Gunung Guntur ; Penyiksaan Sampai Akhir

18.33
"Melakukan kegiatan yang mengada-ada ... lagi dan lagi, bahwa sejatinya kita suka menderita." - unknown

Beberapa bulan sebelumnya gue sudah berangan-angan akan naik gunung bertepatan dengan momen kemerdekaan Indonesia, yak tepat tanggal 17 Agustus 2015 gue sudah berada di gunung Guntur, Garut.


Sebelumnya gue tertarik buat ikut pendakian ke gunung Prau, tapi setelah dipikir-pikir capek juga kalau harus ke Jawa Tengah lagi, mengingat beberapa bulan sebelumnya gue habis dari Semarang, lagipula gue gak mau ambil cuti lagi bulan ini, alasan utamanya sih, karena gak cukup ongkos buat ke sananya :p, dan sepertinya udah mulai susah dapet restu dari ortu. Ya mereka udah mulai terlalu kuatir sama gue, udah mulai wanti-wanti supaya gue gak naik gunung lagi ... jangan sampai ini jadi perjalanan naik gunung gue yang terakhir, TIDAAAAAAAAKKKKK!!!!  (ini pasti karena konspirasi media yang akhir-akhir ini sering memberitakan kecelakaan-kecelakaan di gunung). Mari berdoa semoga setelah ini masih ada lagi cerita perjalanan mendaki gunung lainnya di blog ini. 

Nah, untungnya sih ada mbak Ika yang ngajakin ke gunung Guntur, gue langsung iya aja toh lumayan deket di Garut, cuma sekitar empat jam aja naik bus, jadi gue gak perlu ambil cuti dan mumpung ada yang menjamin keadaan gue selama disana (read; mbak Ika), okelah, deal! 

Hari Sabtu, gue isi dengan santai dan cuma gelesoran (bahasa elitnya apa ya, gelesoran itu?) di kasur, ceritanya mau puas-puasin dulu sebelum penderitaan dimulai. Sorenya gue mulai packing, kali ini gue cuma bawa barang yang pasti gue butuhin disana, pokoknya gak mau bawa keril terlalu berat, karena denger-denger sih jalur Guntur itu berat. Tapi namanya juga naik gunung, se-gak berat apa sih tas lo supaya bisa survive di medan penderitaan, apalagi nanti kalo udah mulai mendaki ibaratnya tas yang cuma isi bulu angsa aja di punggung tuh rasanya kaya bawa air minum enam liter *oke ini lebay*. Kali ini ngumpulnya di Kp. Rambutan jam sebelas malem, gue berangkat dua jam sebelumnya buat jaga-jaga kalau nanti nyasar, soalnya bapak gue yang sangat baik hati dan yang paling bisa gue andalkan ternyata gak tau jalan menuju Kp. Rambutan (-_-!). Dan bener aja, sempet salah arah dan harus putar balik, untungnya gak terlalu jauh dan gue sampai setengah jam sebelumnya. Untunglah gue gak bikin orang lain nungguin gue, tapi jadi agak kuatir .. itu bapak gue bisa pulang tanpa nyasar, kan? :').

Kali ini rombongan ada enam belas orang, delapan orang perempuan dan delapan orang laki-laki yang gak semuanya gue kenal dan gak semuanya berpasangan walaupun komposisinya seimbang laki-laki dan perempuan. Beberapa memang pasangan sih, lainnya ada yang gak dibawa pasangannya, ada yang jomblo, eh, apa cuma gue doang ya yang jomblo? *skip sebelum baper*.

Setelah agak lama menunggu, entah menunggu apa akhirnya kita naik bus menuju Garut. Isi bus didominasi orang-orang yang mau naik gunung, lumayan sampai ada yang gak kebagian tempat duduk jadi ada yang berdiri, ada yang duduk di sisi bangku yang buat naroh tangan itu, ada yang duduk di bawah diantara keril-keril, untungnya busnya cukup nyaman, AC-nya dingin jadi gue bisa tidur walaupun cuma sebentar.

Sampai di Garut, di SPBU tempat yang biasa jadi titik awal menuju bascamp pendakian. Disambut dengan udara dingin nan sejuk dan pemandangan gunung-gunung yang mengelilingi kota Garut, fresh banget deh. Terus kita naik mobil pick up menuju bascamp pendakian gunung Guntur. Ah.. pemandangannnya bener-bener bikin mata sejuk.



Di basecamp kita istirahat agak lama, lama nunggu sarapan sih sebenernya. Gue gak tau dari beberapa yang jualan, kenapa kita milih buat makan di tempat lontong sayur dan bubur ayam, kenapa??? Udah antri lama, yang jualan cuma sendiri terus mondar-mandir ambil piring kotor lah, ambil ketupat yang abis lah, ambil kuah sayur lah, ambil sambel lah, ambil air minum, duh.. duh..duh.. dari yang rame banyak orang sampe cuma sisa rombongan gue doang masih makan (-__-*). Dan kita kesiangan buat memulai pendakian, panasnyaaaa... bikin pengen pulang!

Pas jalan gue memandang gunung yang tepat berada dihadapan gue dengan perasaan gak enak, dan dalam pikiran gue itu gunungnya kok gundul, gersang gitu ... jangan bilang itu gunung yang jadi tujuan rombongan ini ... "gila gersang banget ya Guntur, panas banget dah nih kita jalan." entah siapa yang bilang itu, yang jelas rasanya gue pengen cari rombongan lain aja yang tujuannya ke Papandayan atau ke gunung yang jalurnya lewat hutan yang teduh.


Sebenernya ada truk yang disewain buat mengantar para pendaki ke titik pendakian yang lebih layak, tapi entah kenapa rombongan gue memilih untuk jalan, jalan melewati penambangan pasir ... pasir.. berdebu .. panas .. keringat ... GUE MAU PULAAAANG!!

Hancur sudah harapan gue tentang gunung Guntur, jalan melewati jalur penambangan pasir yang gersang dikala matahari bersinar dengan cerianya, tanpa ada pohon-pohon rindang nan sejuk, belom lagi pasir dan kerikil-kerikil kecil dijalur menanjak yang senantiasa membuat kita terpeleset, ini pasti kospirasi untuk menghilangkan semangat para pendaki. Kemudian gue udah gak berharap apapun, apapun yang menyenangkan, gak.. terlalu sakit untuk berharap lebih, *mulai baper*.


Gue berusaha buat tetap semangat selama perjalanan bersama rombongan yang tertjintah ini, tetap berjalan dengan menutupi mulut dan hidung dengan buff, selain menghalau debu juga untuk menutupi muka gue, yang gue yakin gak enak banget buat dilihat. Tapi lama-lama perjalanan mulai terasa aneh, kenapa jarang ada pendaki lain yang lewat sini, kenapa jalurnya gak keliatan, dan kenapa ini panas banget ya Allah.... kemudian gue tersadar kita tersesat.

Gue jadi sering banget istirahat saking panasnya, jadi cepet capek dan jadi sering minum. Gue sempet mikir ngapain gue main-main ke tambang pasir kayak gini, bener-bener kurang kerjaan lewat jalur yang cukup berbahaya, kalau emak gue tau mungkin gue beneran gak boleh naik gunung lagi. Tapi biar bagaimanapun gue tetep menikmati perjalanannya. Entahlah seperti ada kekuatan magis di gunung, karena seberapapun lo menderita lo pasti akan menikmatinya dan pasti bakal balik lagi, iya balik lagi ke penderitaan, seperti candu.


Pas kita menemukan tempat yang lumayan sejuk dan datar kita mutusin buat istirahat agak lama, cukup lama buat tidur siang. Tidur siang di alam terbuka menurut gue adalah hal yang paling indah. Bangun tidur, kita langsung makan sebelum lanjut jalan, perjalanan kali ini perut gue bener-bener terjamin, gak pernah sampai laper banget dan makanannya cukup mewah mengingat kita lagi di gunung. Pas disini mungkin muka gue udah melas banget gitu ya, udah menunjuknya ingin menyerah sampai mbak Ika kasian dan nyuruh gue buat tukeran tas. Lumayan tas mbak Ika ternyata gak terlalu berat, hehehe.


Setelah jalan cukup lama, melewati hutan yang habis kebakaran bulan lalu, akhirnya kita sampai di tempat camp. Untungnya gue udah gak berharap apa-apa, menerima kenyataan kita ngecamp di tanah yang miring dan kayaknya bekas kebakaran hutan juga, udah kebayang sih nanti tidurnya gimana, paling ya merosot-merosot gitu.




Malemnya udara cukup dingin, cukup meyakinkan gue kalau lagi di gunung. pemandangannya juga cukup indah. Dan yang paling penting bisa makan nasi :') makasih banget buat kakak Epi dan kakak Yuli yang berdedikasi sebagai chef :D. Sementara beberapa orang masak, gue sama mbak Ika ngobrol dengan serunya lain lagi dengan kakak Dania dan kakak Ani yang lelap tertidur. Makan nasi goreng dengan pemandangan kota garut dimalan hari ... kurang kamu aja nih yang duduk disebelahku .. ah tapi tetep indah kok.

kamera gue gak sanggup mengabadikan keindahannya
Seperti biasa, ritual sebelum tidur kita main-main dulu. Tenda paling rame deh, dari main kartu, main abjad ABC gitu, sampai main sambung lagu. Salah banget main sambung lagu diantara kita (gue, kak Yuli, kak Dania, dan mbak Ika) cuma kak Dania yang gak pernah kalah sampai kita semua geregetan. Yang paling kasian sih kak Yuli karena kalah terus dan paling sering makan bubuk kopi instan *pukpuk kak Yuli*. Iya, sebagai hukuman yang kalah harus makan bubuk kopi instan gitu, walaupun dikit tapi rasanya ... cobain deh.

Kali ini gue lebih siap menghadapi udara dingin dengan sleeping bag yang lebih layak dari sebelumnya, tapi tetep aja gue sering kebangun ketika gue merasa badan gue di timpa kak Dania dan punggung gue keringetan. Gue duduk sambil nyari posisi di sisa lapak yang sempit, ketika udah merasa dingin gue tidur lagi. Gue heran kenapa tenda sempit banget padahal kita cuma berempat, paginya baru gue tau dari hasil pengakuan oknum yang katanya bisa tidur nyenyak dan lapaknya lega di paling pinggir, mbak Ika.

Menjelang subuh udara dingin banget, bikin males mau bangkit, tapi karena gue gak bisa tidur jadi gue pengen cepet-cepet matahari terbit dan keluar dari tenda. Kali ini gue gak berambisi sampai puncak, beberapa naik ke puncak sementara gue harus berpuas diri dengan pemandangan di sekitar camp, habis gersang gitu males banget deh mau jalan. Apalagi setelah melihat mereka yang habis dari puncak, mukanya cemong semua karena debu. Tapi iri juga liat foto-fotonya kak Ani (-,-).





my squad, perempuan-perempuan tangguh
Tempat camp yang tadinya rame sampai bersih gak ada tenda lagi, dan kita jadi rombongan terakhir (lagi).  Setelah makan dan beres-beres kita langsung lanjut perjalanan turun, Alhamdulillah bisa makan nasi sama ayam goreng, makasih ya kakak Epi dan timnya yang udah masak-masak.

Kali ini kita lewat jalur yang benar karena banyak yang lewat jalur ini juga sampai macet dan harus ngantri, bahkan kita mutusin buat istirahat dan masak air buat ngopi-ngopi dan masak mie sambil nunggu orang-orang pada lewat. Walaupun ini jalur yang benar tapi tetep aja lebih menyita perhatian dan tenaga, gue gak bisa jalan dengan elegan. Jalurnya memaksa gue buat peperosotan dan mengiklaskan celana gue satu-satunya yang gue bawa kotor dan berpotensi robek. Walaupun gak panas-panas banget kayak jalur menanjak kemaren tapi tetep capek dan berdebu dan lebih terjal, huvft.


Kemudian keyakinan akan tersesatnya kita waktu nanjak kemarin muncul ketika kita melewati jalur untuk turun ini, bahkan dari awal kita milih jalur kemarin itu udah salah. Pantes aja jarang ada orang yang lewat. Eh, tapi kita bersyukur juga sih walaupun nyasar, seenggaknya kita gak lewat jalur terjal ini pas mendaki kemaren. Memang selalu ada hikmah dibalik kejadian nyasar.

Perjuangan belom selesai walaupun udah sampai di bawah, kita masih harus mencari kamar mandi umum yang ada airnya, ya ampun ... kalau badan gak penuh debu gini mah gue milih mandi di rumah aja nanti.

Penderitaan gue ternyata gak berakhir sampai gue di rumah. Bus yang membawa kita ke Jakarta gak senyaman bus yang membawa kita ke Garut. Tempat duduknya sempit dan gue harus berbagi tempat duduk dengan stranger yang tidurnya sampe miring-miring ganggu banget, mana panas, AC-nya gak berasa apalagi kalau lagi berhenti, macet juga, gak bisa tidur padahal besok udah harus kerja, hiks :'(.

Sampai di terminal Kp. Rambutan hari Selasa sekitar jam setengah satu, karena gue gak berani naik angkot sendiri jadi gue milih untuk naik taksi. Ternyata mahal ya naik taksi dari Kp.Rambutan ke depok .. jadi tambah sedih :"). Alhamdulillah bisa sampai rumah dengan selamat tanpa kekeurangan suatu apapun, dan masih sempet tidur walau cuma beberapa jam.

Perjalanan kali ini, walau penuh dengan penderitaan, tetep seru banget, rombongan solid dari awal pendakian sampai turun tetap bersama-sama. Pokoknya terima kasih ya semuanya udah berbagi penderitaan, berbagi cerita, canda dan tawa juga berbagi makanan.



Setelah ini gue gak akan mau naik gunung Guntur lagi, kapok? Gak juga sih, tapi bakal lebih milih naik gunung yang jalurnya lewat hutan lebat aja deh.

Mt. Cikuray in frame

8 komentar:

  1. Wah bagus banget mbak pemandangannya...
    saya suka banget kalau motret gunung tapi belum pernah muncak.. Hehehe.
    salam kenal ya,,
    mampir ke Blogku mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bagus, eksotik gitu deh karna lagi kemarau.
      Motret gunung gak harus muncak, kan? ;)
      Salam kenal juga, meluncur..

      Hapus
  2. Haaaai. i'm here. in your blog xoxoxo.

    btw, so lucky you are bisa naik ke atas gunung. pasti memorable.

    aaaa, kalo naik lagi titip sign yaaa =))

    BalasHapus
  3. wahh pasti asyik banget tuhh. jadi pingin kesana lagi deh. salam lestari gunung guntur

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, asyik, seru, tapi kayaknya gue gak mau balik kesana lagi, deh, hehe..

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.