Death Note in my impression

10.49
Source


Beberapa waktu yang lalu gue melihat teman di fb yang men-share tentang serial drama terbaru Death Note di tahun 2015 ini. First at all, yang gue perhatiin pemeran L, agak kecewa karena yang jadi L bukan Kenichi Matsuyama lagi, yang jadi Light pun juga gak terlalu pas di mata gue, apalagi yang jadi Misa, menurut gue jauh lebih baik diperankan oleh Erika Toda dalam film Death Note di tahun 2006 walaupun masih kurang centil gitu. Kalau tentang jalan ceritanya dilihat dari sinopsisnya sih gak jauh beda.

Beberapa hari kemudian ada yang share link youtube-nya episode pertama, gue langsung aja nonton. Selama nonton gue agak bingung dan ... mikir. Oke, sebelumnya perlu diingat jangan berharap ini bakal jadi review film, karena ini hanya komentar gue yang bakal sangat subjektif dan penuh dengan personal taste, ahahaha... 

Tentang ceritanya gak beda jauh, tetap pada Light yang menemukan Death Note, lalu menggunakannya sebagai Kira untuk membunuh para penjahat sampai kasusnya menjadi perhatian Detektif L yang ingin menggungkap dan menangkap siapa Kira sebenarnya. Tapi ada beberapa yang berubah seperti ibunya Light yang sudah mati, dan ayahnya yang terlalu sibuk bekerja sampai gak memperhatikan keluarganya. 

Dan yang paling bikin shock adalah di awal scene, Light berada dalam sebuah show idol grup berdiri diantara penonton dan memegang lightstik ... yak, Light yang sekarang suka ngidol dan idolnya itu Misa, gak sampai disitu ternyata Light juga kesulitan membaca petunjuk menggunakan death note yang berbahasa Inggris itu, terlihat dia sibuk dengan kamus, jadi Light yang sekarang tidak secerdas itu. Oke, itu membuat tingkat kekerenan seorang Light Yagami berkurang 50%. Sampai disini aku kecewa ~ 

Seperti yang gue bilang, yang jadi Misa itu gak pas. Udah gitu aja.
Lalu pas scene memperlihatkan L ... hee?? L jadi kayak gitu? (-____-!)  Sekarang L jadi stylish dengan outfit serba putih. Meja kerjanya juga jadi terlihat bersih banget cuma ada laptop satu, tanpa ada berbagai macam kue yang manis-manis, segelas teh dan gula. Dia cuma terlihat memegang .. umm, makanan .. apa ya sebutannya, kemasannya kayak selai dalam plastik gitu, entahlah apa itu. Sungguh gue gak rela L jadi begitu, gayanya tetep tengil tapi bikin kesel banget, errr... aku mau Kenichi Matsuyama ~ 

Dan yang mengganggu gue adalah sikap L terhadap Watari, yang gue tau dalam film-film sebelumnya L sangat menghormati dan menghargai Watari, bahkan sudah menganggap Watari seperti ayahnya. Tapi di seri drama terbaru ini L memperlakukan Watari seperti pelayan, ada scene yang watari sedang menyetrika baju-baju L yang semuanya berwarna putih itu, kasihan Watari. Tapi kenapa Watari jadi terkesan ceroboh dan gak ada aura wibawanya gitu???

Oh, iya, kali ini mereka memunculkan karakter Near, tapi .. apakah yang berperan sebagai Near itu adalah perempuan?? Well, gue gak terlalu familiar dengan karakter Near, jadi gak bisa komentar, tapi jadi penasaran juga dengan karakter Near ini, walau gue berharap karakter Near di perankan oleh laki-laki. Yang gue suka itu sosok Ryuk yang tetap divisualisasikan dengan keren dan tetap lucu menampilkan humor-humor khas Ryuk.

Yak, secara keseluruhan ini lebih ke perbandingan antara film-film Death Note di tahun 2006 sama drama seri di tahun 2015 ini, karena memang gue gak pernah baca manga atau nonton animenya (soalnya udah ketinggalan jauh banget, jadi males mau ngikutin). 
Ya, gue tau kalau ini dibuat sama persis seperti film-film sebelumnya, untuk apa dibuat lagi seri dramanya, pasti bakal ngebosenin. Biar bagaimanapun, karena gue udah terlanjur jatuh cinta dengan Kenichi Matsuyama film-film death note sebelumnya, bagi gue film-film sebelumnya sudah cukup sempurna.
Walaupun gue kecewa pada kesan pertama tapi gue bakal tetep nonton drama Death Note ini, berharap nanti ada yang menarik perhatian gue, entah jalan ceritanya atau cast-nya, untungnya  sih pemeran Light dan L lumayan cakep, ahahaha ... 

Sudah cukup komentar gue yang penuh dengan personal problem ini, hehe ..
Ada juga yang sudah nonton? Bagaimana first impressionnya?


13 komentar:

  1. Baru tahu ada drama ini.. Ngomong-ngomong drama ini ada lucunya gak.. Dan ini bukan drama korea ya.. Ini drama jepang bukan? Kalo drama korea saya suka karena ada lucunya, pinnochio, i hear your voice, dll, hehehehehehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini drama Jepang, genrenya sih misteri, tapi ada part lucunya kok, walau sedikit. Dorama Jepang banyak juga yang lucu-lucu, kayak yamada and seven witchs, sama yasuko to kenji dijamin ngakak deh :D

      Hapus
  2. pertama nonton sih kaya "ini apaan sih?" terus yg harusnya genius vs genius jadi begini, ya agak kecewa sih...soalnya karakter L dan Light yg dulu udh sangat mendarah daging di otak hahaha. ya tp bolehlah dramanya ditonton, ceritanya lumayan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya kan, yang tau cerita aslinya ngerti deh rasanya.
      Iya tetep nonton kok, pengen tau nanti akhirnya gimana..

      Hapus
  3. ah yang ini :'D
    belum nonton dan udah ada niat nonton sih, apalagi sejak baca beberapa artikel yang ngasih sopiler, tapi nunggu ada yang mau ngasih aja deh X'D *plak


    gegara pernah liat screenshoot pas Light lagi ngidol, gue malah ngeliat wajah ANDIKA KANGEN BEN(?) DEMI APAAAHH (TAT) miriiiiiiiippp

    sama sih ama pendapatmu, Light yg ngidol misa2 ituuuuu~ ya ampuuun.... berarti pas tau kalau Misa itu Kira 2 dia bisa jejingkrakkan saking bahagianya tuh XD amun deh

    trus Light ga bisa bahasa Inggris? X'D lah????? Lah???? bukannya Light bisa jadi Kira karna dia pintar sehingga bisa memaksimalkan pemakaian deathnote? lah kalau Lightnya kayak gitu mah, udah paham guna deathnote aja udah syukur itu wkwkkwkwkw


    L?? L yang paling kece ituuuu emang MATSUKEN!!!! tiap denger nama L, yang kebayang itu emang matsuken, udah terlalu KANPEKI!! #halah dan L tanpa puluhan makanna manis itu bagai sayur tanpa garam!

    wah, kurang kenal sama Near ya? hm... dia emang lbh eksis di anime/komik sih soalnya kan sebenarnya dia yang akhirnya melanjutkan misi L untuk mengungkap kebenaran tentang Kira.
    di sana Nearnya kayak gimana? sdi anime, Near itu sebelas dua belas sama L, cuman dianya hobi mainan, bukan makanan manis :3lumayan suka sama Near
    btw yg di drama itu, Nearnya emang cewek -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan... sebenarnya banyak pihak-pihak yang kecewa, sangat jauh dari ekspektasi. Dan .. demi apa Light mirip andika kangen ben??! XD

      Matsuyama memang tak tergantikan.
      Abis nonton episode yang kedua, belom sampai selesai udah gak semangat lagi nontonnya, karakter near juga belom muncul.
      Agak terganggung sama karakter cowok tapi pas live action yang peranin cewek, setelah kecewa dengan kuroshitsuji sekarang kecewa lagi dengan death note, huvft.

      Hapus
  4. iya, serius, mirip andika kangen ben, mungkin karna poninya :v cz pas dia main di J-movie lain, dia sama sekali ga mirip andika XD


    beneeeeer...... kayak kuroshitsuji LA, walau dia emang bukan Ciel tapi setidaknya dia harus cowok biar ga terlalu menyimpang T.T
    ah seperti biasa jarang ada LA yang memuaskan

    BalasHapus
  5. komennya sama nih

    jauh banget kesan L dan kira yang ada di movie lama itu
    saya aja males buat nonton yang 2015. walau ada kemunculan near di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang rada gregetan pas nontonnya sih, tapi penasaran aja.
      Near muncul tapi gak lebih baik, diperankan oleh cewek dan agak rada-rada karena ngomong sama boneka yang katanya sebagai pengganti karakter melo.
      Well, udah gak berharap apa-apa lagi.

      Hapus
  6. Aq jg msh lengket bgt sm karakter mereka dulu. Walopun kt org, bnyak bedanya dengan manga en animenya. Tpi menurut q, cucok bgt koq live action versi dulu. Apalgi yg jdi L. Halaaahhh, klop dech. Klo yg jadi Kira, cocok jg. Ganteng tapi licik. Makanya, pas dirubah, rada kecewa. Tpi ini kn versi baru y. Gak ad jg embel2 remake. Jdi emang dibuat baru. Anggap ajalah qt menonton film baru... Hehe

    BalasHapus
  7. Aq jg msh lengket bgt sm karakter mereka dulu. Walopun kt org, bnyak bedanya dengan manga en animenya. Tpi menurut q, cucok bgt koq live action versi dulu. Apalgi yg jdi L. Halaaahhh, klop dech. Klo yg jadi Kira, cocok jg. Ganteng tapi licik. Makanya, pas dirubah, rada kecewa. Tpi ini kn versi baru y. Gak ad jg embel2 remake. Jdi emang dibuat baru. Anggap ajalah qt menonton film baru... Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, walaupun dengan berat hati, memang seharusnya jangan dibandingkan, anggap saja film baru

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.