow.. Keren banget panorama di Gn.Guntur..

    Btw.. Asap di puncak tu gak keluar dari kawah kah..?
    Berarti keluar dari tanah begitu saja..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya lebih puas pemandangan pas perjalanan ke puncaknya, ngeri-ngeri tapi bikin semangat, haha.
      Iya, keluar dari tanah gitu aja, makanya tanahnya ada lubang-lubang gitu

      Hapus
    2. Yg miring itu kah..?
      Tapi kayaknya nggak sampe 75 derajat, ntar musti pake tali kalo kemiringannya segitu.. hehe

      Oh.. Unik ni..
      Biasanya yg keluar asap tu di daerah kawah...

      Hapus
    3. Ya... anaknya emang norak jadi suka berlebihan kalo cerita, hehe hehe

      Iya, terus dari tanah itu suka kedengeran suara-suara kayak aktivitas di kawah gitu, apa karena itu deket kawah, ya.. gak paham, deh. Haha

      Hapus
    4. Mungkin dulu sempet lama gak aktif sehingga kawahnya ketutup..
      Trs habis itu aktif lagi...

      Jadi pengen ke Guntur ni btw.. hehe

      Hapus
    5. sok atuh ke Guntur, seru jalurnya :D

      Hapus
  2. ya ampuun... bikin ngiri banget deh baca postingan ttg mendaki kayak gini :'D
    aku mah nggak bakal pernah dapat izin buat mendaki #nangis

    BalasHapus
    Balasan
    1. awalnya mah aku juga susah banget buat dapet ijin, tapi pas udah dijelasin dan ngeyakinin bisa jaga diri, baru boleh. Tapi akhir-akhir ini juga udah mulai susah buat dapet ijin ._.

      Hapus
  3. Wish that i could to the mount.... :(

    BalasHapus
  4. Huahahahahahaha xDDDDD

    Toosss deh kak. Gue juga suka banget nyasar :( bukan suka sih, kaya udah bawaan aja nyasar :' sediih. Padahal udah tanya2 orang, udah tanya polisi, udah buka google maps! Astaghfirullah........

    Bukan gue pelupa, tapi kaya ga jodoh aja membaca rute xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Tos*

      Iya, semesta seperti bermain-main dengan usaha navigasi kita :(

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.