Pulau Harapan; Mencari Harap dalam Deburan Ombak

16.39
“Muka lu kucel banget sih, Wi?” kata seorang teman dengan ekspresi kesel ngeliat muka gue.

Gue cuma nyengir.

Sedih dibilang kucel, apalagi kalau yang bilang itu gebetan, aduh…

Berhubung itu temen kantor gue yang ngomong, jadi gak sedih sedih amat. Tapi tetap aja hal itu memaksa gue untuk meluangkan beberapa menit untuk make up, ribet.

 ***

Perjalanan dua hari satu malam ke Pulau Harapan bersama kakak-kakak dari komunitas Hikacosin lah yang sukses membuat muka gue kucel dan kusam.


Gak ada rencana mau ikut trip ke pulau, tapi karena Kak Reni masih tangguh buat ngajak gue terus, akhirnya gue terhasut juga buat ikut. Aku mah gitu gampang terhasut sama ajakan ngetrip. Temen-temen gue kenapa juga gak nyerah pas sekali gue bilang nggak, pada pinter banget menghasut.

Jadwal berkumpul jam enam pagi di pelabuhan Kali Adem, Muara Angke, pikir gue kalau sepagi itu gak mungkin berangkat dari Depok, lalu kak Reni menyarankan untuk nginep bareng di rumah tantenya di daerah Kemanggisan, dan gue setuju.

Jumat malam dengan sabar gue menunggu kak Reni di halte depan Central Park, duduk di samping salah satu tiang penyangga halte, duduk ngeliatin kopaja dan metromini yang lagi ngetem. Lagi konsentrasinya gue menunggu tiba-tiba kaki gue berasa gatel, ternyata kaki gue menghalangi jalan koloni semut yang lagi mondar-mandir, gila… merinding…

Setelah ketemu sama kak Reni kita langsung naik metromini menuju rumah tantenya. Gue pikir ini metromini bakal ngetem agak lama, jadi gue turun buat beli makanan dan minuman. Pas lagi beli minum ternyata metromininya jalan, panik, gue langsung lari mengejar. Metromini aja mau ninggalin gue, sedih. Gue cuma ketawa aja sama kak Reni, belom juga mulai trip di pulau, udah ada aja kejadian yang bisa diketawain. 

Sabtu sekitar jam enam pagi rombongan 17 orang udah berkumpul dan siap naik ke kapal untuk memulai perjalanan yang disponsori oleh rasa baper salah satu oknum. Gue juga udah minum antimo biar gak mabok. Di pelabuhan kami melihat beberapa rombongan, ada salah satu rombongan laki-laki semua dengan jumlah orang yang cukup banyak dan dress code mereka baju warna orange. Cukup menyita perhatian kami.

Bosan empat jam di atas kapal, gak banyak yang bisa dilakukan dan pemandangannya juga cuma air laut. Setelah beberapa menit duduk di pinggir kapal memandangi air laut, berhasil menikmati angin dan aroma laut sambil dengerin musik, gue mulai menyerah dengan turbulence yang makin berasa dan angin yang lama-lama lebih berasa nampar muka, akhirnya gue masuk ke dalam kapal dan tidur selama sisa perjalanan. Jadi, selain tidur siang di tengah hutan, tidur selama perjalanan yang gitu-gitu aja juga gak kalah nikmat, pokoknya bangun-bangun udah sampai tujuan aja.


Sampai di Pulau Harapan langsung menuju homestay. Gue yang belum menjelajah ke dalam homestay, langsung masuk ke kamar yang di tengah. Kakak ... (duh gue lupa namanya, sebut aja kak Mawar) langsung menjatuhkan diri ke kasur.

*Bukk*

*Hening beberapa saat*

"Kasurnya keras." kata kak Mawar dengan suara yang dibuat seimut mungkin.

Gimana gue sama kak Reni gak ngakak coba.

Setelah gelesoran di kasur yang memang keras, gue mulai menjelajah homestay, entah kurang fokus atau gimana gue langsung menyingkap hordeng salah satu kamar yang isinya laki-laki semua . . .

Hebohlah mereka yang di dalam.

Tapi sumpah gue gak lihat pemandangan aneh-aneh, cuma sekian detik, reflek langsung gue tutup lagi dan balik badan. Gak ada yang lagi ganti baju juga kayaknya . . . iya, kan?

Malu banget, mana gue belom kenal semua sama rombongan ini. Gue langsung bilang maaf, stay cool, dan balik ke kamar gue dengan elegan. 

Bayangan gue sih homestaynya semacam satu rumah kayak vila di puncak gitu, ternyata cuma ada dua kamar mandi, ruang untuk ngumpul gitu sama tiga kamar tidur tanpa pintu, cuma ditutup hordeng.  

Setelah istirahat dan makan siang dengan menu nasi, sayur asem dan ikan goreng. Kami memulai menjelajah pulau, langsung menuju pulau Macan untuk snorkeling. Menuju pulau Macan naik kapal kecil yang sumpah ganggu banget suara mesinnya, bikin kuping pengang.


Sejujurnya gue takut buat menceburkan diri ke tengah laut gini karena gak bisa berenang, tapi pengalaman pertama memang selalu dihantui rasa takut sih. Setelah melihat Aldi si manusia ikan loncat indah dari kapal dan melihat teman-teman yang lain mengambang dengan santai, akhirnya gue ikut nyebur juga.

Apa setelah itu gue menikmati kegiatan snorkeling?

Nggak. Lebih ke panik karena gak bisa berenang dan ngatur napas. Jadi cuma terombang-ambing aja ngikutin ombak, sambil sesekali melihat terumbu karang dan ikan-ikan kecil yang berenang di sekitarnya. Menurut gue air di sini udah terhitung keruh, jadi pemandangan di dalam airnya gak luas,  eh apa kacamata gue yang burem yak ... mungkin kalau airnya bener-bener jernih terus lebih banyak terumbu karang dan ikan warna-warni gue akan bersemangat buat snorkling. 

si manusia ikan





lagi panik tapi sadar kamera

Dari tempat snorkeling kita menuju pulau Perak, untuk mengubur Fahri. 

Masih dengan kapal kecil yang suara mesinnya sumpah ganggu banget, akhirnya sampai di pulau perak. Pantainya bersih, pasirnya halus, airnya juga jernih, pemandangan yang indah, tapi banyak orang. Di sisi pantai yang lain cukup sepi sih, malah ada yang kemping di pinggir pantai. Mau juga kemping di pinggir pantai kayak gitu, nanti ajak geng Bekasi lah, buat kemping di pantai.

Teman-teman yang lain langsung main voli dan berakhir membully Fahri yang dikubur dalam pasir. Gue gak ikutan kok, cuma ketawa sambil ngambil foto-foto aja, seru banget emang kalau udah ngebully orang tuh.







sadis

Pas lagi duduk-duduk santai, gue dengar percakapan,

"Jangan sampe kita ketemu rombongan orange tadi ya."

"Iya, jangan sampe, hii.."

Gak berapa lama, terlihat dari kejauhan rombongan orange itu.

"Yah.. yah.. kan, orange tuh, udah yuk, cabut yuk."

Gue heran kenapa cowok-cowok ini gak mau ketemu sama rombongan orange itu, pas gue tanya, kata mereka rombongan itu isinya laki-laki melambai semua. 

Ngg... oke. Gue gak yakin sih, tapi setelah gue papasan sama rombongan itu baru gue yakin dan ngerti kenapa teman-teman gue ogah ketemu sama rombongan itu.

Gila, itu berapa puluh orang laki-laki isinya gak ada yang normal, where on earth are you guys come from??? Jadi ngeri sendiri gue.

Kami langsung cabut dari pulau Perak itu dan balik ke homestay.

Setelah mandi dan makan dengan menu ada ikannya, gue cuma tidur-tiduran aja di kasur sambil dengerin curhatan kak Reni. Gue ngerti gimana bapernya dia ikut perjalanan ini *pukpuk kak Reni* daijoubu.

Malamnya ketika yang lain bakar-bakar ikan dan cumi gue malah ketiduran, karena gue telat keluar kamar jadinya cuma kebagian cumi bakar satu tusuk aja, tapi masih untung sih kebagian, ternyata yang lain banyak yang gak kebagian. Ikannya malah gak tersentuh, kayaknya udah mulai pada bosen sama ikan.

Minggu jam tujuh pagi, kami udah digiring ke dermaga untuk naik kapal yang suara mesinnya ganggu banget itu menuju pulau Bulat. Pagi-pagi udah terombang-ambing di laut dengan keadaan gue masih ngantuk dan gak kebagian sarapan, ya udah nikmatin aja.


Pulau Bulat ini keren banget, pantainya bersih, pasirnya halus banget, iya sih pasirnya halus banget tapi banyak cangkang kerang ... ya sama aja. Tapi yang terpenting gak banyak orang, damai. Dan yang gak kalah penting, gak ada rombongan orange di pulau ini.

Ketika yang lain sibuk foto-foto dan photses cosplay, gue sibuk masang hammock. Dari awal ikut perjalanan ini, tujuan gue cuma satu, hammockan di pinggir pantai. Bahagia.

Gue memang baru bisa menikmati pantai pas di pulau Bulat ini, pemandangannya keren, bikin pengen foto-foto terus deh. Apalagi gue nemu pohon yang bisa dengan mudah gue panjat, ya udah mulai pecicilan deh gue. Padahal dari awal udah berusaha buat kalem, hehe.








Lucunya kenapa kameko-kameko ini malah foto-fotoin gue yang lagi nangkring di atas pohon bukannya fotoin yang lagi cosplay.

Sepanjang perjalanan ini gue nyadar kamera sih, mereka memang saling ngambil foto-foto candid gitu. Tapi kenapa itu ekspresi gue bisa kefoto semua gitu ... ya ampun. Dari ekspresi yang jelek, ekspresi sok dimanis-manisin sampai ekspresi tatapan-tatapan pembunuh bisa ketangkep kamera gitu, warbiasak nih kameko.

Sayangnya gak bisa berlama-lama di pulau Bulat, karena harus menyesuaikan jadwal kapal buat balik ke Jakarta. Setelah sampai di homestay, masih ada waktu buat istirahat sebelum pulang. 

Gue malah ikut kak Iyan dan Fahri nyari kerang di pantai. Lucu juga lihat sisi lain cowok-cowok ini mereka antusias banget, dengan sabar menyusuri pantai nyari cangkang kerang yang bentuknya unik, katanya mau di pajang dalam figura dan di bikin kalung. 

Setelah beres-beres dan makan siang dengan menu yang ada ikannya (lagi), lalu langsung menuju dermaga untuk naik kapal menuju Jakarta.

Perjalanannya seru, pengalaman pertama gue naik kapal laut, snorkeling dan naik kapal kecil yang suara mesinnya bikin kuping pengang itu cukup menyenangkan. Menikmati pemandangan pantai yang bersih, walaupun ada perasaan baper . . . gue yang awalnya baik-baik aja akhirnya malah ikut ketularan baper, ya ampun. Thanks banget kak Reni atas ajakan ngetripnya .

Terima kasih juga kakak-kakak Hikacosin, sampai jumpa di trip selanjutnya.



7 komentar:

  1. Keren banget ngetripnya.
    Bikin ngiler.
    Aku pengen juga deh dihasut buat diajakin ngetrip.
    Apalagi dapet bonus difotoin kakak kameko.

    Hih... gimana kumpulan orangenya? Sudah tidak ketemu lagi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm.. yuk, ngetrip bareng, free dokumentasi kualitas HD lho.. :D

      Untungnya udah gak ketemu, jangan sampai ketemu lagi ... jangan.

      Hapus
  2. Keren juga pulau ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, banyak kok pulau-pulau keren di kepulauan seribu

      Hapus
  3. Hahahaha.... Aku masih ngakak kalo ngebayangin pas gasengaja buka hrdeng kamar cowok yg gak dikenal... xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya iya.. ngakak lah sepuasnya -_-

      Hapus
  4. Hahahaha.... Aku masih ngakak kalo ngebayangin pas gasengaja buka hrdeng kamar cowok yg gak dikenal... xD

    BalasHapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.