Hutan Pinus Gunung Pancar; Short Escape


“Wi, ayo jalan-jalan!” itu adalah kalimat yang diucapkan temen kantor setiap ngeliat muka gue.

Berisik, tapi lebih ke kasian, kayaknya memang fakir liburan nih orang. Lah, apa bedanya sama gue, pengen banget naik gunung tapi gak ada yang ngajak . . . kasian. Terus gue kepikiran hutan pinus di Gunung Pancar, kesempatan buat cobain kemping di sana, nih. Iseng-iseng gue ajak temen yang fakir liburan ini buat kemping di hutan pinus. Langsung dijawab iya masa, gak pake mikir.

Ya udah, langsung hubungi contact person, langsung booking tempat kemping, langsung transfer biayanya. Setelah gue pikir semuanya beres, baru kepikiran . . . gue kalo kemping biasanya cuma makan terus tidur, sedangkan temen-fakir-liburan ini juga gak ngerti tentang kemping. Nah, terus yang jadi seksi repotnya siapa???

Dan begitulah ceritanya, gue yang secara gak langsung jadi seksi repot, tukang masak dan tukang foto selama kemping.

-The End-



Ya nggaklah ... gue belom cerita drama-dramanya masa udah the end aja.

Jadi gini, akhir April lalu sampai awal Mei . . . iya tanggal 30 sampai tanggal 1 gue, mba Shela dan mba Sunny sok-sok kemping ceria di hutan pinus, yang mana sebagian besar teknikalnya gue yang turun tangan, kecuali reservasi itu di urus mba Shela.


Sesuai itinerary berangkat dari rumah gue (di Depok) jam 8 pagi dan tepat jam setengah 10 sampai di Gunung Pancar. Langsung ke area camp ground dan ketemu panitia, terus ditanya mau pilih tempat yang di sini (suasananya rame banget) atau di atas (3 km lagi) tempatnya sepi, belom ada yang book buat kemping tapi gak ada ranger yang jagain. Rasanya pengen banget gue nyinyirin, “Ya lo pikir, mas, kita bertiga cewek semua terus di tengah hutan, sepi, bertigaan banget, hah??! “ Tapi gak jadi, “Hehe.. gak, deh. Kita di sini aja.”

Pas gue mulai bongkar muat mau bangun tenda, panitianya nyamperin, “Bisa gak, nih, pasang tendanya?” Gue pikir, oh, kayaknya mau bantuin, nih. Taunya cuma berdiri ngeliatin doang, cih. “Gak usah basa-basi, mas!” teriak gue, dalem hati.

Beres mendirikan tenda (usaha bertiga, tanpa bantuan mas-mas ranger) dan pasang hammock kita langsung masak-masak buat makan siang. Eh, gak langsung masak, deh, kita duduk-duduk bikin origami sambil foto-foto baru masak, itu juga gue yang masak. Masak nugget doang sih, hehe. 







haus
Selesai makan dan beberes, mereka malah masuk tenda ambil posisi buat tidur. Gue yang lagi ayun-ayun di hammock sambil baca buku, lama-lama juga ketiduran. Kita tidur siang ditengah hiruk pikuk orang-orang yang rekreasi di hutan pinus. Samar-samar gue denger rombongan ibu-ibu yang heboh foto-foto di hammock, siang itu memang lumayan rame, sih, orang-orang pada piknik. Herannya gue bisa tidur nyenyak gitu, dan buku akhirnya buat nutupin muka, agar tidur siangnya terlihat intelek *apaan?!*

Sore menjelang malam, suasana mulai sepi, pengunjung udah mulai pulang dan hujan mulai turun. Khawatir hujannya bakal tambah deres dengan kondisi tenda yang minimalis satu layer ini, akhirnya kita minjem flysheet, untungnya sih, di pasangin.

Ini rasanya agak gimana gitu, terlihat kesenjangan yang mencolok. Jadi, di satu area itu ada yang glamping terus beberapa undakan ke bawah adalah tenda gue dan beberapa tenda biasa lainnya. Maksud gue kenapa gak di pisah agak jauhan gitu, area buat glamping sama area camping biasa. Kan, gue jadi menatap iri ke tenda glamping yang luas dan terlihat nyaman terus depannya ada meja panjang untuk makan dan barbecue, serta dihiasi lampu-lampu unyu gitu. Huft.

Malam yang harusnya jadi sesi curhat sambil menatap bintang, terpaksa batal karena hujan. Cerita-cerita sih, tetep mereka berdua, gue mah tidur.

Paginya hunting sunrise, tapi gak ketemu spot yang pas, akhirnya jogging sambil nyanyi dan foto-foto. Habis itu kita balik ke tenda dan masak buat sarapan, yang masak tentu aja gue, karena mba Shela ketika mau nyalain kompor malah ngebakar bulu tangannya, AHAHAHAHAHA…
Terus kapok, terus cuma santai-santai aja di hammock. Gak apa, biar aja main di hammock belom pernah soalnya, biarkan dia bahagia dengan hammock.

Macaroni Karoten and Tamago
*Iya-in aja namanya biar keren

Ibu Per-i




Liburan singkat yang seru, lumayan mengobati kangen naik gunung. Walau rada kecewa karena camp ground buat glamping dan camping individu gak di pisah secara khusus, juga kalo siang pengunjung yang gak kemping bebas berkeliaran di area camp ground, yang bagi gue itu ganggu banget. Secara gue udah bayar mahal khusus untuk kemping tapi gak gitu dapet suasana kemping, karena keganggu aktivitas pengunjung yang gak kemping itu berkeliaran di area camp ground. Tapi lumayan buat yang gak punya banyak waktu dan pengen banget piknik. Gak jauh dari Jakarta, dan aksesnya mudah.


Tambahan:
-Sebelumnya reservasi tempat dulu sama pihak Gunung Pancar, via what’s up dan email. Untuk kontak, biaya dan info lebih lanjut bisa di lihat di website www.gunungpancar.com
-Gue saranin untuk pake kendaraan pribadi baik mobil atau motor, karena jalan ke camp groundnya lumayan jauh. Dan buat pulangnya agak susah kendaraan.
-Bawa obat nyamuk, soalnya banyak nyamuk yang rada ganggu.
-Gak perlu takut kedinginan, udaranya agak panas di dalam tenda, di luarnya sih sejuk.
-Jangan lupa antisipasi hujan, namanya juga Bogor, ya.





See you on the next trip!

Dwi Nanoki

10 komentar:

  1. waaa... ini tempat kemping yang dibilang tepi hutan dulu itu kah, Wi?

    Itu susunan acara kempingnya... xD masak tiduran curhat foto2. beneran menikmati ketenangan dari hiruk pikuk kesibukan harian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaan.. itu beda cerita lagi

      jelas, yang penting jangan lupa tidur, ahahaha

      Hapus
  2. Hahahhaaaa akhirnya wajah gue terpampang juga lalalala yeyeyeyeee #kekbrasamodelmajalahgitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berbahagialah, hanya orang-orang terpilih yang mukanya nampang di sini
      *anggepajamacemmajalahvogue

      Hapus
  3. yakali masak nuget bisa bikin kenyang? wkwk

    bakat ni Wi, jadi tourguide. bisa bikin itinerary, bangun tenda, masak (yaaa walaupun cuma masak nuget *pisss). ya, ngga asyiknya kalau nge-camp yang dibuka buat tempat wisata emang kaya gitu. niat hati mau nyari ketenangan, e malah tetep ketemu banyak orang yang lari kesana-kesini buat poto-poto :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahaha, nasi mah beli di warung, jadi tinggal masak nugget, biar berasa kemping gitu, ada acara masaknya.

      Latian dulu yak, nanti baru buka open trip beneran, hahaha

      Hapus
  4. dear, para pendaki dan pecinta alam.
    gue pengen nanya satu hal yang dari dulu pengen gue tanya,"Kalo mau ke toilet gimana? Tersedia toilet atau di alam aja?"
    hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tenang aja di hutan pinus ini ada toilet dengan air yang melimpah.
      Kalo lagi di hutan di atas gunung, ya kita beradaptasi dengan alam :D

      Hapus
  5. Kayaknya ini tempat liburan yang masuk di insta story temen-temen gue, deh. Hmm. Sepertinya iya.
    Dilihat-lihat tempatnya bagus, ya. Jadi ngiri. Jadi ingin ke sana. Tapi nggak ada jatah libur. Toh kalau ada temen-temen pada nggak bisa. Sedih.
    Btw.. itu Sunny adeknya Goblin itu, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan hits sih, tempatnya.
      Kalo dapet waktunya cus lah, sendiri juga gpp... tapi iseng, sih, kalo sendiri.
      Kayaknya bukan, Sunny yang ini bukan bos restoran ayam goreng, cuma suka makan ayam goreng.

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/