Reuni dan Gincu

00.07
Setelah sekian tahun gak pernah ketemu akhirnya gue bisa ngumpul bareng sama temen-temen SD. Cuma beberapa sih, cuma yang dulu sering main bareng aja. 

Melihat kegigihan temen yang berusaha buat ngontak gue, membuat gue gak bisa buat gak dateng. Alhamdulillah, masih ada yang inget gue, sangat menghargai usaha temen gue itu sih, soalnya menurut gue gak gampang nemuin fb gue yang 'alay' itu, terlebih gue gak meninggalkan clue yang menunjukkan kalau itu gue yang dia kenal, hehe.

Awalnya gue takut bakal canggung banget ketemu mereka, yah tipe manusia kayak gue kan susah buat membaur, tapi ternyata malah seru, langsung bisa ketawa-ketawa bareng dan ikutan bully Intan, maap ya Ntan. Walaupun gue sempet gak ngenalin Anis dan Vania, aaa... maap banget, udah lama sih gak pernah ketemu dari semenjak kalian pindah itu.

Sekarang semuanya udah keliatan beda banget (iyalah.. udah 10 tahun berlalu) udah keliatan cantik, dewasa dan stylish. Sementara gue . . .

"Kok, lu gak berubah sih, Wi. Masih keliatan sama kayak dulu, hahaha."

"Si Dwi gak  beda ya, masih kecil imut kayak dulu."

"Makan yang banyak Wi, biar cepet gede."

Ngg . . . entah gue harus seneng atau sedih. 

Dan yang sempet bikin gue panik adalah ketika mereka lagi retouch make up, dan gue hanya ngeliatin aja. Mereka langsung meminta gue buat pakai lipstik juga . . .

"Pokoknya kalau main sama kita harus pake gincu, nih pake, mau yang ini (pink) atau yang itu (merah tua gelap) biar kesan gothik?"

Untungnya gue masih bisa menghindar, dan untungnya gue bukan korban bully mereka jadi mereka gak maksa. Padahal mah lip balm yang biasa gue pakai udah cukup berwarna pink loh, ya walaupun memang cepet pudar sih warnanya.

Key, fine. Nanti gue pakai lipstik . . . kalau ada yang endorse, huahaha.



Iya yang keliatan kayak anak kecil muka polos tanpa make up dan gincu, itu gue. Bhay.

4 komentar:

  1. Kok menurutku semua sama cantiknya ya sehingga aku nggak ngenalin kamu yang mana.
    Mungkin juga karena kurang gede fotonya.

    Awalnya takut canggung? Kalau aku sih canggung terus lho. Nggak bisa berbaur sama temen2 lama. Huhuhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dulu iya canggung banget pasti cuma diem aja, kalo sekarang belajar cepat membaur dengan orang-orang sekitar dan berusaha cepet akrab, hehe

      Hapus
  2. "Makan yang banyak Wi, biar cepet gede." (2)

    Itu yang merah tua gelap, beda ya ama warna merah maroon?

    Temen esdeku pada kemana, yak? gada yg bersisa. kalo mau diajak reuni pasti gabisa. eh, tapi jangan. entar malah diajakin pake gincu juga. T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan itu secukupnya.

      ya.. dibilang merah maroon tapi ini lebih gelap lagi, kak.

      ._.

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.