Girl’s Day Out, Anime Matsuri

Halo …
Duh, lama gak nulis postingan di blog jadi kaku, nih.
Permohonan maaf dulu deh, buat kamu-kamu yang nunggu postingan terbaru di blog ini, iya gue orang yang seoptimis ini, gue yakin pasti ada yang merindukan postingan di blog ini. Maaf ya, sebenarnya baaaanyak banget cerita yang mau gue tulis di blog ini, ada moment-moment yang mau gue abadikan di blog ini sebelum terlupakan. Jadi gue akan mencoba menuliskannya satu per satu, mungkin butuh waktu agak lama juga, semoga gue gak mager dan semoga ingatan gue gak ilang-ilangan tentang moment yang belum sempat ditulis di sini.

Gue mulai cerita dari yang masih segar di ingatan, nih. Minggu lalu gue dateng ke event Anime Matsuri, tau lokasinya dimana? Jauh, pokoknya jauh, dua hari perjalanan baru nyampe.

Perjalanan ke event Anime Matsuri ini disuport oleh Lina yang mau ketemu sama cosplayer idolanya yang tak lain tak bukan adalah Wi. . .  eh, nyaris salah ketik, cosplayer idolanya asal Filipina, Liui Aquino.  Lokasi event ada di Aeon Mall Serpong Tangerang, yak, bisa dibayangin gimana perjalanan kami dari Depok ke Serpong, lama. Perjalanan dua setengah jam yang berasa dua hari itu kami lalui dengan sabar tapi dalem hati ngedumel, “gila jauh banget ini gak nyampe-nyampe!”.  Nih, ya, buat liat cosplayer idolanya aja Lina sampai bela-belain menempuh perjalanan jauh loh, apalagi buat ketemu sama kamu.

Walaupun perjalanan jauh tapi gak sia-sia kok perjuangannya, kalo bukan untuk eventnya paling nggak ya mallnya. Eventnya lumayan seru, gue nonton cosplay competition walau gak terlalu excited tapi lumayan terhibur, karena udah lama juga gak ngeliat acara cosplay-cosplay gitu. Gue sama Lina duduk di kursi paling depan tepat di belakang juri, motivnya tentu aja biar deket sama Liui, biar bisa curi-curi candid, jadi kamera selalu siap, pas Liui nengok langsung cekrek, hahaha, ya ampun kehidupan fangirl.






Untuk mall Aeon ini buat gue the best mall se Jabodetabek, kenapa? Karena mallnya super modern ala mall di Jepang. Banyak resto-resto Jepang, produk-produk Jepang, tapi gak banyak orang-orang Jepang kayak di daerah Melawai, cuma jalan-jalan dan liat-liat aja gue udah seneng. Apalagi pas di bagian furniture-furniture dan perlengkapan rumah yang desainnya khas Jepang gitu, seneng banget liatnya, desain-desain produknya, interiornya . . .  keren, tapi shock pas liat harganya, masa handuk kecil aja harganya dua ratus ribuan, standing toothbrush yang bentuknya kecil cuma gitu doang harganya juga dua ratus ribuan ajah. Jadi cukup liat-liat aja dan foto-foto. Iya, gue foto-foto di antara rak-rak display, sudah cukup alay? Bodo amat.






Setelah terpuaskan  liat-liat furniture untuk mengisi rumah di masa depan, selanjutnya ke supermarket, buat jajan permen dan coklat sambil membanding-bandingkan harga di sini dengan supermarket atau minimarket lain. Itulah yang sebenernya gue dan Lina lakukan saat itu, liat-liat produk asing yang dijual, terus ke bagian coklat dan snack buat bandingin harga, sebagian jiwa emak-emak yang mulai muncul, us be like, “eh, ini murah banget di sini, kalo di sana mah segini.” ahahaha.

Capek muter-muter di dalam mall, kami mutusin buat pulang, tapi sebelum itu ke taman sakura buat foto-foto. Pengen sih, nungguin sampai lampu-lampunya nyala, tapi gak mau pulang malem. Iya, awalnya mau pulang sore, jam 5 langsung pulang. Kenyataannya malah asik keliling mall dan foto-foto dan akhirnya pulang malem juga.

Gak mungkin sih, pergi sama Lina gak pulang malem apalagi kalau ke event yang seru banget. Begitulah kalo hang out sama orang yang tepat, kadang kalo kita udah sama-sama dapet mood yang asik suka lupa waktu. Terus kalau ngobrol dari yang awalnya ngomongin hal ringan lama-lama jadi saling curhat dan ngomongin kehidupan yang berat. Gue sebenernya jarang banget bisa ngomongin hal semacam itu sama orang lain, tapi ternyata menyenangkan bisa membicarakan keresahan-keresahan hidup sama seseorang, ada sedikit rasa ringan setelah dibicarakan. Girl’s day out yang jarang banget gue lakukan, ternyata bisa semenyenangkan itu ketika dilakukan. Thanks!


4 komentar:

  1. ngga terlalu paham sama cosplay-cosplay'an saya mah XD
    taunya cuma film doraemon sama sinchan doang

    mahal bener mbak, handuk 200rebu? di solo uang sgitu bisa buat hidup 1 minggu haha
    buat makan, jajan, beli bensin, beli kuota :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak perlu dipahami, cukup dilihat aja :D
      Saya juga heran kenapa sepotong handuk kecil harganya bisa semahal itu :/

      Hapus
  2. Kugaktau kamu pergi ke event ini, Wi... O_o kemampuan stalkingku masih rendah...

    yang penting udah liat barangnya. kalo gak bisa dapet yg mahal, coba-coba bikin sendiri seadanya~ kalo bisa meringankan beban dan menyenangkan, berarti mesti dirutinkan yak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, tapi emang jarang update juga, sih. Lina tuh yang update terus.
      Hmm, kalo sering rasa menyenangkannya jadi berkurang :p

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.