Pernah Ditolak

23.27
Tadi ada yang dengerin Oz Radio Jakarta gak??? Tadi gue on air, lho.

eng... kok, gue norak banget, ya ...

Jadi, tadi gue lagi cek timeline twitter dan iseng-iseng tweet ke @OZRadioJakarta eh, langsung ditelepon sama punggawanya, padahal lagi gak dengerin radio, hehe..



Anyway, tadi awalnya gue ditelepon sama kak Argi yang mengajak untuk on air, suaranya sama kok kayak yang kedengaran di radio, cuma ini lebih jernih, soalnya radio gue kadang gak jernih suaranya, hehe. Setelah beberapa saat gue di telepon lagi suruh stand by. Nah, gue merasakan ada perbedaan dari cara bicaranya kak Argi, pas telepon pertama cara bicaranya biasa aja, cenderung keren, sih, hehe. Tapi pas on air tuh... ya, gitu, rada acting cara bicaranya, rame gitu, pokoknya beda, deh. Ternyata penyiar radio yang biasa kita denger karakter suaranya begitu, aslinya belom tentu begitu, ya.

Nah, tadi sempet ngobrol-ngobrol on air bentar sama kak Argi Wibawa dan kak Ayu Widy para penyiarnya Oz Radio Jakarta, ngomongin tentang pengalaman ditolak karena penampilan. Gue yang sebenernya sering ditolak pun jadi ikutan curhat, deh. Seru juga ya, on air terus ngobrol sama penyiar radio, semoga aja suara gue gak kampungan amat. Di akhir obrolan, kak Ayu bilang "...terus jangan-jangan sekarang lo jadi blogger lagi, blogger fashion gitu." 

Ih, kok dia tau sih, gue blogger?? tapi bukan fashion blogger ya, cuma blogger wanna be aja, ahaha. Terus kak Ayu juga kaget gitu, pas gue bilang jadi blogger, berasa jadi cenayang dia katanya.

Terus habis ditelepon gue mikir, kenapa gak buat bahan postingan aja, ya? Toh, belom pernah gue ceritain di blog dan kayaknya belom ada yang tau, karena gue gak pernah cerita-cerita juga. Jadi masalah penolakan ini cuma gue, orang HRD dan Tuhan yang tau.

Ditolak karena penampilan? Pernah.
Gue pernah ditolak interview kerja karena saat itu gue pakai jeans dan sepatu sneakers. Malu? Iya. Merasa bodoh? Iya banget. Sekarang gue tersadar, kenapa dulu gue begitu bodoh dan cueknya dateng panggilan interview kerja dengan menggunakan celana jeans dan sepatu sneakers

Sebelumnya, saat dimana banyak perusahaan mendatangi sekolah gue untuk promosi dan membuka lowongan untuk fresh graduate anak-anak SMK yang mau langsung kerja. Saat itu yang sedang merekrut perusahaan sepatu sebut saja Yongki, lowongan yang tersedia adalah untuk posisi SPG dan SPB, gue yang sadar diri dengan tinggi tubuh tentu aja gak ikutan, percuma, gak masuk kriteria.

Waktu itu gue memang masih sebegitu polos dan bodoh, baru banget lulus SMK, bahkan ijasah aja belom keluar kayaknya. Di saat beberapa temen gue udah mulai bekerja, gue masih aja siang-siang nonton kartun di depan tv. Terus gue dapet sms yang isinya info lowongan kerja di perusahaan sepatu itu, kali ini posisi yang ditawarkan adalah admin, gue punya peluang kali ini. Gue langsung mempersiapkan dokumen-dokumen yang mau gue bawa besoknya buat ngelamar kerja. 

Pas ngasih dokumen lamaran, gue pakai kemeja lengan panjang, celana jeans hitam dan flat shoes khas cewek gitu. Gue ketemu sama mungkin ibu manager keuangannya kali, gak ngerti deh, dulu. Saat itu masih aman, dokumen lamaran gue diterima, gue disuruh ngerjain soal-soal matematika tentang penjualan sepatu dan soal-soal akutansi tentang jurnal gitu, setelah itu ngobrol-ngobrol bentar dan gue disuruh dateng lagi besoknya.

Di hari berikutnya, gue dateng dengan menggunakan kemeja lengan pendek, celana jeans hitam dan sepatu sneakers, entah apa yang gue pikirkan saat itu. Saat itu harusnya gue bakal diinterview sama HRDnya, bakalan dites psikotest, ngomongin gaji dan penempatan kerja. Semuanya nyaris lancar sampai akhirnya itu Ibu HRD melihat ke bawah, melihat celana dan sepatu yang gue kenakan, "Kamu yakin mau melamar kerja?" terus gue jawab dengan polosnya, "Yakin, bu." hening sesaat. "Tapi penampilan kamu nggak meyakinkan." BAM! serasa tertampar dengan kata-katanya, gue pun tertunduk malu.

Setelah gue diomelin karena datang panggilan interview dengan jeans dan sneakers, gue tetap dipersilakan masuk dan ngobrol sebentar sama ibu manager keuangan yang kemarin setelah itu gue disuruh pulang dan nunggu kabar dari mereka. Sebenarnya sih percuma, nilai gue udah minus banget, jadi gue gak berharap untuk dihubungi lagi dan diterima kerja. 

Yah, itulah pengalaman bodoh dan memalukan gue, tapi gue bersyukur gak diterima kerja di sana, karena kalau diterima mungkin gue gak bisa kerja enak di tempat sekarang. Soalnya di perusahaan sepatu itu gue bakal ditempatkan di pabrik yang jauh dari rumah dan ribet kendaraannya, jam kerjanya dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore setiap hari senin sampai sabtu, dan gajinya yang kecil, untung aja ditolak. 

Lo pernah ditolak kerja juga karena penampilan gak?  atau ditolak gebetan?  

4 komentar:

  1. aku mah sering min, haha.
    tapi meskipun begitu aku gak putus asa kok, maju aja terus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jangan menyerah, tetap semangat untuk terus mencoba.

      Hapus
  2. Ditolak gebetan sih alhamdulillah belum pernah. Kalau diputusin tanpa alasan yang jelas, pernah banget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh, ditolak atau diputusin (apalagi tanpa alasan jelas) sama-sama gak enak.
      tapi senggaknya kalo ditolak kan belom ada kenangan mendalam, ya.. *uhuk*

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.