Kenapa susah bilang "gak" ?

Gue adalah orang yang gak banyak omong, dan lebih sering to the point. Kata orang-orang yang kenal gue, gue itu pelit suara tapi kalo udah ngomong suka nyelekit. Bagi mereka nyelekit, bagi gue itu fakta, so ... sorry I'm not sorry.

Apakah hanya gue yang merasa kalo sebagian besar orang banyak omong, omong kosong ? Terlalu banyak kasih alasan yang gak dibutuhkan.

Gue sering, sering banget di situasi nanya pada beberapa orang (mostly in chat grup) pertanyaan yang cuma butuh jawaban "ya" atau "gak", tapi yang gue dapet malah pertanyaan dan pertanyaan, yang lebih parah sih, gak direspon, sedih.

Gue juga sering ngajak hang out, dan gue cuma butuh jawaban "ayo" atau "gak" tapi yang gue dapetin malah pernyataan-pernyataan gantung mereka. Seolah-olah mereka ingin ikut tapi lagi mempertimbangkan hal lain.

Oh, please!

Nih, gue kasih tau, ya, kalo lu dapet ajakan dari gue, lu cuma perlu jawab "ayo, gue ikut" atau "pas, gue gak ikut", alasan-alasan di baliknya bisa lu jelaskan belakangan. Dengan lu menjawab itu secepatnya itu udah sangat membantu gue menghemat waktu untuk memikirkan option lagi untuk menghabiskan waktu gue yang sangat sangat sangat berharga.

Gak usah ngerasa gak enak sama gue, dengan kasih kata-kata harapan manis tapi intinya gak juga, karena gue bukan orang yang gak enakan, jadi gue gak masalah kalo pun dapet penolakan, Itu hal yang sangat wajar dalam hidup ini, sama kayak ditolak sama gebetan, wajar. Gue cuma butuh kepastian biar bisa nyusun rencana selanjutnya. Udah.

Sekian keluh kesah gue.

Dwi Nanoki

4 komentar:

  1. Hahahaha... aku ngetawain dulu ya. Ditangisin juga tetep jadi keluh kesah.

    Aku termasuk orang yang kalo dapat pertanyaan jawabannya juga ngegantung, terlebih kalo sebenernya ingin bilang iya, tapi ada hal lain yang menuntut sehingga takut mengacaukan. bilang tidak tapi ternyata tuntutannya selesai cepat, mencoba ikut juga merusak karena udah bilang nggak. Normalnya, bilang aku liat ini dulu besok aku kabari... tapi untuk sesuatu yang emang jelas nggak mau, dan emang punya kuasa untuk bilang nggak, ya jawab nggak.

    sepengalaman sih, ragu menjawab pasti karna unsur subjek yang menanyakan sih. makin tinggi derajat objeknya, makin mudah bilang iya. makin rendah, makin mudah bilang tidak. kalo ngegantung, biasanya sederajat. antara gak mau mengecewakan atau dianggap nggak penting.

    tapi juga jawaban ngegantung dilihat dari apa pertanyaannya sih. untuk pertanyaan diluar kuasa, biasanya ngegantung. untuk pertanyaan yang udah kita tau, biasanya pasti. Misal nanya, "kapan kamu ke sini lagi?"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kak. Ini cuma buat kasus yang diajak udah memutuskan buat gak ikut, tapi sok basa basi panjang lebar karena gak enak nolak to the point, kan capek kalo lagi butuh jawabannya buru-buru.
      Ya, kalo di situasi bisa kasih jawaban nunggu sikon selanjutnya, aku bisa ngertilah, pasti maklum dan ditunggu jawabannya.

      Jadi, kapan ke sini lagi, kak?

      Hapus
  2. Biasanya kalau nulis gini berarti kejadiannya baru-baru aja. Gue setuju banget sama lu mbak, saya juga orangnya suka to the point aja, jawabannya itu kan cuman dua aja ya atau gak. Kaang yang paling ngeselin tuh udah bilang iya ehh pas udah nyampe harinya bilangnya gak jadi karena inilah itulah.Okelah saya kadang memaklumi karena kita tidak tahu kejadian apa yang terjadi tiba-tiba. Tapi plis, kalau emang mau batalin janji tolong beritahu juga jangan pura-pura cuek terus ujung-ujungnya minta maaf dengan senyuman kecut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. Iya, biasanya lagi kesel-keselnya tapi gak ada orang buat jadi pelampiasan.

      Iya begitu.
      Yang ngeselin lagi, orang yang diajak sebenarnya gak mau ikut tapi masih gantung jawaban, pas deket hari H baru jawab gak dengan alasan dibuat-buat, biar yang ngajak gak kesel dan mau ngerti, but i know it was fake, ya malah makin kesel lah.

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/