IJAP QABUL di Puncak. Sah!

Alhamdulillah …
Akhirnya gue sah ikut ijap qabul.

Hah?!!

Ng … anu … bukan ijap qabul di acara nikahan gitu. Kalo itu mah butuh seseorang sebagai pendamping, sementara gue, calonnya aja belom keliatan. Yaah.

Nah, yang mau gue ceritain di sini itu ijap qabul acaranya Jalan Pendaki. Iya, Jalan Pendaki yang ngehits itu, buat yang belom tau cari aja di google ‘blog jalan pendaki’. Nama acaranya IJAP QABUL yang kalo dibedah kata-katanya jadi ‘Ikut Japen Qarena Butuh Liburan’. Sampai di sini ada yang sudah merasa kesal dan tertipu? Tahan. Masih ada yang lebih ngeselin lagi. Tunggu aja.
Terus kenapa gue bisa-bisanya ikut sama komunitas Japen itu? Ya Karena gue butuh liburan lah, tagline-nya aja ikut karena butuh liburan. Kalo butuh uang kerja, ya, gengs.


Sebelumnya maap nih, yak, ini jadi semacam postingan kadaluarsa karena baru gue tulis, tapi sayang juga kalo gak diabadikan, rasanya gue gak mau melupakan kenang-kenangan bareng anak-anak Japen yang super ini. Meski sekarang gue udah agak lupa, he he.

Jadi, ini acanya tanggal 8-9 April 2017, acaranya semacam perayaan ulang tahun komunitas Jalan Pendaki, mereka kalo ulang tahun memang suka mengadakan acara-acara seru gitu dan, yeayyy! Acara ini disponsori oleh Nivea (asiik dapet produk Nivea gratis). Nah, kebetulan kali ini acara mereka terbuka untuk umum, jadi yang bukan anggota komunitas juga boleh ikutan. Kebetulan juga gue lagi butuh liburan, ya udah gue ikutan aja. Implusif banget, sih, introvert macem gue langsung ikutan acara komunitas, mana gak ada teman yang dikenal. Hmm, apakah gue bisa bertahan?

Acaranya berupa kemping ceria di Lembah Pasir Sumbul Parabon Ujung, tepatnya di mana? Gak tau. Soalnya di jalan gue tidur.

Tau-tau  bangun udah sampai di lokasi aja. Pas cek di google, ternyata tempatnya termasuk kawasan konservasi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango di daerah Cianjur. Pantas aja pas sampai gue langsung mikir, “wah, gak perlu usaha keras buat sampai di tempat kemping yang keren ini”. Pemandangannya hijau-hijau segar gitu, ada curug kecil juga jadi bisa dengerin aliran air, udaranya juga syahdu banget khas hutan di pegunungan. Kalo di bilang surga tersembunyi, berlebihan ya, tapi ini memang tempat kemping yang tersembunyi, soalnya masuk ke jalan kecil melewati rumah-rumah warga.

Karena ini acara kemping dan peserta yang ikut banyak, jadi dibagilah kelompok-kelompok kecil supaya gampang bagi-bagi tugas bawa peralatan. Satu kelompok isinya 8-9 orang. Konsepnya beneran kayak acara nikahan, coba bayangin sebentar … kita kemping tapi ada acara nikahannya. Kelompoknya terbagi atas, tim mempelai pria, tim mempelai wanita, tim tamu undangan, tim dangdutan dan tim organizer. Dan gue masuk ke tim dangdutan. Awalnya pas dapet notif di wa ‘Grup Dangdutan’ “Apaan nih?” tapi akhirnya jadi “Thank God gue ada di grup ini bersama orang -orang ini”.

Terus acaranya ngapain aja di sana?
50% masak dan makan, sisanya games, seru-seruan dan tidur. Itu kalo di tim gue. Asli tim gue kerjaannya masak mulu ada juru masaknya soalnya, Kaled. Terus Dita bawa rendang juga, sungguh suatu kemewahan kemping. #SelaluKenyang #TimDanggutanTakPernahKelaparan.


Sampai di Pasir Sumbul itu subuh, langsung bangun tenda terus tidur sebentar. Terus mulai beres-beres dan masak. Habis makan siang kita semua berkumpul buat mulai acaranya, dengerin sambutan dari panitia. Setelah itu mulailah games-games yang bikin kesel. Mulai dari lomba tiup balon yang sempat rusuh karena terjadi saling curi antar tim, permainan tebak gambar yang sumpah ngeselin banget asli bikin kesel. Contohnya gini, kategori artis luar negeri, ada gambar kipas angin, terus ada gambar tangan megang kain lap, jawabannya? Adam Levine.

. . .

Coba itu, dari mana Adam Levine nya coba??!
Gambar kipas angin, kipas angin itu bikin adem, terus gambar tangan pegang kain lap, itu ceritanya lagi ngelapin, adem – ngelapin, jadinya Adam Levine. Hah! BODO AMAT! Kesel gue. Itu ada lebih dari sepuluh kali suruh nebak gambar macem begitu, sampai habis suara neriakin panitia yang bikin permainannya, sampai rusuh. Mungkin ini adalah permainan paling rusuh di bumi perkemahan.






Terus ada permainan adu fisik, semacam kayak tarik tambang gitu tapi ini satu lawan satu. Cara mainnya mindahin balon dari satu titik ke titik lainnya, tapi orang yang mindahin balon pinggannya diikat sama lawannya saling membelakangi. Jadi pas mau ambil balon otomatis mereka jadi saling Tarik menarik. Seru, tegang, dan kasian. Apalagi duet bang Acen sama bang Ei, mereka serius banget bener-bener sampai titik keringat penghabisan.




Selesai games seru-seruan yang menguras tenaga dan kesabaran tapi bikin ngakak dan bahagia, kita semua istirahat dan santai-santai. Lalu malamnya ngumpul lagi, mengelilingi api unggun, kita saling mengenalkan diri satu-satu, sambil para anggotanya flash back ke waktu pertama kali mereka gabung di komunitas itu. Malam itu terasa romantis, duduk mengelilingi api unggun di pinggir hutan di gelapnya malam, terus kunang-kunang yang terbang ke sana – ke mari. Indah.

Komunitas ini bukan sekedar komunitas yang suka naik gunung, gue melihat mereka sebagai satu keluarga besar yang solid. Apalagi dengar ceritanya Dita, yang dia awalnya bisa gabung di Japen, terus sengaja datang dari Solo cuma buat ikut acara ini. Meski mereka sering saling nyinyir … asli, anak-anak Japen nyinyirnya juara, parah. Nyinyir, nyindir, ngomporin, tapi kerennya mereka gak baper, karena mereka udah merasa menjadi satu keluarga jadi mereka tetap bersama, tetap solid.

Keesokan paginya kegiatan dimulai dari senam pagi terus lanjut buat acara ijap qabul. Suasananya langsung berubah, dari kemping ceria jadi acara akad nikah. Beneran ada mempelai pria dan wanita serta keluarganya, ada penghulu, ada saksi, serta mas kawin berupa balon. Kostumnya jadi batik dan kebaya, dan tim dangdutan yang, ya.. gitu deh.

sah!

Tim Dangdutan xD
Pake lipstiknya kak Rizka merah banget gila, kayak habis minum darah 

Lalu, setelah dua hari semalam bersama mereka apa gue masuk jadi bagian keluarga Japen? Umm.. ya … gue akan senang kalo bisa bergabung sama mereka, mereka semua orang yang asik dan seru, tapi karena naluri gue sebagai introvert, ibaratnya kalo di game gue ini solo player, jadi setelah acara kemping ceria ini selesai, gue kembali pada kehidupan damai gue yang sebenernya gak damai - damai amat.

Begitulah keseruan gue bersama Japen, selanjutnya kalo Japen mengadakan acara lagi dan terbuka untuk umum, gue bakal ikut lagi, bakal ikut seru-seruan bareng sama mereka lagi dan bakal ikut nyinyir, eh.

#EnjoyTheSun

6 komentar:

  1. Kali ini pasti yg kemping di pinggir utan waktu itu di aigi kan...

    Itu tebakannya ala2 tonight show Net tipi sih. Ngeselin emang. Tapi kalo kebiasa mah jd mudah. Kayak gambar wortel atau tomat itu dibaca jadi A. Kenapa a? Karena pitamin a. Atau gambar peta sulawesi utara kebalik itu maksudnya Tulus. Karena sulawesi utara itu sulut. Petanya kebalik jadi dibalik juga jadi tulus.

    Itu poto rame2 lagi joged, Wi? Kamunya joget juga? xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup, betul.
      Gak pernah nonton tipi jadi gak tau :(
      Asli beneran kesel, tapi masih tetep ikutan mikir jawabannya apa, akhirnya ngakak juga.
      Joget, totalitas.. B)

      Hapus
  2. Anak introvert dateng ke acara komunitas gini sering ngerasa "susah" buat sok akrab sama peserta lain ngga sih? *kalau aku, iya XD

    Grup dangdutan, bawain berapa lagu buat para tamu ni, Wi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah, banyak canggungnya. Jadi aku lebih banyak diam dan ngedengerin mereka ngobrol dan ikut ketawa aja.

      satu lagu doang, tapi direpeat xD

      Hapus
  3. Waaah ketemu babang acen yg hits itu dong?

    BalasHapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.