Bandung to Escape

08.30

Bandung, sebuah kota yang terletak 140 km di sebelah tenggara Jakarta, berada pada ketinggian ±768 meter di atas permukaan laut, yang merupakan kota tujuan utama masyarakat urban Jakarta di waktu liburan dan akhir pekan.

Ya, di sanalah gue menghabiskan liburan Idul Adha September lalu, di bumi Pasundan yang sedang gerimis manis.

Memenuhi ajakan Lina yang ingin pergi beberapa hari jauh dari rumah, terpilihlah Bandung sebagai kota pelarian kita, ajakan yang sulit ditolak, soalnya dia jarang piknik jauh-jauh, kasian.

Seperti biasa gue gak pernah pusing dengan itinerary, semuanya udah di atur sama Lina, asisten pribadi gue *slapped* penginapan, tempat-tempat yang mau dituju udah beres terencana, selebihnya biar intuisi dan langkah kaki yang menuntun.

Sabtu, 10 September
Ketika Lina udah sampai di terminal Depok dan gue masih nunggu angkot yang belom juga ada yang lewat dari tadi. Sekitar jam 05.52 gue baru sampai di terminal dan Bis pertama yang ke Bandung udah jalan lebih awal dari jadwalnya. Akhirnya kami ikut bis yang berangkat selanjutnya dan harus rela nunggu lama sampai semua bangku terisi penuh.

Sampai di terminal Leuwi Panjang dan kami bingung mau naik kendaraan apa dan ke arah mana, akhirnya malah jalan kaki menyusuri jalan, jalan berdua beriringan tapi gak gandengan tangan. Sambil sesekali nanya akang supir angkot dan terakhir nanya bapak tukang becak yang ngasih penjelasan dengan bahasa Sunda, setelah itu gue lebih milih mengandalkan intuisi dan google maps.

Oh, iya, pas lagi jalan di Jalan Pasir Koja, gue nemuin rumah makan yang cocok buat traveler kere kayak gue gini (cie traveler .. tapi kere). Namanya Second Home Café, desain interiornya seru, sih, artsy kekinian gitulah, tapi jauh lebih sederhana, eh, kamar mandinya juga gak ketinggalan didesain, loh. Gue suka desainnya mereka pake material kayu gitu buat meja, bangku dan dindingnya, tempat makanannya juga unik kotak dari kayu gitu terus ada logo rumah makannya gitu, lucu. Hiasannya juga rame ada kepingan CD bekas yang di gantung di langit-langit, terus hiasan dindingnya tulisan-tulisan gitu.

Seperti yang gue bilang rumah makan ini tuh traveler-kere-friendly, kisaran harganya Rp 5.500 - Rp 50.000 dan suka ada harga promo, udah gitu porsinya itu banyak asli, minumannya aja pakai gelas gede, kembung dah lo, makanannya juga porsinya banyak, mantap deh, enak - murah - kenyang. Rekomen menu dari gue nih, Ayam Sauce Pattaya, walaupun pedes (buat gue) tapi enak.

Dan bonusnya, ini info penting banget nih, ada wifi dengan kecepatan yang lumayan baik dan ada colokan listrik di setiap meja, dan itu semua free! Bikin betah, kan? Cocok dah sama namanya bisa dijadiin rumah kedua, tapi jangan ajak pacar kedua, gengsi kali.
Maaf nih, gak ada foto-fotonya,waktu itu gue foto pake hape dan hilang, tapi ini bukan hoax kok, kamu bisa cek instagramnya di @secondhomecafe.

Setelah kenyang dan puas browsing pake wifi gratis sambil ngecas hape, kami langsung ke hotel buat check in dan istirahat sebentar. Hotelnya deket sama Jalan Braga dan Jalan Asia Afrika, jadi sorenya langsung deh jalan-jalan dan mejeng di pinggiran jalan Asia Afrika dan gak lupa mampir ke alun-alun.






Kebetulan di jalan Braga lagi ada event Hari Keluarga Nasional, rame, banyak yang jualan makanan dan pernak pernik lainnya hasil kerajinan urang Bandung. Ada juga yang cosplay jadi setan gitu kayak di kota tua Jakarta, eh, tapi gue juga liat Captain America, Iron Man, Sasuke sama Naruto, hahaha.


Terus selanjutnya menuju PVJ, hanya untuk . . . nonton film.

Men…  jauh-jauh ke Bandung cuma buat nonton film, tapi gak apa sih, berhubung gue anaknya gak nolak gratisan, kan . . . iya,  kapan lagi malam mingguan mejeng di PVJ. Fix, jadi anak gawl Bandung.

Malamnya barulah suatu terror mencekam terjadi.

Setelah nonton di PVJ kami langsung balik ke hotel. Udah capek dan bersiap mau tidur, lampu juga udah dimatiin, tiba-tiba mata gue langsung fokus menangkap bayangan mencurigakan di lantai, dan insting gue mengatakan itu adalah sosok makhluk yang gue gak suka. Bener aja pas gue nyalain lampu terlihat jelaslah satu ekor kecoa yang entah datengnya dari mana. 

Pas gue deketin mau diusir pakai sandal, eh tuh kecoa malah lari cepet banget masuk kolong tempat tidur, panik, Lina juga gak kalah histeris dari gue, serius kami gak bakal bisa tidur dengan tenang kalo tuh kecoa masih ada di sana. Gue tungguin juga gak keluar juga tuh kecoa, gegretan gue langsung ke meja  resepsionis buat minta semprotan anti serangga sambil komplain. 

Akhirnya setelah itu kecoa keluar dan berhasil di buang jauh-jauh dari kamar gue bisa tidur dengan tenang, dengan jaminan semprotan serangga itu masih ada di kamar. Fix, ini hotel gue blacklist, jangan pernah lagi nginep di hotel ini, hih.

Minggu, 11 September
Demi memenuhi rasa penasaran Lina, akhirnya kami berangkat ke Lodge Maribaya, tapi sebelumnya sempetin buat mampir menikmati car free day di Jalan Asia Afrika. Gue suka nih cuaca Bandung yang sejuk gini bikin lebih menikmati suasana car free day.


Lina ngebet banget pengen ke Lodge Maribaya, setelah melihat foto temennya, walaupun aksesnya jauh dan gak ada kendaraan umum yang langsung menuju tempatnya, toh gue tetap setuju buat ke sana. Pikir gue ini bakal jadi perjalanan yang seru dan menantang karena tempatnya jauh dan kami gak tau jalannya. 

Iye seru . . . tapi bikin sakit hati.

Jadilah dengan mengandalkan informasi di internet dan GPS kami mulai perjalanan yang panjang. Pertama naik angkot menuju terminal Kalapa, setelah itu nyambung angkot menuju Lembang, lalu turun di pasar Lembang, dari pasar itu harus jalan cukup jauh melawan arus kemacetan, setelah itu naik angkot lagi menuju Maribaya, dari pertigaan Maribaya-Dago masih naik ojeg lagi buat ke tempat wisata Lodge Maribaya. Perjalanan panjang yang melelahkan dan gak sebanding dengan apa yang gue temukan.


Gue tertegun begitu sampai tempatnya, mencoba mencari-cari apapun yang sekiranya menarik, tapi sungguh gak ada yang terlihat menyenangkan di mata gue. Yang mereka jual hanyalah spot untuk foto-foto, sisanya cuma ada café dan kebon khas pedesaan dan arena glamping. Tiket masuknya tuh menurut gue termasuk mahal, udah gitu kalau mau foto di spot ayunan, rumah pohon dan sepeda gantung gitu harus bayar lagi dan antriannya panjang. Selain menikmati udaranya yang sejuk, palingan cuma bisa duduk-duduk bengong menikmati pemandangan hutan pinus nun jauh di sana, gak ada lagi yang bisa gue lakukan. Itu pun gak ada spot tempat duduk yang nyaman.




Saran gue buat yang suka wisata alam beneran (bukan yang cuma nyari spot foto hits) Lodge Maribaya ini gak cocok buat kamu, apalagi kalau jalannya pakai transportasi umum, sama sekali gak rekomen deh, cuma dapet capek doang, asli.

Iya, gue punya ekspektasi yang tinggi untuk Lodge Maribaya ini, dan yang gue dapat adalah rasa lelah dan kecewa juga sedikit rasa ngantuk. Gue membayangkan jalan setapak di tengah rimbunnya hutan yang bisa kita lewati (semacam kayak di Tahura gitu), pohon-pohon tinggi yang bisa di panjat atau mungkin pohon-pohon rindang di tanah yang cukup lapang yang bisa buat piknik. Ternyata semua yang terlihat indah hanyalah soal angle kamera aja. Aslinya hanyalah bukit yang menghadap ke hutan. Udah. Gue mau pulang aja. Bye!

Senin, 12 September
Jam 6 pagi udah di stasiun Bandung menunggu kereta yang akan membawa kami kembali ke Jakarta. Kali ini gak ada drama ngejar waktu buat dapetin tiket yang murah, karena gue udah booking tiketnya beberapa hari sebelumnya dan dapet harga diskon, tips untuk traveler kere nih, cari tiket diskonan XD

Ketika kereta Argo Parahyangan tiba, gue langsung mencari gerbong dan tempat duduk sesuai dengan tiket di tangan gue, tapi anehnya gue gak menemukan gerbong ekonomi, gue sampai bolak-balik jalan dari gerbong paling depan ke gerbong paling belakang. Terus nanya sama petugas di dalem kereta, katanya kereta ini gak ada gerbong ekonomi semuanya gerbong bisnis . . . yak mulai sedikit panik.

Ini apa gue yang salah tanggal atau salah jam, tapi gue cek lagi bener, kok. Terus nanya lagi sama kondekturnya, dia malah bingung karena kereta ini memang gak ada gerbong ekonominya . . . nah terus apa kabar nasib gue sama Lina dan penumpang yang lainnya yang megang tiket ekonomi?

Dan setelah beberapa menit baru jelaslah nasib kami, jadi gue gak ngerti deh itu kesalahan dimana, entah di situs penjualan tiket atau keretanya yang lupa gak bawa gerbong  ekonominya (lucu amat ini), terus solusinya para penumpang gerbong ekonomi ini bisa tetap ikut kereta itu dengan mendapatkan no bangku baru yang telah di atur lagi.

Fyuh . . bisa pulang ke Jakarta.

14 komentar:

  1. Ih dah lama gak ke Bandung. Jadi kangen sama Kartikasari. :(

    Btw, kok bisa gitu yak? Sistemnya kacau euy. Cobak kalok yg uangnya pas pasan terus disuruh belik tiket lagi, jadi ngemis dulu :'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk, Bandung lagi :D

      Ya... sistemnya kayak tempat wisata yang lain sih, macem taman matahari di Bogor, kayak di Kalibiru di Jogja juga, kayaknya. Bayar tiket masuk, terus kalo mau cobain wahana atau mau foto-foto di tempat yang iconic (rumah pohon, misalnya) ya bayar lagi, gitu.Kalo uangnya pas pasan, ya udah duduk bengong aja kayak aku, hehehe..

      Hapus
    2. Kabeb nanyain tiket spot foto apa tiket kereta, sih? ku gak mudeng...

      Hapus
    3. eh, iya. kak Beby ngomongin kereta, ya...
      aku malah ngomongin tempat wisata, efek rasa kekecewaan nih, ahahaha

      Hapus
  2. belum pernah, ke bandung. duh lama banget nggak piknik ini. baru nyadar. pantes ngerasa ada yang kurang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayu atuh piknik ke Bandung.
      eh, tapi jangan sekarang, lagi banjir, nanti aja kalo udah summer, :D

      Hapus
  3. Nanti mah ikut ah sama kalian kalo mau jalan-jalan...

    BalasHapus
  4. Pas liat kospley hantu itu, abis dipoto, kamu menghindar nggak, Wi? apa malah terus diliatin? xD

    Jadi Lodge Maribaya itu cuma spot fotonya yang menarik? sekitarnya, nggak? masih mending yg kalibiru deh, Wi. emang di atas cuma jadi spot foto, tapi sekelilingnya juga bagus buat diliat-liat. di atas bukit soalnya.

    pas ke bandung sebelumnya, kelewatan stasiunnya. yg sekarang malah gerbongnya yg ilang... xD sungguh luar biasa pengalaman deg deganmu, Wi.. hahahai

    BalasHapus
    Balasan
    1. as you know, kak, ya kaburlah.. ngapain liat-liatan sama hantu, hih!

      ahahaha... ku heran juga kenapa selalu ada kejadian epic pas jalan-jalan, mau ketawa kok ngenes juga X'D

      Hapus
  5. Like usually, i always like your travel-story.

    xD

    BalasHapus
  6. bandung emang paling cocok kalau buat short escape. deket, dan udaranya masih seger banget. makasih postnya!

    BalasHapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.