Nyaris Menyerah, Main ke Gunung Munara

Setelah berhasil ngomporin temen gue buat naik gunung, langsung disusunlah rencana buat main ke gunung. Yes, misi berhasil, ahahhaha.. 

Gak terlalu jauh dari Jakarta, tepatnya di daerah Rumpin, Bogor ada situs gunung Munara yang sepertinya belakangan ini banyak peminatnya. Kalau kata mereka yang gue liat reviewnya di internet, ini gunung cetek banget, ketinggiannya gak lebih dari 1000mdpl, saking ceteknya kemaren gue liat ada cewek yang pakai wedges kesana, iya penampilannya kaya abg-abg mau ke mall gitu, tapi akhirnya ditenteng juga itu wedges orangnya jalan dengan bertelanjang kaki (-_-*). Saran gue ya, kalau mau main-main ke alam terbuka gitu mending pakai sepatu outdoor, kamu gak mau kan, kakimu jadi sakit dan lecet-lecet gitu?

Rencana awal kita akan pergi bertiga, namun karena satu dan lain hal satu orang gak jadi ikut, tapi karena temen gue kebelet banget pengen naik gunung, jadi nekatlah pergi berdua aja naik motor. Gue sih oke aja, kan tinggal duduk manis di belakang ke.. ke.. ke.. walaupun gak tau jalannya, gak tau lokasinya, nekat aja udah ... mengandalkan GPS. Hari gini masih takut nyasar?? Hahahhahaha... please ...

Yak, kita bisa mengandalkan GPS, pasti dituntun ke tempat tujuan kok, asalkan kita mengetik dengan tepat nama tujuan kita. Tujuan awal kita adalah menuju kecamatan Rumpin, gak jauh dari kantor kecamatan ada plang petunjuk arah lokasi Situs Gunung Munara. Jadi, kalau sudah sampai Rumpin liat-liat jalannya jangan sampai kelewatan ... kayak gue kemaren, ahahaha. Kemaren gue kelewatan jauh karena salah ngetik tujuan dan gak perhatiin jalan, tapi gak seru sih kalau gak nyasar dulu *alibi*. Perjalanannya kurang lebih sekitar dua jam dari Depok, karena pake acara nyasar sih ditambah istirahat makan.

Agak males ya, kalau pergi jauh tapi gak direncanain dengan matang, yang tadinya ngomong mau berangkat pagi, akhirnya siang juga karena bangunnya kesiangan. Selain panas di perjalanan, waktunya juga tinggal sedikit dan pasti pulang malem, tapi... perjalanan spontan itu jauh lebih seru :D

Meskipun kata mereka gunung ini cetek banget yang jarak tempuh ke puncaknya cuma makan waktu satu sampai dua jam aja, katanya loh, ya ... tapi pas gue mulai pendakian, baru beberapa langkah, gue udah kehabisan napas, keringat bercucuran, seketika pusing dan mual. Damn! Sebelumnya gue gak semenderita gini naik gunung. Padahal gue liat temen gue dan orang-orang yang lainnya jalan biasa aja, kemudian gue menyalahkan udara panas tanpa ada angin sepoi-sepoi sama sekali, bener-bener kebon ini mah (-_-*). Ternyata gue bener-bener gak kuat kepanasan, gerah dikit aja langsung resah, gelisah, gundah gulana ...
Gue jadi sering berhenti buat istirahat dan minum, padahal perjalanan sebelumnya gue irit banget air minum, tapi kali ini jadi boros. Sesaat gue berpikir buat balik pulang aja, diam di kamar ternyata lebih baik daripada menyiksa diri seperti ini, #akuinginpulang.


Medannya cukup menantang, kalo menurut gue sih, jalurnya perpaduan jalur Cibodas dan gunung Putri, hehehe, bedanya kalo di Munara ini panas banget, kemudian gue menyebut gunung Munara ini sebagai gunung tropis. Tapi masih lebih baik daripada hujan sih, kalau hujan pasti licin banget dan tanah merahnya itu loh, tidaaaakk ... sepatu gue ...




Kalau aja udaranya sedikit sejuk dan gue gak keringetan gerah gini, mungkin gue akan lebih menikmati perjalanannya. Banyak spot kece buat background foto, istilahnya instagramable bangetlah. Tapi sekece apapun, gue udah gak ada hasrat buat foto-foto, yang terpenting saat itu adalah gimana caranya biar gue gak dehidrasi dan penderitaan ini cepat berakhir, padahal kapan lagi jalan-jalan sama potograper yang siap jepret, ya,kan ...

Gunung Munara ini ada banyak puncak, tapi karena waktu terbatas gue cuma sampai puncak Batu Belah dan sedikit ke atas entah puncak apa namanya. Nah, sampai di puncak Batu Belah sebelum memanjat batu, gue istirahat agak lama, makan coklat sambil memandangi batu besar yang harus gue panjat. Setelah kemarin gue gagal makan coklat di gunung Merbabu, kali ini gue berhasil tapi rasanya gak sesuai ekspektasi karena coklat yang gue bawa udah meleleh, pokoknya kalau naik gunung lagi yang udaranya dingin gue harus berhasil makan coklat disana.
Kelihatannya sih batu di depan gue ini memang cetek gak terlalu tinggi kok dan gak terlalu curam, tapi lama-lama liatin orang-orang yang lewat agak ya gitu deh, cuma pegangan sama satu tali yang tersedia. Ketika dirasa istirahatnya cukup dan tenaga mulai terkumpul, kita siap-siap buat mulai manjat, namun ... "BUUKK!"  gak ada hujan, gak ada badai, gue jatoh. Iya gue terpeleset dan jatoh terduduk, sakit sih nggak, malunya itu ... dan temen gue cuma ngetawain doang, ha ha biasa (-_-!) untung gak banyak orang yang liat. Entah kenapa tiap gue ke gunung kayaknya mesti gitu gue jatoh padahal udah hati-hati banget, asal jangan jatoh ke jurang aja. Amit-amit *ketok-ketok meja*.

#rockclimbing

Pemandangan dari atas Batu Belah ini cukup memuaskan, lumayan bikin tenang kalau aja gak banyak orang, mungkin gue bisa bikin puisi sambil duduk di pinggir tebing, hehehe. Lumayan juga ada angin sepoi-sepoi, jadi memang lebih baik santai-santai di atas sini sampai keringetnya hilang sambil foto-foto tentunya.











Dari Batu Belah gue jalan sedikit ke atas dan menemukan batu besar yang bisa di panjat lagi, entah namanya apa. Di sini lumayan adem dan banyak spot kece yang instagramable banget, tapi tetep rame banyak orang. Di sini udah mulai pecicilan terus narsis foto-foto, apalagi temen gue yang ngaku potograper tapi narsis melebihi gue. Pecicilan minta difotoin posisi lagi berdiri dipinggir tebing padahal mah takut, keliatan banget tangan sama kakinya gemeteran, ahahaha ... sebagai temen yang baik gue ketawa aja sambil fotoin :D . Kemudian melihat sepasang kekasih lagi foto-foto, yang cowok fotoin ceweknya, temen gue yang jiwa fotografernya merasa terpanggil menawarkan diri buat fotoin mereka berdua, terus ngarahin pose yang sweet sweet gitu, gue sih yakin itu cuma strategi marketing dia biar dapet job. Eh, pas dipancing-pancing sama sang cowoknya gitu dia malah curhat kalau abis putus, jiaaah... susah, potograper kalau baper gini .. gak bisa dipancing dikit, (semoga orangnya gak baca paragraf ini).

#backgenic





source ;  ngaku gemeteran, keliatan banget kaku posenya, huahahaha xD

Sebenernya masih mau jalan sampai puncak tertinggi yang ada bendera merah putihnya gitu, tapi karena udah sore banget jadi kita putuskan untuk pulang, semoga lain kali bisa sampai puncak tertingginya dan semoga udaranya gak panas juga. Pas perjalanan turun sih enak, walaupun capek dan keringetan tapi gak terlalu berat, malah gue bisa sambil lari-lari kecil gitu turunnya. Terus pulangnya kita masih mengandalkan GPS, untungnya perjalanan pulang lebih mudah jadi gak pakai nyasar, walaupun agak horror sih karena udah gelap, minim pencahayaan dan sepi, syukurlah bisa sampai rumah masing-masing dengan selamat.

he always do this :D

always :p

Gunung Munara ini rekomen banget deh lokasinya yang gak terlalu jauh dari pusat kota Jakarta dan lumayan terjangkau apalagi naik kendaraan pribadi, buat yang gak punya banyak waktu tapi pengen main-main ke gunung, atau buat yang baru nyoba naik gunung juga bisa banget ke sini itung-itung latihan. Gak usah ribet mikirin bawa tenda dan logistik, waktu tempuh treknya bisa seharian aja sambil piknik santai di atas, gak usah takut kelaparan karena ada banyak warung yang jual makanan dan minuman si sepanjang jalur sampai di atas, harganya wajar kok pas gue beli di bawah, gak tau deh kalau yang di atas beda atau sama harganya.

Yak, perjalanan yang seru banget, mbak Vera sayang sekali gak jadi ikut, walaupun pas mulai mendaki itu nyiksa banget bagi gue. Selanjutnya kita harus jadi ya jalan-jalan bertiga ke tempat-tempat lainnya. Buat bang Dannu makasih ya, bisa dibilang jadi tukang ojek dan fotograper pribadi gue, ahahaha ... makasih buat foto-foto kecenya  (^▽^)b

6 komentar:

  1. bolang banget lu yak.. serius ni nggak jauh dari jakarta? bisa rekomen siih emang.. apalagi ini lagi liburan kan! iyakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya masih daerah bogor kok, nah kebetulan lagi liburan, cusslah coba kesana jangan lupa ajak temen, gebetan atau mantan ^^v

      Hapus
  2. Hahaha iya ini emang panas sih, gak kayak gunung-gunung pada umumnya. (apaan coba?). Dan itu, temen lo, abis fotoin malah curhat. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ng.. gunung daerah garut maksudnya yang emang dingin banget.
      Iya dia emang suka mencari kesempatan untuk curhat :D

      Hapus
  3. keren juga gunung munara, jadi pengen kesana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya keren, sok atuh, main-main ke sana lumayan terjangkau lokasinya, kan? :D

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.