Perhatian Tak Terduga

Taqabbalallahu minna wa minkum siyamana wa siyaminkum taqaballahu ya kariim

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438 H
Mohon dimaafkan jika ada salah-salah kata yang terketik di blog ini ya, teman-teman. Semoga di hari kemenangan ini kita mendapat banyak keberkahan. Selamat berkumpul dengan keluarga, dan jangan pura-pura khilaf ngabisin opor dan rendang, ingat target diet.

source
Alhamdulillah di hari lebaran ini gue masih bisa santai-santai, bisa ngeblog, soalnya di kampung gue di desa Sidomulyo lebarannya itu besok, hari ini cuma shalat Ied habis itu lanjut masak-masak lagi buat besok (terus gue malah leyeh-leyeh bukannya bantuin masak :p). Alibi gue sih, karena habis menempuh perjalanan jauh, sungguh mudik itu capek, lelah fisik dan psikis.

Ah, ngomong-ngomong mudik, gue mau cerita, jadi gini . . .

Setelah buka puasa dan beres makan gue langsung berangkat, sebelumnya gue mampir dulu ke indomart buat beli onigiri. Gue masuk indomart langsung ambil onigiri satu terus antri di kasir, cuma ada satu orang di depan gue yang lagi bayar, mbak kasirnya masih senyum dengan manis. Pas giliran gue mau bayar, mbaknya ngeliatin gue dengan penuh perenungan, dan akhirnya nanya,

Mbak kasir : *ngeliatin dengan heran* “Kak, kakak mau naik gunung?”

Gue             : *rada kaget ditanya gitu* “Hehe … Iya.”

Mbak kasir : “Tapi kan, mau lebaran, kak . . .”

Gue              : *Cuma senyum-senyum aja*

Mbak kasir : *ngasih kembalian* “Hati-hati ya, kak.”

Gue              : *senyum dengan manis terus jalan keluar*

Itu gue memang gendong backpack 40L yang modelnya kayak keril gitu, terus pake jaket yang biasa gue bawa pas naik gunung, tapi gue gak nyangka kalo dia mikirnya gue bakal naik gunung. Di saat deket-deket mau lebaran kayak gini, gue yakin orang lain yang ngeliat gue bawa backpack gitu bakal mikir pasti mau mudik. Ya kali mau lebaran gue malah naik gunung, hahaha . . . iso ditutuk karo si mbok mengko.

Tapi gue terharu sih, ekspresi mbak kasirnya itu priceless banget, dia keliatan kayak beneran kuatir sama gue. Mungkin dia mikir, “ini anak kecil mau lebaran gini kok malah naik gunung”. Di momen yang emosional gini, saat gak ada yang bilang “hati-hati, ya” pas gue ke luar rumah, gak disangka gue dapat ucapan gitu dari mbak kasir indomaret. Terima kasih, ya, mbak, it’s mean a lot.


Dari itu gue sadar, masih ada orang-orang yang aware sama lingkungan dan orang di sekelilingnya. Jadi teman-teman, jangan pernah lelah berbuat baik dan peduli sama orang-orang di sekeliling kita, karena kita gak tau kalo perhatian kecil dari kita itu bisa sangat berarti buat orang lain.

Dwi Nanoki

6 komentar:

  1. duh dapet salam hangat darimbak kasir indomaret. Selamat idul fitri, taqoballahu minna waminkum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, hehe
      Selamat Idul Fitri juga :D

      Hapus
  2. Wiiii... xD xD xD xD kupikir ucapan selamat pagi dari mbak-mbak indomaret itu hanya gurauan netizen belaka. ternyata beneran memberi pengaruh yg luar biasa yak buat orang-orang tertentu...

    selamat lebaran dan menyongsong rendang yg bergelimpangan di sana, Uwii... hati-hati, pulang ke kotanya entar..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. iya mungkin :D

      Selamat lebaran juga, kak ^^

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/