Hunting (foto) Mainan di Toys Fair 2016

08.09
“Tar kalo liat gue di loket, fotoin yak, haha..”

Itulah isi pesan yang dikirim Lina ke gue sebelum kita ketemu di event Jakarta 12th Toys & Comics Fair 2016 di Balai Kartini. Kali ini Lina (temen yang biasanya bareng gue yang selalu heboh sendiri di event dan juga selalu gugup terus salting tapi pengen dinotice sama cosplayer yang dia suka, duh, bikin gemes deh lihatnya) menjadi volunter dalam event itu, dia kebagian bertugas di stan tiket. Sayangnya pas gue sampai lokasi gue gak melihat dia di pintu masuk, jadi gak bisa candid foto-foto.


Beberapa waktu yang lalu Lina pernah bilang kalau dia udah mulai bosen dateng ke event-event gitu, apalagi event jejepangan yang ketemunya dia-dia lagi dan anak-anak abg yang keliatannya baru kenal acara jejepangan lalu fangirling liat cosplayer ganteng yang mana sangat menggangu menurutnya, gue setuju tapi maklum, toh  dulu gue pernah kayak gitu juga pas awal-awal kenal dunia cosplay, haha. Nah, sekarang baru gue mulai merasa bosan buat dateng ke acara-acara semacam itu, rasanya udah gak semenyenangkan dulu.

Selain itu sekarang dia lebih tertarik untuk jadi volunter dalam sebuah event, berkuranglah temen gue buat seru-seruan di event. Apalagi sekarang dia bekerja di bidang media yang mana membuatnya sangat bahagia bisa bekerja sesuai passionnya. Gue ikut seneng, soalnya gak enak juga lihat dia pas lagi galau-galaunya nyari kerja, udah kalau chat sastra Inggrisnya keluar, diajak main gak mau. Jauh lebih baik sekarang, walaupun dia jadi sibuk even on weekend, so she’s not available anymore to do any random activity like before

Gue pengen jadi volunter juga di event, tapi mengingat gue gak terlalu suka bersosialisasi mungkin gue bakal kesulitan buat beradaptasi, tapi kalau ada kesempatan gue bakal ambil, sih, coba aja dulu dijalanin yekan, kalau nyaman kan bisa lanjut, kalu gak ya cukup sampai disini *apaan ini*. Nah, karena Lina jadi volunter dan temen-temen yang lain kayaknya gak tertarik buat ke Toys Fair sementara gue pengen dateng dan ketemu sama Lina, tapi masa dateng sendiri … (sendiri lagi).


Gue inget kak Haw dulu pernah komen di postingan gue tentang event Toys Fair 2015, dia mempertanyakan ketidakadilan hidup karena di tempat dia tinggal gak pernah ada acara keren kayak gini, *pukpuk kak Haw* iya, hidup memang gak adil, tapi seimbang, kok, seperti harus ada kesedihan supaya tau ada kebahagiaan. Kebetulan kak Haw lagi di Bogor, jadi gue ajak deh, biar dia gak mempertanyakan lagi ketidakadilan hidup.

Sama seperti event-event sebelumnya di sini banyak stan yang menjual mainan, kaos, merchandise, dan diorama-diorama yang menampilkan potongan adegan dalam film-film seperti Marvel, DC dan anime. Ada juga stan yang mendemonstrasikan cara bermain mainan yang dijual, gue cuma heran aja lihatnya, timbang main kartu aja bisa serumit itu aturannya, nyerah duluan deh gue kalau diajak main. Ada food court juga di ujung venue. Anyway, gue cobain minuman green tea latte dalam kemasan botol kecil dan rasanya tuh enak banget, kalau mau beli lagi dimana, ya?

Secara keseluruhan acara ini di dominasi sama Bukalapak sebagai sponsornya, Lego juga masih tetap mendominasi seperti biasa. Stan Lego yang paling luas dan paling banyak menarik orang-orang untuk antri membeli. Ada arena bermain Lego juga untuk anak-anak kecil, miniature kota-kota dari Lego yang terlihat megah, dan juga ada lomba merakit Lego untuk anak-anak. Action figure Marvel, DC, dan tokusatsu juga masih jadi pusat perhatian.

Gue sebagai orang yang gak suka-suka amat sama mainan tapi suka lihatnya, dateng ke event kayak gini tuh bingung mau apa. Sementara orang-orang yang datang sibuk berbelanja mainan, ngeborong lego, memamerkan koleksi mainan dan diorama, merekrut orang-orang untuk gabung di komunitasnya, gue sibuk foto-foto mainan yang dipajang dan ngomentarin harga mainan yang mahal, lumayan buat bahan ngeblog.

pembukaan resmi acara Toys & Comics Fair 2016



lomba merakit Lego













ada yang lagi bikin diorama, keren, sabar banget pasti abang ini

suka banget sama katana ini, elegan

voldy lucu banget... snape juga!















bahagia itu sesederhana cuma liatin action figur Kamen Rider.
Kak Haw ternyata suka banget sama Kamen Rider, nostalgia masa kecil sepertinya, terlihat bahagia. Sambil ngeliatin action figurnya dia ngasih tau gue nama-namanya, gue yang gak ngerti cuma dengerin aja, tapi langsung lupa nama-namanya, hehe.

colokan listrik fotogenic
Entah, gue gak melihat colokan listrik itu fotogenic dari sisi manapun, tapi kak Haw dengan antusiasnya foto colokan itu, duh, gue gak ngerti lagi. Untung aja gak ada orang yang ngeliatin aneh gitu, kebetulan di sudut itu lagi sepi, coba kalau ada yang ngeliatin gue bakal menjauh perlahan terus pulang, biar aja kak Haw yang gak tau jalan pulang gue tinggal, huahaha.. *astagfirrullah jahat banget gue*.  

Lina yang kerjanya gak sibuk-sibuk amat akhirnya berkeliling bareng gue dan gak ketinggalan melihat cosplayer yang dia suka perform di panggung. Dia terlihat senang, tentu aja siapa sih, yang gak senang melihat orang yang disuka pas lagi keren-kerennya, walaupun lihat dari jauh, seenggaknya udah sempet ketemu dan saling sapa, *uhuk mimpi indah uhuk*. Tapi sayangnya kenapa harus ada adegan pelukan dalam perform itu, dia keliatan biasa aja, tapi gue tau ada rasa gak nyaman dalam hatinya, *pukpuk Lina.

Acaranya masih tetap seru dan makin seru, gue gak bosen deh, walaupun cuma lihat-lihat aja. Tahun depan sepertinya gue akan dateng lagi, siapa tau gue berniat untuk beli funko Voldemort dan Severus Snape yang lucu itu. Makasih Lina dan Kak Haw yang udah menemani dan seru-seruan bareng.

spot foto favorit kalo ke Toys Fair



Oh, iya, karena hari minggu gue gak dateng, Lina dengan penuh maksud mengirimkan gue foto ini,




Yah… sayang sekali gak bisa ketemu Mr. J yang versi Suicide Squad ini, next event semoga ketemu ya, kak Ryzky. Don’t forget to put a smile on that face! HAHAHAHAHAHAAA!

6 komentar:

  1. Keren nih.. Kalau ke even kayak gini g pernah, cuman dateng paling banter pameran2 gitu.

    Itu si kabel ruwet kayaknya eksotis banget ampe difotoin. Agak abstrak gitu ya, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. pameran-pameran apa, kak,biasanya?

      iya, tuh, nggak ngerti juga, deh :D

      Hapus
    2. pameran elektronik sama otomotif, kadang2 juga pameran UKM gitu yang diakan dinas daerah

      Hapus
    3. kayaknya pameran kayak gitu lebih menarik, deh, kak.
      Aku cuma pernah sekali ke galeri ukm yang isinya kain batik, baju, perabot rumah tangga, dll, itu keren banget, kesannya eksklusif produknya.

      Hapus
  2. Yawlaaah... muka gue kucel banget di situ... O_o

    Eh, itu colokan meski nggakeksotis, tapi bis amenjadi suatu cerita yang...yang...gaje, sih. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak.. iyaa.
      Ceritanya bagus, kok, gak gaje, tapi colokannya aja tuh yang bikin gemes

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.