Gunung Prau: Nge-green Tea Latte di Atas Awan

07.17

Gunung Prau adalah salah satu gunung impian yang ingin gue kunjungi, udah dari satu tahun yang lalu gue ngajakin Nandar tapi gagal mulu. Kenapa gue pengen banget ke Prau? Gue kemakan postingan foto-foto keindahan gunung Prau di Instagram, dan ceritanya mba Ika yang bikin baper, dia cerita mendaki gunung Prau bareng suaminya coba, hih.

Seminggu sebelum keberangkatan kami ngumpul buat mempersiapkan perbekalan dan packing. Kali ini gue kebagian bawa logistik makanan, Nandar bawa tenda dan 3 liter air, Adwin bawa perlengkapan pribadinya dan perlengkapan gue plus 3 liter air. Enak dong, ya, gue bawa makanan doang gak berat. Tapi nyatanya tetap berat ditambah sleeping bag dan 1,6 liter air. Beneran dah engap banget pas di trek yang nanjak, iya gue lemah. Sebenarnya kebanyakan bawa air, wkwk. Tapi gak apa-apa, daripada kurang, gunung Prau gak ada air sama sekali, gengs.

Ritual packing beres dan gue gak sabar banget nunggu hari H. Semua terasa lancar sampai pas H-4 dapat berita kalo akses jalan utama dari Wonosobo ke Dieng longsor dan ditutup untuk kendaraan roda empat selama 25 hari ke depan. Ya elah! Ini harus banget longsor pas gue mau ke sana apa, ya??!

Gue yang lagi serius ngeblog gak bisa fokus ke berita longsor itu, pikir gue kali ini bakal batal lagi ke Prau. Gue udah drama aja di chat grup, “Yah, gak jadi lagi dong ke Prau :( “, “Terus kita ganti tujuan ke gunung mana?”. Sementara Nandar dan Adwin masih mencari-cari informasi dan jalur alternatif ke Prau, gue tidur.

“Harga 130, eksekutif”
“Gimana gaes? Oke, ya?”
“Gue pengen nyobain eksekutif, nih.”, begitulah pesan dari Nandar yang bercita-cita ingin naik bus eksekutif di chat grup.

Akhirnya di hari H, tetep berangkat ke Wonosobo sesuai rencana awal. Naik bus eksekutif. Tadinya gue pikir harusnya bisa meminimalkan budget, nih. Tapi akhirnya gue bersyukur juga naik bus eksekutif. Perjalanannya lama banget, untung busnya nyaman, hehe.

Untuk ke gunung Prau para pendaki dari Jakarta bisa naik bus atau naik kereta, dan kayaknya sih, kereta jadi pilihan favorit. Tapi kalo dipikir-pikir lebih simpel naik bus. Kalo naik bus dari Jakarta bisa langsung turun di terminal Mendolo, Wonosobo, terus dari terminal Mendolo tinggal naik bus sekali langsung sampai di basecamp Dieng atau Patak Banteng. Nah, kalo naik kereta, dari Jakarta naik kereta ke Purwokerto, dari Purwokerto naik bus ke Wonosobo, sampai di Wonosobo naik bus lagi buat ke basecamp. Tapi ya itu pilihan masing-masing, sih. Eh, tapi pas di basecamp Patak Banteng, ada tuh bus yang langsung ke Purwokerto, mungkin ada juga bus yang dari Purwokerto langsung ke basecamp Patak Banteng, mungkin. Tapi gue gak yakin ada.

Setelah 13 jam perjalanan (malem sabtu Bekasi macet banget, parah) akhirnya sampai di terminal Mendolo. Pas turun dari bus, gue masih rada ragu gitu apa bisa langsung ke Dieng atau gimana, soalnya gak banyak kelihatan pendaki seliweran gitu, ketemu pendaki taunya mau ke gunung Sumbing. Eh, tapi di dalam terminal ternyata banyak pendaki yang mau ke Prau. Tenang.

Terus dari terminal Mendolo naik bus bareng pendaki yang lain selama satu jam. Awal-awal perjalanan gue ngantuk banget, akhirnya ketiduran, pas kebangun gak tau sampai di mana, pemandangannya itu bagus banget, keindahan terasering seluas mata memandang dari jendela bus. Perkebunan perumahan bukit kebun lagi, perumahan lagi kebun sayuran, pokoknya mata seger dah, udaranya juga sejuk.  

Gak lama busnya berhenti, cuma sampai di kecamatan Kejajar, lokasi yang longsor, kalo gak longsor mah, bisa sampai Dieng Kulon. Kita cuma perlu jalan kaki melipir di sisi jalan yang masih utuh, sementara di sisi yang longsor lagi dibangun jembatan bailey. Masih ada ruanglah buat lewat dua motor gitu. Terus dari situ tim gue milih lanjut naik ojeg ke Dieng Kulon, kira-kira 15 menitlah. Pendaki yang lain gue lihat ada yang lanjut naik bus lagi, karena busnya waktu itu cuma satu yang ke arah Dieng Kulon, jadi yang gak kebagian pada nunggu.


Sampai di Dieng gak langsung ke basecamp, main-main dulu di Dieng Kulon, nyobain makan mie ongklok, enak!

Sekitar jam 1 siang kami mulai pendakian. Gila, jalan ke basecampnya aja udah bikin gue engap, baru mulai kali ya. Pas jalan ini matahari lagi cerah-cerahnya, tapi udaranya sejuk jadi gak masalah. Meski gue lelah, jalan di dataran tinggi melewati kebun sayuran milik warga itu memang sensasi yang menyenangkan. Biasanya lihat sayuran di pasar udah diikat-ikat dan dibungkus plastik, ini bisa lihat masih nancep di tanah berjajar rapi langsung dari kebunnya.

Pas sampai di batas kebun warga dan hutan, pas plang selamat datang, kami istirahat, baru mulai aja udah istirahat duduk-duduk, ahaha… Kurang latihan fisik kayaknya, nih. Gue suka sama jalur Dieng ini, termasuk sepi gak banyak ketemu pendaki lain, meski seperti yang dikatakan jalurnya panjang dan waktu tempuhnya lebih lama di banding jalur Patak Banteng, tapi pemandangannya syahdu banget, mirip kayak di gunung Merbabu, bukit-bukit dan tebing berselimut kabut tipis gitu. Jalurnya juga lumayan bersahabat meski kadang nemu tanjakan yang bikin gue kehabisan napas.

Karena tim isinya cuma bertiga jadi santai banget deh, nanjaknya, capek sedikit berhenti istirahat, menikmati pemandangan terus jalan lagi, istirahat ngemil jalan lagi. Terus gue menyadari sesuatu, ternyata yang gue kangenin dari naik gunung itu pas capek terus istirahat di jalur pendakian, duduk di tanah sambil lihatin pohon-pohon dan tumbuhan yang jarang gue lihat, belom lagi kabut tipis yang naik dari jurang, ah, benar-benar menyegarkan. Coba kalo di Jakarta, yah, udahlah gak usah diomongin.

Mendekati puncak banyak banget bunga Daisy tumbuh liar dan itu asli indah banget!
Kalo dibandingkan sama bunga Edelweis (yang sayangnya di Prau gak ada edelweiss), padang bunga Daisy di bukit-bukit teletubbies ini terlihat lebih cantik. Daisy seluas mata memandang, luaaaass banget. Saking luasnya, rasanya gue pengen lari-larian sambil ketawa bahagia ala-ala model video clip gitu, tapi gue urungkan, tas gue berat, huft.






Pas lagi di puncaknya (ada tugu kecil gitu)  istirahat agak lama dan foto-foto. Di sinilah terjadi insiden nyaris gue jadi berita di akun-akun pendaki. Gue nyaris masuk jurang… ya Allah kalo diinget-inget lagi, ngeri banget!

Jadi ceritanya gue jongkok di depan Nandar sama Adwin membelakangi jurang, itu posisi kami emang udah di pinggir banget, terus pas gue mau duduk ternyata udah gak ada tanah lagi, masih bisa mempertahankan keseimbangan gue teriak sambil menjulurkan tangan, untungnya Nandar cepat langsung narik gue. Gila! kaki gue langsung lemes, langsung kebayang emak bapak gue.

Terus gue bengong-bengong beberapa saat, mencerna yang barusan terjadi. Gue pikir itu masih ada tanah beberapa centi ke belakang karena bunga-bunganya keliatan rata gitu, gak taunya pijakan kaki gue itu udah tanah paling pinggir. Alhamdulillah, masih bisa balik ke Jakarta tanpa bantuan tim SAR. Waktu itu ketutup kabut sih, jadi gak keliatan itu jurang dalam atau gak, gak keliatan juga dasarnya kayak gimana, gak tau kalo jatoh apakah ada harapan atau gak . . .

beberapa menit sebelum insiden

Habis insiden nyaris jadi target tim SAR, kami melanjutkan perjalanan lagi, terus langsung biasa lagi like nothing happens a moment ago. Tapi pas di tenda, gue inget-inget lagi kronologisnya, ngeri sendiri. Sampai sekarang kalo gue banyangin lagi . . . Rasanya pengen toyor diri sendiri sambil ngomong “Ra sah kakehan polah nek ning gunung!”

Setelah 3 jam pendakian tersantai gue akhirnya sampai di area kemping. Kami pilih lokasi agak terisolir biar agak dapat kedamaian. Karena you know, kebanyakan rombongan pendaki itu pada berisik kalo di tempat camp, yang teriak-teriak gak jelaslah, yang ketawa lebay bangetlah, yang muter lagu volumenya full, ganggu banget, deh.

biarlah mereka sibuk pasang tenda, gue santai-santai


“Ke atas sana, yuk, yang ada pohon itu. Pasang hammock sambil nunggu sunset.”
“Tapi dingin banget, tapi sayang banget lewatin sunset, ya udah ayok.”
“Bentar, gue bawa sleeping bag.”
Cuma beberapa langkah dari tenda, “Ah! dingin banget gila! Bodo amat gue balik ke tenda.”

Terus gue ngebungkus diri dengan sleeping bag di dalem tenda, Nandar sama Adwin juga ikutan balik ke tenda. Gagal nikmatin sunset. Bodolah. Daripada sunset, makan mie di dalem tenda ketika angin lagi kencang dan dingin itu lebih nikmat.

Sebelumnya mbak Ika udah mewanti-wanti gue kalo gunung Prau itu dingin banget, katanya bahkan dengan sleeping bag dia yang hangat dan nyaman layaknya bed cover di hotel bintang lima itu masih terasa dingin. Pikir gue yang udah pernah merasakan kedinginan di gunung Merbabu dan nyaris hipotermia, gue yakin bisa tahan. Tapi gue gak meremehkan, gue tetap antisipasi, langsung kualat ngeremehin gunung mah.

Nyatanya malam gue bisa tidur dengan nyenyak, gak dingin-dingin amat, sih. Tapi pas pagi ke luar tenda . . . gila gila gila, dingin banget! Anginnya kencang, saking kencangnya angin sampai bisa menerbangkan sisa-sisa perasaan yang dulu pernah ada, eaak.

Terus kami mulai bergerak melawan terpaan angin kencang dan udara yang asli dingin banget, beneran dah, buat cari tempat menikmati sunrise. Di area view point gitu udah rame para pendaki nungguin sunrise.

05.15 WIB, sambil gemeteran nahan angin dan dingin, terus berharap dan berdoa semoga cerah, semoga cerah. Soalnya semburat kuning keemasan udah mulai terlihat di ufuk timur, sebentar terus langsung tertutup awan sama kabut tebel banget. Gue berharap banget, gak mau kecewa hari ini, pokoknya mau liat matahari terbit.

05.21 WIB




Pemandangan sunrise dari gunung Prau terbaik!
Langit cerah, bias sinar matahari yang kuning keemasan, gunung Sindoro dan Sumbing yang berdampingan, lautan awan. Pagi yang sempurna.





Gak mau melewatkan moment pokoknya kami banyak-banyakin selfie. Kapan lagi ye kan, apalagi selama ini gue kalo summit kesiangan mulu, baru ini dapet sunrise syahdu di gunung.





Viiew dari tenda, gunung Sindoro Sumbing ketutupan pohon xD


Menikmati pagi dengan green tea latte dan gunung Sindoro Sumbing yang dekat di mata jauh di langkah kaki.

Selesai sarapan langsung packing dan bersiap untuk turun. Dengan tenaga telor setengah mateng gue siap menghadapi trek di jalur Patak Banteng. Yang ternyata jalurnya . . .  haaah, ini gak ada perosotan aja apa, ya?

Malesin banget liat jalur Patak Banteng ini, curam banget, banyak undakan-undakan bikin cepet capek, mana gersang, debu-debu dari tanah kering kadang masuk ke mata. Untung udaranya sejuk. Pantesan aja cepet kalo lewat jalur ini, modelnya gini nanjak terus gak ada bonus. Kalo naik lewat jalur ini sih, ogah gue. Enaknya itu cuma banyak warung-warung dan wc umum, mungkin itu yang bikin jalur ini jadi favorit pendaki.



Telaga Warna


Selama perjalanan turun gue gelisah banget, perut rada gak enak gitu, nahan pipis dari subuh, jalurnya ngeselin, tas masih agak berat . . . nikmat mana lagi yang kau dustakan?
Pas lagi istirahat agak lama, gue melipir survey tempat, pas nemu spot yang gue pastikan gak bakalan keliatan dari jalur di atasnya, depannya jurang, kanan-kiri ketutup pohon dan daun-daun. Sempurna, aman buat pipis. Terus abis itu lanjutin jalan lagi, kira-kira 5 menit jalan, eh, ketemu warung dan ada wcnya. Sial.

Setelah 2 jam perjalanan akhirnya sampai di basecamp Patak Banteng, dan gue langsung mandi. Mandinya pake air es, Dieng dingin banget asli. Tapi seger. Ngomong-ngomong, pas jalan turun mau mendekati basecamp ini, gue jalan di belakang seorang pendaki, laki-laki, dia tuh selama di perjalanan mungutin sampah, sampah kecil-kecil kayak bekas bungkus permen, potongan plastik yang kecil-kecil gitu juga dipungutin, salut gue. Kamu keren, mas!

Dan begitulah curhatan gue tentang pendakian gunung Prau, pendakian paling santai dan damai, pendakian yang paling gue nikmati serta tim pendakian terbaik sejauh ini, terima kasih buat Nandar dan Adwin. Karena kami bertiga itu aslinya pendiam nan kalem, jadi adem aja selama pendakian tapi seru.

Nandar pendaki yang gak mau repot tapi dengan senang hati mau bawa-bawa yang berat dan ngerepotin. Bawa tenda, iya. Bawa kompor dan nesting, iya. Bawa air 3 liter, iya. Bawa telor, oke. Hahaha. Terus gue yang ada aja dramanya kalo naik gunung, wkwk.

Adwin yang pertama kalinya naik gunung tangguh banget, cepat beradaptasi dan gak ngeluh, persiapannya juga matang, dibanding sama gue pas pertama kali naik gunung, hahaha malu-maluin gue mah. Meski masih penasaran sama bunga edelweiss, ya, sayang banget di Prau gak ada edelweiss. Semoga gak kapok naik gunung, selanjutnya kita naik ke gunung yang ada edelweissnya. Yuk!


Recap biaya perjalanan:
Bus Jakarta - Wonosobo Rp 130.000
Bus terminal Mendolo - Kejajar Rp 15.000
Ojeg Kejajar - Dieng Kulon Rp 15.000
Biaya simaksi Rp 10.000
Bus basecamp Patak Banteng - Kejajar Rp 5.000
Bus Kejajar - terminal Mendolo Rp 15.000
Bus Wonosobo - Jakarta Rp 112.000
Total : Rp 302.000 (belom termasuk jajannya)

6 komentar:

  1. Nah, penasaran banget itu sama yang namanya mie ongklok. Ngidam udah lama, belom kesampaian juga.

    Alkhamdulillah ngga jadi di cari sama tim SAR ya, pelajaran buat aku juga ini kalau di gunung ra usah neko-neko slengekan. Niat mau foto hits biar kekinian malah taunya ilang masuk jurang o_O. Ngga mampir Purworejo sekalian, Wi? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mie ongkloknya enaak, menurutku rasanya unik. Buruan deh cobain, takut anaknya ileran tuh, haha.

      Iya, pokoknya kalem aja deh kalo lagi di gunung, cari tau medannya sebelum bergerak, pokoknya hati-hati lah.
      Gak sempet mampir Purworejo, gak ambil cuti soalnya.

      Hapus
  2. Itu.. ... ..beneran kamu hampir tergelincir ke jurang, Wi? O.o serem beeeeeeeetttttt... tapi kagak kenapa2 kan? cuma deg degan pas nginget2nya aja kan? Sampaikan makasihku juga buat temen2 nanjaknya terutama mas Nandar yg udah nyelametin.

    Walo kemaren kamu bilangs egitu doang dan cepet nyampe, ternyata gak segitu doang pengalamannyaaaa... palagi yang ampe kebelet pipis dan gataunya ada warung dan wc di dekatnya, padahal udah nyari semak2. xD Mungkin lain waktu bawa popok aja apa, Wi? peace V(^_^)

    NB: jgn mau diajak ketemuan ama mas Wisnu walo sama2 purworejo. gpp.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, shock therapy banget, sih
      Aslinya emang segitu doang, kak, ini dibikin drama aja nulisnya, cobain aja xD
      Penderitaan gue menghibur orang lain, ya, gpp deh ._.

      Ya udah, kalo gitu aku aja yang ngajak mas Wisnu ketemuan di Solo, orangnya mau gak, ya...

      Hapus
  3. Prau ngeselin buatku. Gmn engga, pas nanjak tengah malem, cerah sampe bintang2 di langit keliatan jelas. Begitu tenda berdiri di puncak seketika kabut turun, da gagal nyunrise -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. belom jodoh ya, mas.
      kemarin juga aku was-was, soalnya tiba-tiba langsung ketutup awan dan kabut tebal, untung cuma sebentar terus cerah lagi.

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.