Reruntuhan Taman Sari Ngayogyakarta

ꦠꦩꦤ꧀ꦱꦫꦶꦔꦪꦺꦴꦒꦾꦏꦂꦡ (Taman Sari Ngayogyakarta)

Alkisah berdiri istana di atas umbul, bangunan megah melambangkan kejayaan, dikelilingi danau buatan yang sangat indah. Dimaksudkan sebagai tempat sang Sultan beristirahat. Terletak 500 meter di selatan keraton, kompleks istana seluas lebih dari 12 hektare yang berupa gedung, kolam pemandian, jembatan gantung, kanal air, maupun danau buatan beserta pulau buatan dan lorong bawah air. Pada sebuah Menara terdapat sebuah periuk dengan hiasan ukiran yang indah, seorang selir cantik terlihat memperhatikan periuk itu dengan anggunnya, menunggu air dalam periuk itu tenang demi bisa melihat pantulan dirinya untuk merias diri.

Bukan, ini bukan selirnya. Ini mah gue lagi ngintip sultan mandi, eh, gak!
Sekitar 200 tahun setelahnya, istana megah itu hanya terlihat puing-puing aja. Yak, saat ini istana air Taman Sari itu memang hanya tinggal reruntuhan aja, tapi gue curiga jangan-jangan tempat itu udah dimantrai seperti Hogwarts yang dimantrai jadi hanya terlihat reruntuhan aja oleh muggle.

Masih dalam suasana libur lebaran, gue dan Lina yang lagi sama-sama pulang kampung meluangkan waktu untuk ketemu dan jalan-jalan. Ditetapkan Jogja sebagai meeting point, jaraknya sekitar 1 jam perjalanan dari tempat kita masing-masing. Rencananya mau jalan-jalan di sekitar Malioboro terus ke Taman Sari dan berakhir di toko es krim, tapi nyatanya gak demikian. Karena kehabisan tiket kereta Prambanan Ekspres (kereta lokal) mau gak mau gue harus beralih naik bis, dan menempuh perjalanan lebih lama.

For your info, gue berdiri di bis selama 2 jam perjalanan, dari yang awalnya gue masih bisa stay cool baca buku sampai gue hilang fokus dan ngumpat “kampret, kaga nyampe-nyampe!!”

Singkat cerita kita sampai di Taman Sari ketika matahari lagi semangat-semangatnya bersinar, juga pengunjung yang lagi banyak-banyaknya. Sungguh bukan waktu yang tepat untuk menikmati kunjungan.




Tempat wisata Taman Sari ini cukup populer ya, banyak pengunjung lokal dari Jogja juga dari luar kota, turis asing juga banyak, terlihat antusias berkeliling dengan guide mereka. Karena gue gak ada guidenya, jadi jalan keliling aja berdua sama Lina, foto-foto sambil sesekali ikutan dengerin penjelasan guide, terus bayangin 200 tahun yang lalu tempat ini kayak gimana pas lagi jayanya. Menyenangkan.

Secara garis besar ada 3 bagian yang bisa dikunjungi, bagian kolam pemandian, bagian lorong bawah tanah (dulunya bawah air) yang dulu juga difungsikan sebagai masjid, dan bagian istana yang sudah tinggal reruntuhannya aja.

Di bagian kolam pemandian bisa dibilang jadi objek wisata utamanya karena bentuknya paling utuh, tapi panas banget kalo siang udah kayak di pantai selatan dah, gak ada tuh rasa pengen mandi di kolam itu. Tapi gue yakin dulunya tempat ini sejuk dan sangat menyenangkan. Di bagian lorong bawah tanah dan masjid atau di sebutnya sumur Gumuling, jauh lebih adem dan sejuk, kalo gak banyak orang mungkin gue bisa lebih menikmati suasananya. Di bagian istana yang udah gak berwujud, sisa beberapa tembok aja yang masih berdiri. Di sini bisa gue bayangin gimana megahnya istana ini dulu, berada di tengah-tengah danau buatan yang sekarang udah jadi pemukiman penduduk. 

kolam pemandian




lorong bawah tanah / sumur Gumuling
butuh usaha untuk hasil foto yang kayaknya biasa aja

waktu gue foto candid dia (turis asing) kayaknya nyadar ngeliat gue gitu,
pas di istana dia nyamperin gue, kirain mau marah-marah karena gue candid dia,
taunya dia nanya ini lagi di bagian mana xD lagi di istananya, mas!
wkwk, udah deg-degan kirain marah

reruntuhan istana




dulunya view dari sini itu danau, sekarang genteng rumah
Sayang banget sungguh sayang, bekas kebun dan danau sekarang udah jadi pemukiman penduduk, kalau masih kosong mungkin bisa dibuat lagi suasana Taman Sari seperti 200 tahun yang lalu. Tempat ini berkesan buat gue, sebelumnya gue baca gambaran tempat ini pada masa kejayaannya, istana yang terlihat seakan mengapung di atas air, megah dan indah sekarang jadi seperti ini tinggal reruntuhan aja, karena serangan bangsa Eropa dan gempa bumi yang besar. Gue harap bisa balik lagi ke tempat ini pas suasananya jauh lebih sepi.

Dari Taman Sari selanjutnya kami ke stasiun Tugu untuk beli tiket kereta pulang, sampai di stasiun udah ada antrian panjang untuk pembelian tiket kereta prameks (prambanan ekspres) gue langsung antri dan berharap banget masih kebagian tiketnya, males banget gue banyangin kalau harus pulang naik bis yang perjalanannya bisa lebih lama lagi. Perjuangan antri tiket juga gak mudah, tiket kereta yang arah ke solo udah abis jadi Lina menyerah dan memilih naik bis untuk pulang ke Klaten, sedangkan gue masih optimis di dalam antrian tiket yang arah ke Kutoarjo, meski sempet ribut karena ada misscom antara petugas dan penumpang, untungnya gue masih dapet tiket kereta untuk pulang.

Sayang banget padahal peminat kereta prameks ini banyak tapi gak sebanding dengan jumlah kereta dan jadwal pemberangkatan, apalagi pas libur lebaran gini sampai terjadi antrian panjang bahkan tiga jam sebelum pemberangkatan. Gue dan Lina berandai-andai, kalau aja ada commuter line untuk Kutoarjo – Solo juga sebaliknya kayak di Jabodetabek gitu, bakalan memudahkan mobilitas banget. Mungkin juga sedikit meningkatkan ekonomi daerah, ya mungkin aja kalo transportasi mudah banyak traveler yang merekomendasi daerah-daerah berpotensi yang tadinya susah dijangkau, lumayan kan buat pendapatan daerah kalau tempat wisata daerahnya maju.

Nah, sambil nunggu jadwal kereta yang masih dua jam lagi, kami istirahat sebentar di Artemy Italian Gelato yang lokasinya di sebelah mall Malioboro. Tadinya sih, mau ke Tempo Gelato yang di Kaliurang tapi dirasa waktunya gak cukup jadi makan es krim di sekitaran Malioboro aja. Di Artemy gelatonya enak juga tapi tokonya kecil dan interiornya gak ada yang spesial, jadi agak sepi gitu, gak kayak Tempo Gelato yang selalu ramai, ya..


Yak, itulah cerita gue main ke Jogja pas libur lebaran, kayaknya kalau mau main-main memang enak pas gak ada momen liburan panjang, ya. 

see you next trip

Dwi Nanoki

7 komentar:

  1. Pake huruf pallawa lagi pembukanya...
    ITu kalo pake guide buat ngjelesain apa-apanya, bakal nambah biaya kan? mahal pula. jadi udah bener kalo jalan keliling di taman sarinya sendiri/berdua/ama rombongan awal aja.

    aku kalo masa-ama liburan selalu ngehindari tempat wisata, sih. udah pernah dibikin kesel soalnya karena padet. makanya liburan kali ini aku di rumah aja. haha. T.T *ya allah ini kenapa malah gak kemana-manaaaaa

    mungkin karena gak ada kejadian stasiun kelewat lagi, wi, makanya ada rintangan lain kayak habis tiket dan antri ampe pegel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pake huruf itu biar berasa jamannya, hehe..
      ho'oh, ada guide pun gak bakal aku dengerin terus, gak lucu aja kalo di tengah perjalanan aku nyuruh guidenya diem, lah

      Kok, malah kesian ya, liburan di rumah aja, ahahaha

      iya, nih, gak nyasar, turunnya gak kelewatan, eh, keretanya susah, gini amat yak gue kalo jalan-jalan, huft

      Hapus
  2. Suka banget sama hasil jepretannya, kak. Keren bgd 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kalo suka, terima kasih :D

      Hapus
  3. alhamdulillah saya kemarin juga sempat kesini, mungkin pas foto-foto itu ada yang yang nyelip jadi salah satu pengjungnya :D
    emang keren nih taman sari, saya aja sampai tersesat telusuri setiap lorongnya. tapi yah senang juga soalnya jadi makin tahu bangunan sejarah ini. well, saya suka banget foto-fotonya bikin fresh mata.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menurut tour guide sih dulu tuh tanah jawa pantainya dekat bangunan diatas itu. bayangin deh ternyata dulu lautannya masih nutupin jogjakarta

      Hapus
    2. wah, iya? coba nanti kuliat lagi foto-fotonya apa ada masnya, hehe
      alhamdulillah suka sama fotonya, terima kasih :D

      Oh, gitu, whoa... keren yak bayanginnya :D
      iya sih, tebing-tebing daerah gunung kidul aja kalo diliat-liat bebatuannya, kayaknya dulu itu lautan.

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/