Bandung Punya Cerita Tentang Kita

11.15
Mendekati akhir Maret kemarin gue sakit pas banget di akhir pekan, akhirnya cuma bisa tidur tak berdaya di kasur sementara yang lain sibuk persiapan buat naik ke gunung Ciremai. Mungkin saking pinginnya ikut ke Ciremai gue sampai sakit kali, ya, hiks.

Lalu entah kenapa tiba-tiba gue menghubungi kak Reni dan ngajakin jalan-jalan ke Bandung, padahal dulu yang pernah kita omongin itu mau jalan-jalan ke Jogja. Sumpahlah random banget gue, mungkin gue masih demam jadi ngerandom gitu. Tapi gilanya malah di-iya-in sama dia, mungkin dia sedang lelah jadi menanggapi ajakan gue.


Perjalanan tiga hari dua malam di Bandung menyenangkan, senggaknya kami bisa terbebas dari rutinitas biasanya. Seru dan agak tragis.

Itinerary perjalanan diambil alih oleh kak Reni, gue mah gak tau daerah Bandung jadi ikut aja. Dari tujuan kita mau kemana, booking hotel, dan booking tiket kereta semuanya diurus sama dia, gue cuma menikmati perjalanan aja. Itulah enaknya punya sekretaris pribadi semuanya ada yang ngurusin, jadi tinggal jalan aja. *ditabok kak Reni*

Ini pertama kalinya kami ke Bandung naik kereta, lama perjalanan tiga jam enam belas menit. Sebelumnya kalau ke Bandung selalu naik bis atau travel, jadi bersemangat naik kereta. Namun semangat itu memudar ketika kami mendapati tetangga yang duduk di depan adalah sepasang kekasih, yang untungnya sih, gak terlalu mengumbar kemesraan. Tapi tetep ya, kebawa-bawa perasaan gitu, gue mah gak terlalu, gak tau deh kak Reni. Jadi sebelum mereka menginvasi dengan kemesraan kami udah rame duluan, ngobrol ngalur-ngidul, ngetawain apaan aja, terus pura-pura tidur, hingga akhirnya sampai di Bandung.

Disambut dengan hujan yang lumayan deras, dari stasiun Bandung kami langsung menuju ke penginapan di daerah Lembang. Niatnya sih, sok-sokan mau jalan-jalan ala backpacker gitu, jadi naik angkot dari stasiun menuju penginapan dengan modal nanya orang dan GPS. Jaraknya jauh dan ternyata Bandung macet juga kayak di Jakarta, apalagi ini weekend.

Sampai di jalan Jayagiri, masih harus jalan kaki menuju guest house, karena gak ada angkot yang lewat ke jalan itu. Pilihannya naik ojeg atau jalan kaki, kembali ke niat awal, kami memilih jalan kaki. Ternyata lumayan … lumayan engap, jalanan yang menanjak dan beban tas ransel yang berat. Sambil jalan kami sambil menertawakan diri sendiri, menertawakan kepayahan kami. Baru jalan kurang lebih 400 meter aja kayak udah jalan berjam-jam naik gunung, mungkin kalau digambarkan kaya gini lah keadaan kami pas sampai di guest house:


Sampai di guest house masih sore, tapi udah gak minat buat jalan-jalan, makan aja beli nasi padang pas di jalan, kebiasaan, jauh-jauh main kemana makannya tetep nasi padang.  Jadi kami memilih tiduran di cuaca yang dingin sambil ngomongin rencana untuk hari berikutnya. Walaupun guest housenya sederhana banget, dan lokasinya terpelosok, tapi enak, cukup nyaman, bersih, dan yang terpenting gak ada kecoa (kata kak Reni).

Paginya kita langsung menuju tempat wisata Farmhouse, naik angkot dan gak bisa mengelak dari kemacetan. Harga tiket masuknya Rp 20.000-, dan tiketnya bisa dituker sama susu atau sosis bakar, pilih salah satu. Gue pikir bisa dapet keduanya susu dan sosis bakar, kan lumayan jadi gue gak perlu beli sarapan lagi (gak gitu juga, wi -_-).

Farmhouse, terkenal banget sama rumah hobbitnya yang bikin orang-orang penasaran buat mendatangi langsung, termasuk gue. Dan pas udah liat sendiri, oh.. gitu doang? Iya, gitu-gitu ajah. Entah ekspektasi gue yang terlalu berlebihan atau gimana tapi gue gak terlalu menikmati, atau mungkin karena banyak orang jadi gak terlalu bisa menikmati. Banyak spot keren buat foto-foto tapi … banyak orang, pasti bocor mau diambil dari sisi mana pun, huft.


Rumah hobbitnya cuma bisa difoto-foto aja dari luar, gak bisa masuk buat sekedar tea time atau tidur. Sebenernya keren deh tempatnya kalau gak banyak orang, ada banyak toko-toko dengan dekorasi yang unik dan seru jadi pas jalan keliling berasa lagi jalan di kota-kota di Eropa, artsy deh. Terus ada area dengan tema dekorasi kayak kota koboy gitu. Di area ini rame banget dan bau karena ada semacam peternakan mini, ada yang memberi makan kambing juga.


Di sana ada toko yang menjual cupcakes yang lucu-lucu banget, gue langsung keinget sama music video Taylor Swift yang Begin Again, hehe. Terus ada satu toko yang menjual suvenir, barang-barang yang dijual unik-unik, kayak tempat untuk meletakkan bumbu-bumbu dapur dan bahan makanan dari karung gitu, sendok, garpu dan talenan dari kayu, tas, baju, gelang-gelang, hiasan ruangan, dll.






Kalau gue suka di area taman yang ada bangku dan meja, enak banget buat duduk-duduk santai dan piknik. Tamannya bagus, rapi, tapi sayang banget masih ada orang-orang bodoh nan cuek yang membuang sampah sembarangan, padahal banyak tempat sampah tersebar dimana-mana. Yang paling greget itu pas gue melihat seorang ibu-ibu yang dengan santainya membuang tusukan bekas sosis bakar di area tanaman padahal tiga meter di depan dia itu ada tempat sampah, dan dia jalan melewati tempat sampah itu, aduh, gue gak ngerti lagi.

sampah!

Pagar yang dihiasi gembok-gembok cinta


Ada sumur juga, tapi aneh banget, masa sumur memancurkan air, kenapa gak dinamain air mancur aja gitu. Terus airnya juga berbuih, apa airnya tercemar?

Kak Reni menjawab mantap, "Itu ada orang yang lagi nyuci baju di dalam sana,"

Gue: ". . ."



Setelah bosan di farmhouse karena gak banyak yang bisa kami lakukan selain jalan mengililingi area, jadi kami  memutuskan untuk langsung menuju penginapan di daerah Dago, naik angkot tentunya. Dari lembang ke Dago itu jauh ditambah macet, sampai ketiduran pas bangun masih aja di daerah situ-situ juga, parah. Akhirnya kami milih mampir ke sebuah  mall (gue lupa mall apa itu namanya) buat makan siang, yah… ujung-ujungnya ke mall juga. Selanjutnya karena udah nyerah sama kemacetan, jadi kami memutuskan untuk naik ojeg menuju hotel di jalan Ir. Djuanda, Dago.

Karena ojegnya baru dapet satu, jadi gue pergi duluan dengan membawa kertas bukti booking kamar untuk check in, kertasnya cuma gue liat sepintas, cuma baca nama hotel dan jalannya. Sampainya di hotel, gue langsung menuju resepsionis buat check in. 

Gak lama mbak resepsionisnya bilang, “Mbak, ini check in nya untuk tanggal 10, ya? Bukan hari ini,” 

gue: “. . .” 

Pas gue liat lagi kertasnya, tercetak tulisan dengan font arial, size 18 dan di bold “tanggal check in : 10 April 2016” sementara hari itu gue berdiri di meja resepsionis hotel tanggal 3 April 2016, are you kidding me?! 

Bersambung . . .

4 komentar:

  1. Akhirnya jadi juga cerita ke bandungnyaaa... Moga abis baca ini gue jadi digariskan ama takdir untuk pergi ke tempat2 itu juga. Seenggaknya dulu seabis baca postingan ke Toys fair, Taman Bungan Nusantara, Cimory Riverside, gue udah ke tempat2 itu kemaren. hehehe...

    Tapi itu gimana ceritanya booking anggal 10 pas pergi tanggal 3... -_- kalendernya ilang seminggu.

    pas pulang itu beneran sempat kelewatan stasiunnya? HUAHAHAHA...ini berarti salah satu cerita mengesankan yang pernah kamu bilang itu, ya... mana keabisan tiket promo lagi. udah giu nggak dapet yg ekonomi.... good job! papa bangga sama kamu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, udah explore Bogor, nih.. oke, kak Haw punya utang buat cerita itu.

      Itu.. lupa ganti tanggal pas mau booking -_-

      ternyata memang pada seneng ya kalau gue menderita, oke fine.

      Hapus
  2. Bandung juaraaaaaaaaa!

    btw nice blog. Keep writing, keep sharing, keeper kebobolan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks kak. Yosh! keep blogging lah pokoknya

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.