The Packer Lodge Jogja the Modern Eco-Friendly Hostel

00.09
Sejauh ini gue gak pernah memilih hostel sebagai tempat penginapan ketika sedang jalan-jalan, apalagi hostel yang tipenya dormitory. Meski harganya lebih murah tapi yang gue liat dari foto-foto reviewnya itu kesannya minim privasi, satu ruangan dengan banyak ranjang tingkat tanpa sekat dan kamar mandi sharing.

Tapi akhirnya gue menemukan hostel kece dan cukup murah (tapi bisa dibilang agak mahal, eh gimana sih) yang backpacker friendly banget pas jalan-jalan ke Jogja tiga bulan yang lalu bersama Lina. Setelah melihat review The Packer Lodge Jogja gue malah pengen pake banget nginep di sana. Sampai-sampai gue batalin booking hotel sebelumnya cuma buat ngerasain nginep di hostel ini.

The Packer Lodge Jogja berada di Jl. Degan No. 3, Sosromenduran, Gedong Tengen, Jogjakarta, Indonesia. Lokasi hostel ini strategis banget berada di area wisata Malioboro, meski posisinya agak nyempil dan minim tempat parkir. Dari luar bangunan 4 lantai ini lumayan menarik perhatian dengan cat warna putih di hiasi canopi warna oranye dan tulisan "The Packer Lodge" warna oranye dan hijau yang eye catching. 

sumber foto: thepackerlodge.com
Di The Packer Lodge waktu check in jam 2 siang dan check out jam 12 siang. Waktu itu gue check in udah malem mungkin sekitar jam 7 malem, dan itu gue harus jalan jauh dengan menggendong backpack yang berat, dari ujung jalan Malioboro ke jalan Degan soalnya macet parah gak memungkinkan mobil buat lewat.

Ada beberapa peraturan yang wajib diikuti oleh seluruh pengunjung, pas check in di meja resepsionis kita disuruh baca peraturannya gitu, pas udah paham baru boleh ke kamar. Setelah meninggalkan KTP sebagai jaminan, kita akan dapat kartu dan kunci locker. Kartu itu sebagai akses kita keluar-masuk hostel dan keluar-masuk kamar, juga untuk membuka pintu lemari, maka dari itu jangan pernah meninggalkan kartu, meski hanya ke kamar mandi. Dan itu kartu kalo ilang ada dendanya, jadi jaga baik-baik.

Selain lemari yang cukup besar juga ada locker yang menyatu dengan tempat tidur, dan yang terpenting di sini kita mendapatkan privasi karena tempat tidurnya tertutup, meski depannya hanya penutup dari kain, senggaknya temen-temen sekamar gak bisa liat pose tidur kita yang awesome. Dan karena tempat tidurnya tertutup jadi ada pod lightning (lampu) di atas tiap-tiap tempat tidur, jadi gak ganggu temen sekamar (yang suka tidur dalam gelap) kalo misalnya kita masih butuh penerangan. Dan yang paling penting ada colokan listrik.

Di The Packer Lodge ada beberapa tipe kamar, gak semua model dormitory, kok. Ada private room juga buat dua orang dengan satu tempat tidur dan kamar mandi di dalam kamar, cocok buat pasangan yang udah halal. Kamar yang mixed dormitory juga paling banyak ada 4 tempat tidur. Kalau gue waktu itu dapet kamar di lantai 2 yang untuk dua orang, dua tempat tidur (tingkat) dan kamar mandi sharing. Dan AC di kamarnya itu dingin. Banget.

sumber foto: thepackerlodge.com
Kamar mandinya itu sharing jadi ada di luar kamar. Ada tiga bilik, satu wc dengan closet duduk, dua khusus untuk mandi tanpa ada closet, btw showernya tinggi banget menyesuaikan untuk tamu asing gitu ya. Depannya ada wastafle memanjang gitu untuk sekedar cuci tangan, cuci muka atau sikat gigi. Tissu, sabun dan sampo sudah tersedia di setiap bilik, untuk handuk sudah tersedia di masing-masing tempat tidur. Jadi kita cuma modal sikat gigi sama pasta giginya aja.

Tingkat kebersihan hostel ini menurut gue termasuk bersih banget, dari mau masuk hostel aja alas kaki harus di lepas, udah kayak di rumah dah. Tingkat keamanannya juga menurut gue cukup aman, jadi gue pikir kayaknya gue berani nginep sendiri di kamar mixed dormitory. Kapan-kapan mungkin kalau lagi backpackeran sendiri.

Desain interiornya tuh asik banget, dominasi warna cat tembok putih dengan lukisan-lukisan dan kutipan-kutipan (yang langsung dilukis di dinding). Lukisannya itu menggambarkan suasana kota Jogjakarta juga budayanya. Hiasan-hiasannya juga pernak-pernik dan miniatur khas Jogja gitu lah. Terus dominasi unsur kayu pada tangga, lemari dan tempat tidurnya.

sumber foto: thepackerlodge.com
Selanjutnya kita ngomongin ruang interaksi antar pengunjung. Karena hostel ini konsepnya untuk backpacker  -yang taulah kebanyakan backpacker itu pergi sendirian- jadi di setiap lantai ada semacam ruang untuk bersantai bersama, supaya antar pengunjung ada kesempatan untuk saling berbagi cerita perjalanan juga informasi, dan dekorasi ruang santai bersama ini beda-beda tiap lantai. Bahkan di lantai dasar, dekat meja resepsionis, ada ruang santai lengkap dengan sebuah TV, sofa yang nyaman, rak buku dan buku-buku yang bebas untuk dibaca, juga beberapa permainan seperti uno dan puzzle. Tepat di sebelahnya itu dapur dan ruang untuk makan, yang bisa digunakan 24 jam, tersedia pemanas air untuk bikin teh atau kopi, lemari es, microwave dan toaster. 

Untuk menu sarapan kurang lebih sama kayak hostel lainnya, disediakan roti tawar dengan beberapa pilihan selai, buah-buahan dan minuman hangat yang bisa kita buat sendiri. Karena self service jadi kita bisa bikin roti bakar sendiri, bikin minum sendiri dan jangan lupa harus cuci piring dan gelasnya sendiri setelah selesai sarapan.


Hostel ini berhasil memberi gue kesan pertama yang sangat baik. Suasananya nyaman dan bikin betah. Kurangnya cuma di fasilitas wifi, waktu gue di sana wifi-nya gak bisa, entah lagi gangguan atau memang begitu. Gue tuh sebenernya agak nyesel cuma dapet nginep semalem doang, apalagi check in nya udah malem dan abis check in gue langsung pergi lagi jalan-jalan di Malioboro. Gue sama Lina sampai gak rela buat tidur, akhirnya tengah malem kami menjelajahi hostel, videonya (yang gaje) bisa dilihat di sini nih.

For your info, The Packer Lodge Jogja ini adalah cabang yang kedua, yang pertama ada di Jakarta, di daerah Mangga Dua. Gue sih kepikiran menghabiskan weekend di The Packer Lodge yang di Jakarta, hehe. Sayangnya baru ada di dua kota ini, semoga kedepannya dibuka juga cabang di kota-kota lain di seluruh Indonesia. Rekomen buat kamu-kamu yang mau traveling ke Jogja atau Jakarta, nginepnya bisa di The Packer Lodge, untuk dapat pengalaman menginap di modern eco-friendly hostel.

4 komentar:

  1. Aku waktu ke jogja, beneran perlu menghemat banget. bajet kecil soalnya. jadi nginepnya nyari temen yg bisa ditumpangin. xD

    Itu kamar yg tempat tidurnya dua, misal aku lakik nih, terus dapet kamar yg dua kasur gitu, dan satunya itu cewek, bolehkah? O_O

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa.. selagi ada yang bisa ditebengin ya kan.

      (¬_¬) pengen apa?
      Boleh sih, kan booking per tempat tidur, kalo adanya kamar itu ya bebas.

      Hapus
  2. Aku sama sekali nggak pernah nginep di hostel :')
    Pengen nyoba sekali-kali gitu. Kayaknya seru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini pengalaman pertamaku nginep di hostel, sih, dan ternyata seru banget :D
      Ayo coba aja nginep di the packer lodge, *promosi banget dah ini*

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.