A Very "Little Venice"

Misi jalan-jalan kali ini adalah mengunjungi “Little Venice” yang ada di area Kota Bunga, Cipanas. Setelah sebulan kemarin gue meditasi (tidak melakukan apapun saat weekend) akhirnya gue memutuskan untuk beraktivitas di luar rumah.

Keseluruhan Little Venice dari satu sisi

Sayangnya kali ini hanya berdua sama temen gue karena member yang lain sedang sibuk dan gak bisa ikut. Tapi gak apa kalo kata tetangga gue mah, "It’s ok. The show must go on". Jadi setelah mencari informasi yang dibutuhkan dan mengatur rencana perjalanan beberapa hari sebelumnya, akhirnya kami (yakin) siap berpetualang.

Untuk mencapai Kota Bunga kita harus menuju daerah Cipanas. Sebenarnya agak males ya, akhir pekan ke arah puncak, macetnya itu loh yang malesin. Belajar dari pengalaman yang luar biasa waktu pertama kali ke taman bunga kala itu, jadi gue mengambil rute lain dan berangkat lebih pagi lagi. Kalau sebelumnya gue naik bus dari terminal Kp. Rambutan kali ini gue naik elf dari Bogor.

Perjalanan di mulai dari stasiun Bogor, naik angkot 03 ke terminal Baranangsiang lalu turun di dekat jembatan Botani Square, kemudian naik elf warna putih, lalu turun di pertigaan yang menuju Taman Bunga Nusantara. Dari pertigaan naik angkot kuning lalu turun di pintu gerbang perumahan Kota Bunga. Dari pintu gerbang bisa naik ojeg untuk ke dalamnya, karena jarak kedalamnya kurang lebih 3km, lumayan ya capek kalau jalan, jadi ojeg bisa jadi alternative. Kalau mau nebeng sama mobil yang lewat juga gak apa, sih.

Perjalanannya cukup lancar, gak ada hambatan selain macet. Tapi . . . kalau gue pergi, kayaknya gak lengkap kalau gak ada masalah-masalah gitu, ya. Pas udah nyampe di Cipanas turunnya kelewat cukup jauh, sadarnya setelah ngecek GPS dan nanya ke keneknya. Belom lagi gue nahan pipis selama perjalanan, 3 jam cukup menguras kesabaran gue. Sabar … sabar …

Area wisata Little Venice ini gak terlalu besar, terbilang kecil malah, jadi kalian jangan berharap macam-macam. Bangunannya memang bagus seperti gaya bangunan di Itali sana, banyak sudut-sudut yang artsy buat foto-foto, tapi ya itu, kecil. Di dalam area juga gak banyak stand makanan, cuma ada satu stand yang menyediakan air mineral, spaghetti, siomay dan popcorn. Enaknya ada banyak tempat duduk dan sudut-sudut untuk duduk santai.









Jadi wisata ini lebih menyediakan permainan air di danau yang danaunya juga (menurut gue) cukup kecil, yaitu perahu. Yang jadi primadonanya adalah perahu gondola yang kayak di Venice gitu, lengkap dengan seorang petugas yang mendayung berseragam garis-garis merah, tapi yang mendayng ini gak nyanyi kayak di Venice sana, lagunya cuma dari speaker gitu. Selain itu ada kapal missisipi untuk berkeliling danau, ada perahu bentuk naga, perahu bentuk bebek juga. Tiket masuknya gak termasuk naik perahu-perahu ini, jadi kalau mau perahu harus beli tiket lagi.


dermaga

Bangunannya pun banyak yang masih dalam tahap pengerjaan, karena masih tercium bau cat dan banyak ruang kosong. Mungkin nantinya kalau udah beres mau di buka kafe, dan lain-lain. Dan ini yang cukup penting tapi gak terpenuhi adalah tempat sampah, gak di setiap sudut ada tempat sampahnya. Gue menyadari ini pas lagi di lantai atas dan ketika mau buang sampah gak menemukan tempat sampah di dekat gue duduk, atau mungkin malah gak ada tempat sampah di lantai atas.

Menurut gue tempat sampah itu harus ada di dekat setiap tempat duduk, di setiap sudut gitu. Memang di sana gak terlalu kotor, gak banyak sampah berserakan, mungkin  karena gak banyak yang jualan makanan dan minuman macem-macem gitu, jadi orang-orang males mau jajan dan potensi mereka nyampah jadi sedikit.

Tapi, gue selalu menemukan puntung rokok ketika melihat ke bawah, ternyata masih banyak orang-orang bodoh yang merokok di ruang public, di tempat wisata dan membuang puntungnya begitu saja. Bahkan di tempat gue duduk di lantai atas itu ada yang meninggalkan botol air mineral dan kotak kemasan susu yang kosong, mereka gak menemukan tempat sampah jadi ditinggal gitu aja sampahnya.

Toiletnya cuma ada di satu tempat karena di sisi lain hanya ada tulisan “Toilet” tapi masih belom berfungsi. Ada tempat untuk sholat tapi area sementara karena hanya di sekat dengan triplek dan juga cukup sempit. Tempat wudhunya sendiri ada di dalam toilet dan cuma ada satu kran air untuk wudhu, ini cukup ribet karena tempatnya sempit dan tercampur antara antrian toilet dengan antrian wudhu.

Secara keseluruhan main ke sini cukup menyenangkan, bisa puas foto-foto dan naik perahu, duduk santai memandangi danau juga asik karena udaranya sejuk khas Cipanas. Kalau gue sih, sibuk foto-foto sementara temen gue sibuk merekam, dan cuma naik perahu gondola.









spot favorit gue, karena teduh dan sepi



Seru main-main ke tempat baru, walaupun kelaparan. Gue pikir bakalan banyak yang jual makanan di sana, jadi sengaja secepatnya sampai dulu di tempat wisata biar bisa berlama-lama. Dan saat itu gue jadi pengen banget makan bubur ayam Cianjur, karena di sepanjang perjalanan liat yang jualan bubur itu. Untungnya kesampaian makan bubur pas pulangnya, buburnya enak rasanya kayak makan . . . bubur.

Gue udah lama gak jalan-jalan santai ke tempat baru kayak gini, ini gue pergi cuma berdua aja ketawa-ketawa mulu sangat menikmatilah. Ngomong-ngomong di sini gak ada foto gue nih, yang mau liat ada guenya langsung aja ke instagramnya temen gue di @febridonela, yang mau aja sih, yang gak mau liat gue juga coba aja cek instagramnya biar kenal gitu. 

Eh, katanya lagi single ya, Feb?





Ps: 
- ongkos angkot 03  Rp 3.500
- ongkos elf L300  Rp 25.000 ( kalau sabtu dan minggu Rp 30.000 - tergantung supirnya, karena pas pulang gue di minta dua puluh lima ribu.)
- ongkos angkot kuning  Rp 5.000
- ojeg  Rp 15.000
- tiket masuk  Rp 25.000




12 komentar:

  1. it's nice to be the first comment in your blog. xoxo.

    nice trip, nice friend, and nice experience.

    xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you ^^
      So nice lah pokoknya, ahahaha..

      Hapus
  2. pictnya kurang banyak ni, padahal masi penasaran di little venice ada apa ja :D
    btw, bedanya venice yg ini airnya rada butek gitu ya :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya emang gitu-gitu doang, makanya langsung dateng aja, hahaha..
      ho'oh, yang ini airnya gak sejernih di Venice (jauuh)

      Hapus
  3. Walaupun kecil tapi instagramable banget wi, suka deh sama jepretannya. Idem ama yang diatas, kurang banyak atuh fotonya :D

    Btw kamu hebat banget. Naik kendaraan umum buat kesana, asli ini mah niat abis, aku? Jangan tanya deh, mending naik motor sendiri *jangan dicontoh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, lumayan buat ngeksis di instagram.
      Sengaja fotonya kurang banyak kak, biar penasaran terus dateng sendiri deh, (alibi) hehehe..

      Aku kan, kontributor kampanye mengurangi kemacetan, jadi pro transportasi umum (padahal mah, kagak bisa naik motor :p)

      Hapus
  4. Kayaknya kalo pergi jauh, memang jangan naik angkot deh, Wi. yang di Bandung juga kelewatan kan ya... xD

    Banyak banget tempat wisataan di Bogor yg belom kudatengin. eh, tapi yg ini nggak begitu tertarik sih. Kecuali kalo perginya rame2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus naek apa dong?? :(

      Perginya harus sama temen yang asik juga biar seru.

      Hapus
    2. Odong-odong~

      yah... samamu lah kalo gitu, Wi. xD

      Hapus
    3. odong-odong (-__-)

      oh, boleh, tapi ada tarifnya, dijamin sampai tujuan tanpa nyasar dan dokumentasi kualitas HD :D

      Hapus
  5. 2017 kesana. Kotor tempatnya. Cat pada ngelupas. Kurang perawatan. Lantai2 kayak udh berabad2 ga disapu n dipel. Rumput2 liat dibiarin tinggi. Cuma seru naik kapal missisipi n gondola doang. Itupun tuh kapal pijekannya kayak mau jebol gituh. Kurang rekomen kl menurut gw sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, ya?
      Wah, harusnya lebih bagus ya, hmm..

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.