#ChitChatNN: Apalah Arti Sebuah Nama Makanan

Sungguh awalnya gue gak peduli sama artis-artis yang bisnis makanan dan mengklaim makanan itu khas daerah yang cocok untuk oleh-oleh. Bodo amat.

Tapi suatu waktu ada temen gue yang kasih link ini (Keluhan Netizen ...), isinya artikel yang membahas perjuangan seseorang mendapatkan makanan produk salah satu artis di Jogja. Pas gue baca, kok gemes ya? Antara mau ngetawain tapi kesel juga mau menghakimi. Apa sih, yang bikin mereka penasaran sampai rela antri seharian cuma buat mendapatkan cake dan pastry yang gue yakin rasanya gak lebih baik dari cake dan pastry yang dijual di toko kue di mall-mall besar, yang mana bisa didapatkan dengan mudah dan cepat tanpa harus ke suatu daerah dan antri seharian. Sis, apa sih yang dicari? Apa rasanya? Apa karena artisnya? Apa karena . . . duh, please deh, ya biar kekinianlah!

Okay.

Sebenarnya bebas ya, dan memang terserah mereka (si artis-artis) mau bisnis apaan aja, bebas mau buka toko kue di mana aja, gak apa-apa, terserah mereka mau kasih nama apa aja, bebas.

Tapi . . . kita juga boleh kritis, ya, yang gue sayangkan kenapa mesti dengan rumus (nama daerah) + (nama makanan dengan bahasa asing) + tagline “oleh-olehnya (nama daerah)” atau “belum ke (nama daerah) kalau belum beli (nama makanan)”.

Kenapa pakai nama daerah untuk makanan yang digadang-dagang sebagai oleh-oleh kekinian? Sadar atau gak, percaya atau gak, itu bisa mencemari nama daerah tersebut. Makanan khas yang beneran asli daerah tersebut bisa tenggelam, karena yang lebih terkenal makanan-makanan (yang katanya) khas untuk oleh-oleh kekinian. Padahal pengusaha lain bikin inovasi makanan kekinian gak nebeng nama daerah, tetep laris manis loh.

Misal nih, misalnya ada pasangan bule Australia lagi jalan-jalan di Pontianak, terus nanya sama warga lokal makanan apa yang khas Pontianak, kebetulan warga lokal yang ditanya itu ternyata anak instagram kekinian, dijawablah sama warga lokal kekinian itu, “sekarang yang lagi hits itu Lamington Pontianak, om, tante, yang punya itu loh artis keren Glenn Alineskie, cobain deh, rasanya enak kekinian gitu.” Atas dasar informasi tunggal itu, dibelilah sama si bule ini Lamington Pontianak. Terus terjadi percakapan antara bule itu,

“Namanya sama ya, kayak makanan khas di kampung kita, udah, ah gak usah beli.”

“Iya. Hmm, mungkin ada citarasa khas Pontianak, cobain dulu.”

Terus mereka beli – dimakan – saling tatap

“Rasanya . . . beda dikit.”

“Iya, mantep Lamington bikinan mbah uti yang khas kampung kita, sih.”

“Yah, jauh-jauh ke Indonesia ke Pontianak, makanan khasnya sama aja kayak di kampung kita di Australia.”

“Iya. B ajah.”

Coba itu, sayang banget kalo kayak begitu, padahal di Pontianak ada Choi pan/Chai kue, ada Pengkang juga. Terus kalo si bule pergi ke kota lain terus dikasih tau makanan khas kekinian lagi, terus mereka kapok, terus gak beli oleh-oleh makanan, terus gagal terkenal dong makanan yang asli khas daerah.

Sebuah makanan disebut khas suatu daerah itu ada sejarahnya, turun temurun terkait kebiasaan budaya yang berkembang di masyarakat, penamaannya pun ada ceritanya. Gak ujug-ujug bikin kue pake bahan-bahan lokal, rasanya enak dan pada suka, oke ini jadi makanan khas daerah ini, namanya ini aja biar keren, ditambah nama daerah biar pada tau ini khas daerah sini. Tolong, jangan gitu.

Nama makanan-makanan khas nusantara juga jarang sih yang pake tambahan nama daerah, kebanyakan namanya unik-unik pake bahasa daerah dan bener-bener mempresentasikan makanannya. Iya, ada yang pake tambahan nama daerah tapi itu karena jenisnya sama tapi tetep rasanya khas. Misalnya, soto Betawi dan soto Lamongan. Sama-sama soto isinya suiran ayam, tapi rasa jelas beda dan tiap soto punya citarasa khas sendiri. Jadi kalo di meja ada dua jenis soto ini, bisa dibedakan meski gak dikasih tau namanya. Gue bisa bedain ini pake santan oh, soto Betawi nih, yang ini soto lamongan soalnya pake koya. Kalo semua oleh-oleh makanan punya artis itu ditaruh di piring yang sama, gue bilangnya ini kue, kerennya cake dan pastry. Udah. Mana gue tau yang mana dari Bandung yang mana dari Jogja, yang mana dari Bogor.

Ah, gue jadi inget cerita dorama judulnya Mare, tentang cita-cita seorang gadis yang mau jadi pattisier. Jadi dia tinggal di suatu daerah agak terpencil di Jepang, namanya daerahnya itu Noto. Singkat cerita dia udah jadi pattisier dan buka toko yang jual cake Perancis gitu, meski dia bikin cake pake bahan-bahan yang ada di Noto tapi dia namain cakenya pake bahasa Perancis, salah satu namanya Reine des Fraises, itu gak sembarang kasih nama loh, tapi juga ada filosofinya. Pernah temennya protes cake ini rasa strawberry kenapa gak dinamain strawberry cake aja, kenapa namanya ribet banget. Tapi Mare tetap teguh pokoknya harus pake bahasa Perancis. Mare, anak kampung yang kreatif dan memiliki integritas yang tinggi.


Yah, begitulah keluh kesah gue tentang bisnis makanan kekinian yang pake nama daerah, dan kekawatiran gue dengan pergeseran budaya makanan-makanan khas nusantara, masa depan reputasi nama daerah yang asal dipake, kasian juga sama usaha makanan oleh-oleh masyarakat lokal yang kalah di strategi marketing dan promosi.

Baca juga pandangan Nika mengenai fenomena bisnis makanan artis di sini -> #ChitChatNN: Strategi Marketing Ampuh

Dwi Nanoki

8 komentar:

  1. Kamu kayak orang pontianak beneran dah. aku aja gaterlalu tau tentang kuenya glenn alineskie itu. xD sampe tau pengkang juga. hahaha.. pengkang itu enak sambelnya. kalo gak disambelin mah b aja sih.

    modal jadi terkenal itu poin utama pemasaran sih. makin terkenal, makin mudah dapat pelanggan. tapi kayaknya di pontianak gak heboh2 banget. kebiasaan warga pontianak, sih, kalo ada tempat/kuliner baru, rame2 datang. tapi setelah itu, tau rasanya gimana, ya udah. rasanya biasa ya bakal ditinggalin. kuingat kejadian rice bowl yg awalnya rame banget, tapi dalam itungan bulan langsung tutup karena bangkrut.

    kuliner daerah kan udah ada bahkan sebelum daerahnya punya nama kan... tambahan nama daerah di belakang ya buat menarik wisatawan luar, biar kalo ke daerah itu, jadi keinget kuenya. walo pun jauh sekali dari kuliner khasnya. enak banget yak jadi orang terkenal kalo mau jualan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya aku juga gak gitu tau makanan khas daerah lain-lain, tapi syukurnya pas search "makanan khas pontianak" yang tersebut pengkang, dkk. xD

      Sampe bangkrut? Wah, kritis ya, warga pontianak, bagus itu, haha

      Udah gitu kebanyakan orang kemakan pedoman kekinian, kalo sampai makanan khas lokal tenggelam, ironis sekali.

      Hapus
    2. Hahaha.. itu pengkang padahal di pontianak kotanya susah dapatnya, mungkin malah nggak ada yg jual karena org nganggap nggak begitu enak. Adanya agak jauh dari kota, desa Peniti. :D Kamu gak mau nyobain makan pengkang di sini, Wi? xD

      Iya. Awalnya aja yg dibikin rame dan bikin direkturnya banyak berharap. beberapa bulan setelahnya ya sepi. mending buka warung makanan biasa ala2 pecel lele ayam goreng lalapan gitu.

      makanya tiap daerah biasanya mengadakan festival kuliner nusantara buat merawat jajanan khasnya, cuma ya itu, bertahan seminggu selama festival doang. atau sehari kalo diadain tiap minggu kayak di GOR.

      Hapus
    3. Mau, coba kirimkan satu, kak.

      Lele dan ayam goreng lalapan... terbaik.
      Iya bener, lumayan ada festival makanan nusantara.

      Hapus
    4. Enakan makan di tempatnya langsung~ ke sini aja. Etapi boleh juga sih kasi alamatmu dulu, jika memungkinkan, ya bisa dikirim~
      #ModusMintaAlamat

      Iyah. Mau makan lalapan dgn ayam goreng dan sambelnya itu tiap malem juga kayaknya gabakal bosen sih. Asal siangnya makan yg lain. xD

      Hapus
    5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. aku pernah noonton ni tv, ada wawancara sama pembeli kue 'artis' gtu
    pas ditanya, lebih miih beli kue khas daerah, atau beli kue artis, mereka pada jawab beli kue artis. miris banget jadinya.

    lebih milih yg kekinian dibanding yang makanan khas ckckckckck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang dikhawatirkan, iya miris banget.

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/