Coba Pikirkan

Akhir-akhir ini kepala gue rasanya penuh, seperti ada pikiran yang gak bisa dicerna atau mungkin gue yang gak mau memikirkannya, entahlah. Bingung juga, sebenarnya apa sih yang jadi beban pikiran gue, padahal gak punya utang di bank, cicilan kredit motor gak punya, gak punya masalah sama orang lain, sama pacar juga nggak . . . ya, punya pacar juga nggak, sis. 

Hidup gue tuh damai gak ada drama, harusnya gak ada beban pikiranlah, iya kan?

Tapi percayalah sedamai apapun hidup, pasti, pasti ada masalah yang muncul, kalau gak ada masalah yang muncul, ya itulah masalahnya . . .

Hari ini gue bisa bahagia karena mendapatkan pagi yang tenang dan damai, hal yang sangat jarang bisa gue dapatkan di lingkungan rumah ini. Pagi gue damai tanpa ada teriakan nyaring anak kecil atau suara sumbang ibu-ibu yang curhat gak kebagian sayuran segar.

Pagi gue sempurna, tapi itu hanya sementara. 

Gue harus banget dengerin curharan hati seorang ibu yang lagi pusing memikirkan biaya hidup keluarganya. Pusing karena anaknya yang pertama mau mulai ajaran baru di sekolah jadi harus beli buku-buku pelajaran baru yang harganya tentu aja gak murah, lalu anaknya yang kedua mau mulai masuk TK dan harus daftar bulan ini, pajak motor yang juga udah habis, dan mau pulang kampung karena udah lama banget gak pulang.

Gue dengernya aja udah pusing, apalagi ibu itu. 

Gue jadi teringat perjuangan orang tua gue dulu gimana pusingnya mereka memenuhi kebutuhan gue dan abang gue. Ngerti sih, gimana pusingnya mereka dulu karena memang mereka selalu cerita ke gue keadaan keuangannya, gue yang belom bisa bantu apa-apa cuma bisa berdoa dan jadi anak yang sadar diri, gak neko-nekolah. Gak bisa bantu tapi senggaknya jangan menambah beban.

Malamnya pak lek mengajak gue buat hang out bareng keluarganya, entahlah mungkin kasian melihat gue hanya berdiam diri di kamar. Padahal sesungguhnya gue baik-baik aja, malah merasa lebih baik berada di kamar, tapi kali ini gue gak nolak, biar kelihatan akur lah sama saudara.

Alih-alih mau menghibur gue, kenyataannya gue malah dibuat baper dengan keceriaan keluarga mereka, ya Allah baru ngerasain jadi anak rantau, gini banget nasibnya. LDR sama orang tua berat ternyata. Tapi gue tetap stay cool, untungnya gue diberikan kelebihan memiliki wajah tanpa ekspresi (kata temen-temen gitu, muka gue datar).

Lalu tadi habis ngobrol lewat telepon sama emak, kenyataannya bahwa gue harus rela melewati puasa dan lebaran tanpa mereka. Sedih? iya. Pengen nangis? nggak sih, aku kuat, kok. Jadi dengan ini status gue sebagai anak rantau udah gak perlu dipertanyakan lagi.

Ternyata awal pagi yang damai tidak menjamin akan menjadi satu hari yang damai.

Mungkin inilah salah satu yang menjadi beban pikiran gue, emang dasar anak manja yang gak bisa jauh dari orang tua. Tapi sekarang gue udah lebih baik, udah gak sakit-sakitan dan sering nangis karena jauh dari orang tua. Pencapaian yang luar biasa bagi gue.

Sisi baiknya atas semua kejadian hari ini yang berhasil gue lalui adalah gue menyadari bahwa gue gak pantes sering mengeluhkan permasalahan hidup seperti selama ini, bahwa masalah yang membebani gue itu cuma masalah yang cemen. Gue harus lebih sering bersyukur dan terus berusaha untuk jadi lebih baik dan lebih kuat dari sebelumnya.

Terkadang kita memang harus membaur dengan lingkungan, memperhatikan, membaca dan mendengarkan kehidupan orang-orang di sekitar, agar selalu ingat untuk bersyukur dan semangat untuk berusaha menjadi lebih baik lagi.

Semoga setelah dituliskan beban pikiran gue berkurang, dan bisa tidur dengan tenang.

4 komentar:

  1. Perasaan sedih pas g bisa ngerayain hari raya tuh pas awal-awal merantau. Emang buka pas idul fitri sih, cuman solat idul adha dan biasanya makan masakan ibu, tiba-tiba g bisa aku rasain pas jauh, dan aku nangis abis solat id, hiks hiks.. mungkin penyesuaian kali ya, tapi setelah itu tahun2 berikutnya biasa aja, udah terbiasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, yang berasa banget sih itu.. gak bisa makan masakan ibu. Aku masih kaget sih harus jauh dari ortu, lama-lama nanti juga terbiasa kayak kak Pipit gitu.

      Hapus
  2. Duuuh, lebaran diperantauan tanpa keluarga :' aku pernah sekali, dan itu rasanya ngejleb jleb miris abis :') sedih banget rasanya :'

    Huuuuuft :')

    BalasHapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.