Bandung Punya Cerita Tentang Kita (lanjutan)

11.17

Gak lama mbak resepsionisnya bilang, “Mbak, ini check in nya untuk tanggal 10, ya? Bukan hari ini,” 

gue: “. . .” 

Pas gue liat lagi kertasnya, tercetak tulisan dengan font arial, size 18 dan di bold “tanggal check in : 10 April 2016” dan hari itu gue berdiri di meja resepsionis hotel tanggal 3 April 2016, are you kidding me?! 

Gila ya, gue bisa gak ngeh gitu sama tulisan yang penting, ya ampun betapa gak telitinya kami berdua. Parah.

Gue berusaha sebisa mungkin stay cool, “Bentar ya mbak, saya nunggu temen saya,” terus gue langsung telepon kak Reni. Ternyata dia masih belom dapet ojeg, gue jelasin masalahnya, entah gimana paniknya dia, terus dia booking kamar lagi untuk hari itu, setelah dapet wa bukti booking gue langsung ke resepsionis lagi, akhirnya berhasil check in dan gue langsung menuju kamar. 

Di kamar gue langsung menjatuhkan diri ke kasur, gak lama kak Reni dateng dan kami cerita dengan hebohnya kejadian barusan, menertawakan kecerobohan kami berdua, ya ampun.

Sorenya setelah beristirahat, gue mengajak setengah memaksa kak Reni buat ke alun-alun Bandung. Menuju alun-alun Bandung tentu aja kami naik angkot, tenyata jaraknya lumayan jauh dan macet. Sampai di alun-alun terus bingung mau ngapain, di sana rame banget karena lagi ada nobar pertandingan sepak bola jadi penuh sama bobotoh. Alun-alunnya luas dan nyeni, yah, beda banget sama alun-alun di kampung gue. Dan gue gak melewatkan kesempatan buat solat di Masjid Raya, masjidnya luas banget, keren.

Dari alun-alun kami melanjutkan naik angkot ke jalan Braga, gak tau mau ngapain, sumpahlah random banget. Karena gak ada yang menarik jadi balik deh ke hotel, naik angkot lagi. Gue hitung-hitung dalam satu hari itu udah naik angkot delapan kali, rekor baru gue tuh, dalam sehari naik angkot delapan kali #InfoPentingBanget.

Bank Indonesia
Lagi jalan lewatin gedung Bank Indonesia itu, keren banget, gedung paling bercahaya di kegelapan malam.

Capek banget abis jalan-jalan gak jelas gitu, untungnya hotel yang kami pilih nyaman, cukup nyaman sampai membuat gue tidur dengan nyenyak. Yang gak disuka cuma satu, pintu kamar mandi yang ... err ... transparan, sumpah itu ganggu privasi banget. Bayangkan kalau kita pergi rame-rame ada temen cowok, terus temen cowoknya lagi main ke kamar, pas masuk dan gak sengaja nengok ke arah kamar mandi yang langsung bisa melihat gue lagi mandi. Bahaya.

Enaknya gue bisa dapet pemandangan kayak gini di pagi hari:

Gunung Tangkuban Perahu yang seperti memanggil-manggil
Hari berikutnya tujuan kami adalah Tahura a.k.a Taman Hutan Raya di Dago Pakar. Sengaja cari hotel dekat Dago Pakar gitu biar gampang mau ke Tahura. Tiket masuknya Rp 11.000-, per orang. Dari pintu masuk langsung di sambut sama pepohonan Pinus dan suara jangkrik, tenang dan damai khas suasana hutan. Akhirnya gue bisa merasakan kedamaian setelah macet-macetan naik angkot di hari sebelumnya, haaah.. kenapa gak dari hari pertama aja gue mainnya di Tahura.





Terus kami ke Goa Jepang, dari luar tuh gelap banget (iyalah namanya goa) menciutkan nyali untuk masuk, tapi pengen masuk, tapi sepi gak ada orang-orang yang mau masuk, jadi kami ngajak bapak .. sebut saja tour guide spesialisasi Goa Jepang, buat nemenin keliling goa sambil diceritain sejarahnya.

Jadi Goa Jepang ini bentuknya labirin leter U dengan tiga lorong, dua jendela untuk ventilasi dan beberapa kamar-kamar darurat, jangan ngebayangin kamar dengan kasur, gak ada, semuanya batu di sini. Tinggi dari lantai ke langit-langit goa 3 meter dan ketebalan batunya 15 meter, belom ada yang direnovasi jadi masih asli dari jaman Jepang dulu. Ternyata pas udah masuk gak serem serem amat, sih (karena ditemenin bapaknya) suasananya juga gak berasa aneh. Goa ini juga sering dipakai buat outbond dari perusahaan-perusahaan, buat shooting film, juga buat foto-foto pre wedding.

Dari Goa Jepang kami  menuju Goa Belanda, gak masuk cuma ngelongok dari pintu aja, soalnya dari cerita bapak tadi Goa Belanda ini dipakai buat tempat tahanan dan penyiksaan sama orang Jepang, agak ngeri ya mau masuk dan menelusuri berdua aja.

Lanjut menuju penangkaran rusa. Jalan menuju penangkaran rusa tuh, kayak lagi naik gunung menuju pos tempat kemping, udah jalan jauh tapi gak nyampe-nyampe, dasar php. Yang gue sesalkan adalah gue pakai sepatu sneakers kesayangan gue satu-satunya, walaupun gak becek-becek amat, tapi tetep aja jadi kotor kena tanah merah. Gue pikir tempatnya udah nyaman kayak Kebun Raya Bogor gitu, gak taunya beneran masih hutan. Dan gue aneh melihat kak Reni yang sepanjang perjalanan selalu menyentuh pohon yang bentuknya mirip putri malu dan berharap daun-daunnya mengatup, gue gak ngerti.

Untungnya sih, sampai penangkaran rusa beneran ada rusanya, lumayan ada banyak. Setelah puas liatin rusa (yang gak jauh beda kayak rusa di Kalibata) lanjut jalan kaki lagi dan pulang. Lumayan banget jalan-jalan di Tahura ini, bisa mengobati rindu akan naik gunung. Banyak juga orang-orang yang jogging, kalau deket rumah gue juga mau nih, tiap hari jogging di sini, cuma wacana.



Pulangnya kak Reni memilih travel menuju Jakarta, sedangkan gue memilih untuk naik kereta lagi, soalnya kalau naik travel gue bakalan ribet naik kendaraan pulang ke Depok. Gue udah cek di website PT.KAI jadwal kereta, ternyata ada tiket promo dan waktunya masih cukup untuk beli langsung nanti di loket, pikir gue sih, gitu.

Akhirnya kami berpisah mengambil jalan hidup masing-masing *halaaah* kak Reni ke Cihampelas, gue ke stasiun Bandung, naik angkot tentunya. Dan lagi-lagi macet, tiba-tiba gue merasa gak tenang, kayaknya gue salah naik angkot gitu, seharusnya ada, kan, angkot dari dago yang langsung menuju stasiun, tapi gue naik angkot yang jurusan Dago-Kalapa.

Dari terminal Kalapa gue naik angkot lagi, gue udah bilang sama supirnya buat diturunin di stasiun, dan supirnya bilang iya, dengan perasaan gak sabar dan gak tenang gue terus memantau tiket kereta di website sambil nunggu angkotnya ngetem. Gue berharap banget masih kebagian tiket promo yang keretanya berangkat sore, atau gak tiket ekonomi lah. Tapi ini angkotnya belom juga jalan, ya ampun.

Agak lama gue merasa ada yang gak beres lagi, gue cek GPS kok angkotnya malah menjauhi stasiun, pas gue tanya ternyata udah kelewat, duh… si akang teh kenapa gak kasih tau (T.T)

Ini pertama kalinya, gue dalam kepanikan di kota orang mengejar waktu untuk pulang, sendirian.

Sampai di loket 30 menit sebelum keberangkatan kereta, tiket promo udah habis, tiket ekonomi juga udah habis, mau gak mau gue beli tiket bisnis, yah.. daripada nunggu kereta selanjutnya tiga jam lagi, kemaleman gue pulangnya. Setelah tiga jam, akhirnya gue sampai di stasiun Jatinegara dan lanjut naik kereta ke Depok. Entah kenapa rasanya lama banget naik kereta dari Jatinegara ke Depok, melelahkan banget perjalanan pulang gue.

Anyway, kalau di Bandung setelah dapat tiket kita masih harus cetak boarding pass, ya. Baru ini sih, gue naik kereta pakai boarding pass gitu, yang lalu-lalu ke Jawa gak pakai gituan.

Keseluruhan perjalanannya seru banget, banget. Terima kasih buat kak Reni yang mau nemenin gue jalan-jalan dan mengurusi segala kebutuhan kita selama di Bandung, maaf kalau gue mengacaukan liburannya, kita berhasil melewati liburan bersama dari yang penuh semangat dan harapan sampai dengan segala hal di luar dugaan yang bikin bete dan kesal , tapi terlepas dari itu gue tetap menikmati perjalanannya, domo arigato gozaimashita.

Gue jadi mau melakukan lebih banyak perjalanan dengan teman-teman yang lain tapi lebih intim, berdua atau bertiga gitu, karena beda teman beda rasa perjalanan.

Jadi perjalanan selanjutnya ada yang mau jadi volunteer menemani gue? 

3 komentar:

  1. nanoki, kapan2 jalan yuk ama gue :D gw kan jg mo explore bandung

    BalasHapus
    Balasan
    1. *Ini baru namanya modus* *dulu gue yang dibilang gitu* *dasar* Flee~ ~ ~

      Hapus
    2. hayuklah kita explore Bandung lagi, masih pengen explore daerah Dago juga.

      Hahaha.. kak Haw bales dendam, haa.. sudahlah, sepertinya kalian hobi modus ya.. xD

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.