Terpaksa Mengenang

00.52
Halo, apa kabar?  (iya ini gue lagi basa-basi)

Pernah gak sih kamu secara gak sengaja menemukan atau melihat benda dari masa lalu, terus akhirnya malah jadi mengenang masa-masa itu?
Misalnya kayak, gak sengaja lihat benda-benda atau kado dari mantan yang sengaja masih tersimpan tapi disembunyikan . . .  eh, gak maksud buat ingetin loh ya, udah, gak usah dilirik-lirik tempat persembunyian kenangan mantannya.

Setelah kemaren gue merasa terpukul karena ketika ikut tes semacam toefl gitu gue mendapatkan score yang menyedihkan, jadi malam ini gue mencari buku saku tata bahasa inggris yang jadi pedoman gue selama sekolah dulu. Dan tak disangka gue juga menemukan ini:


Itu adalah buku catatan, merupakan salah satu horcrux Voldemort //gak woy.
Bukan buku catatan utang, walaupun memang lebih cocok difungsikan untuk itu. Tapi itu adalah buku catatan kriminal gue, bukan! Itu buku diary gue jaman SMP. Mungkin saat itu anak perempuan seumuran gue akan punya buku diary yang berwarna pink atau warna lain dengan gambar Barbie atau Disney atau lainnya pokoknya yang lucu-lucu gitu. Entah kenapa gue malah memilih buku itu, iya dari dulu gue memang manusia yang minimalis dan cuek.

tapi gue suka pulpen yang buat nulisnya warna-warni

Tiba-tiba gue jadi baca-baca lagi buku itu, jadi mengenang lagi masa-masa yang tertulis di buku itu, hingga gue menyadari satu hal dan jadi sedih, ternyata tulisan tangan gue dari dulu sampai sekarang itu beneran jelek :(

Setelah gue baca-baca lagi, rasanya gue pengen banget kembali ke masa itu dan menasehati diri gue sendiri untuk menulis yang benar, dan berhentilah mempermasalahkan hal-hal cemen seperti itu. Ternyata bakat drama gue udah ada dari SMP.

Hal-hal yang gue tulis itu seputar sekolah, pelajaran, teman-teman, dan guru, juga cinta pertama *uhuk*.  Yang paling sering adalah seputar teman-teman yang bikin kesal dan ulangan matematika yang sering remedial. Dari dulu gue memang paling gak suka pelajaran matematika, apalagi kalau disuruh sederhanakan bentuk matematikanya, menyederhanakan hidup gue sendiri aja sulit pada waktu itu.

Gue jadi inget sama temen-temen yang dulu sering menghabiskan waktu bersama, kalau dulu waktu kecil  gue masih punya banyak temen karena pikiran kita gak jauh berbeda. Gue heran sih, kenapa dulu gue sering banget main ke pasar baru setelah pulang sekolah, terus sering numpang ngadem dan baca buku di toko buku, hahaha.. kalau itu mah sampai SMK juga masih :p

Bareng-bareng pergi ke Lapangan Banteng buat ambil nilai lari, gue jarang bayar tuh, masuknya digratisin sama guru olahraganya karena gue udah bantuin beliau sebagai bendahara, hehe. Terus pergi ke kolam renang di Atlantis juga bareng sama temen-temen, pulangnya selalu sore, soalnya jarang-jarang berenang di Atlantis. Pas ambil nilai renang juga gue selalu dapet nilai yang bagus, padahal mah kagak bisa renang, gurunya sohib bangetlah sama gue :D

Inget dulu Kristin sama Fitri suka nginep di rumah gue, ya ampun . . . Kristin, Fitri sekarang kalian dimana, ya?  Siti, Wiwid, Devi, Suci, Iis, Leni, Neni, Kartini, Aldi, Aziz, Hari, Hasan gimana kabarnya kalian semua sekarang, ya?

Jadi inget juga dulu masuk ekskul PMR karena diajak Kristin, tapi jarang ikut latihan soalnya gue selalu dijadiin korban dengan alasan badan gue paling kecil jadi ringan kalau digotong-gotong (-__-!). Tapi paling seneng pas tugas saat upacara soalnya bisa jalan-jalan dan berdiri ditempat yang teduh, atau malah duduk di ruang UKS dengan alibi jagain yang lagi sakit, ahahaha.

Saat lagi sedih dan gundah pas harus pindah rumah, artinya harus jauh dari temen-temen, gak bisa main bareng lagi, gak bisa berangkat dan pulang bareng lagi. Bingung mau pindah sekolah atau nggak. Betapa hal itu menjadi sangat berat saat itu, pergi ke sekolah dengan jarak puluhan kilometer.

Terus juga masih sering berantem sama cowok, tapi biasalah berantem-berantem lucu nyari perhatian, berantem tapi diem-diem suka, eh. Dulu yang sering manggil gue boncel, nih, ya gue kasih tau, sekarang gue udah gak boncel!

Tapi ini agak menyedihkan sih, dari semua cowok yang gue suka diem-diem, gak satu pun suka sama gue, walaupun sempat dekat sampai menimbulkan gosip waktu itu. Sialnya, itu cowok rada femes di sekolah,  bayangin aja ada beberapa temen dari kelas yang berbeda-beda ngomongin gue yang lagi deket sama doi. Yang tadinya gak kenal sama gue, jadi kenal terus kalau papasan liatin gue dengan tatapan “oh ini orangnya, biasa aja tuh”.

Sabar, sabar. Gue berusaha cuek di tengah kabar angin yang beredar itu sampai lulus. Bahkan ketika gue dekat dengan temen cowok yang lain, yang bisa dibilang cinta pertama gue (yaelah) yang bikin gue gak bisa move on bertahun-tahun, aduh . . . cemen banget gue. Yang ketika udah lulus gue baru tau dia juga suka sama gue, tapi karena ada gosip tak bertanggung jawab itu ya, ya sudah.

Tapi selain hal-hal cemen itu, ada prestasi yang bisa dibanggakan lah, selama tiga tahun sekolah di sana gue selalu masuk peringkat tiga besar dong. Terus sebagai penutup yang manis gue dapet trofi sebagai peraih nilai tertinggi ujian nasional di satu sekolah itu. Senggaknya gue meninggalkan kesan yang baik ya, di sekolah itu.

Rasanya gue udah lupa sama kenangan-kenangan ini, tapi ternyata setelah dibaca lagi gue bisa mengingatnya dengan detail. Padahal gue nulisnya gak gitu rinci, malah cuma beberapa kalimat yang tertulis dalam satu hari, tapi gue bisa ingat apa yang terjadi di satu hari itu. Buku ini benar-benar telah menjadi pensieve gue.

Kenangan manis sayang sekali kalau terlupakan begitu aja, gue akan terus menulis supaya hidup gue ada peninggalan sejarahnya, haha, gak penting memang tapi ini menyenangkan. Yaa . .  masa-masa SMP gue cukup bahagia juga kalau dikenang-kenang . . .  udah ah mengenangnya, sebelum jadi baper.

Gimana dengan kalian, suka nulis diary juga gak waktu SMP dulu? Kenangan apa yang paling banyak dan paling berkesan?


8 komentar:

  1. Nulis diary juga sih. Tapi di diarynya temen. ngisi biodata doang. yang ada mafa, mifa, kata mutiara itu. xD

    Kalo kenangan yg paling diinget pas SMP, ... ... ... ... udah kupikir berkali-kali, yg kebayang cuma walikelas yg marah-marah, ngelempar rapot kmai sekelas ke lantai karna capek jd wali kelas, ama ngelempar bakso yg dia makan karna temen kelas nyoba minta maaf dengan gaya kek ngolok-ngolok. T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, biodata yang dibinder itu beda lagi, kalo yang itu punyaku warna pink gambar mickey mouse, hahaha.
      kata-kata mutiaranya apaan tuh, kak?
      Kenangan yang diingat miris juga ya..

      Hapus
    2. kata-kata mutiara di zaman ku yg terkenal itu... "Cari aja di laut.." *astaghfirulloh*

      Iyah. tapi gimana, emang itu yg paling berkesan. xD

      Hapus
    3. hah? apaan? cari aja di laut?

      Hapus
  2. "Tapi ini agak menyedihkan sih, dari semua cowok yang gue suka diem-diem, gak satu pun suka sama gue, walaupun sempat dekat sampai menimbulkan gosip waktu itu. Sialnya, itu cowok rada femes di sekolah, bayangin aja ada beberapa temen dari kelas yang berbeda-beda ngomongin gue yang lagi deket sama doi. Yang tadinya gak kenal sama gue, jadi kenal terus kalau papasan liatin gue dengan tatapan “oh ini orangnya, biasa aja tuh”.

    Sabar, sabar. Gue berusaha cuek di tengah kabar angin yang beredar itu sampai lulus. Bahkan ketika gue dekat dengan temen cowok yang lain, yang bisa dibilang cinta pertama gue (yaelah) yang bikin gue gak bisa move on bertahun-tahun, aduh . . . cemen banget gue. Yang ketika udah lulus gue baru tau dia juga suka sama gue, tapi karena ada gosip tak bertanggung jawab itu ya, ya sudah."


    rasanya saya sedang membaca pengalaman saya sendiri, tolonglah.... mengapa ini mirip banget sama saya?? saking miripnya, saya jadi berfikir 'mungkinkah kamu adalah diriku di dimensi lain?' (abaikan!)


    tapi kayaknya mainstream banget yah kalau bilang, 'ih sama, aku juga gitu loh'

    eh btw akhirnya bisa komentar, belibet kalau komen dari Hp soalnya. (yg baru sempat online di NB)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah, apakah kita hidup dimensi yang berbeda?

      kayaknya ini memang kisah yang dialami semua anak abg deh, dengan cinta monyetnya itu, hahaha.

      selamat kalo begitu, kamu berhasil komentar xD

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.