Gunung Merbabu, Si Cantik yang Menyiksa (lanjutan)

21.51

baca cerita sebelumnya disini >> Gunung Merbabu, Si Cantik yang Menyiksa 

cerita sebelumnya : 
Gue langsung disuruh ganti kaos kaki, balurin minyak kayu putih ke telapak tangan dan kaki, terus mbak Ika langsung masak air dan bikinin gue air jahe, mbak Yuli yang ikutan bangun juga mijitin jempol kaki gue, terus gue disuruh ikut masuk ke dalem sleeping bagnya mbak Ika dan lanjut tidur. Emang dasar anak kecil gak dimana-mana ngerepotin orang, sebenernya gue gak enak banget ngerepotin orang lain karena kebodohan gue sendiri, untungnya mereka baik dan pengertian banget. Makasih mbak Ika, mbak Yuli, aku padamu lah *peluk* *kecup basah* *mmuuaach*.
* * *

Pas udah masuk sleeping bag mbak Ika, "meen.. ini sleeping bag anget banget kayak bed cover di kamar gue, pantes aja ni orang dibangunin susah -_- " batin gue. Sumpah enak banget, gue bener-bener bisa tidur nyenyak di atas gunung dengan sb ini, gak berasa dingin sama sekali, tapi ya itu... ukurannya makan lapak di keril dan agak berat. Pilihan sih, mau aman pas tidur malem di dinginnya udara gunung yang menusuk hingga relung jiwa yang paling dalam *halaaah* tapi beban berat di keril, atau tidak terlalu berat beban keril tapi gak bisa tidur karena kedinginan, kalaupun bisa tidur dan gak bangun lagi karena hipotermia (amit-amit). Think and choose wisely, remember, safety first!  Gue, kapok bawa sb 'produk gagal' itu, simpel dan ringan sih, tapi ya.... begitulah.

Pagi harinya kita bangun kesiangan, yak, bahkan di gunung pun gue tetep bangun siang, hehe. Di luar tenda yang laki-laki ini terdengar ribet banget, lalu terdengar "Yul, Yul, udah pada bangun? Ayok keluar, sarapan dulu," mendengar kata sarapan gue langsung semangat :D . Setelah mandi lucu ala kucing kita bertiga keluar dari tenda dan langsung cari spot buat.. you know lah. Terus kita foto-foto dulu, pas semua udah ngumpul baru deh kita makan. Menunya, alhamdulillah ada nasi, sarden, dll (gue lupa :p) pokoknya enaaaak banget, ya.. apaan aja juga enak kalo lagi di gunung mah. 

yang laki-laki sibuk masak

Btw, yang pegang boneka conan itu mbak Yuli, doi selalu bawa boneka itu pas naik gunung, enak ya bonekanya diajak jalan-jalan terus. Sebelahnya yang kerudung ungu, itu mbak Ika yang gue sebut ibu tiri, selain suka bully gue doi juga suka ngusir-ngusir gue dari tenda, hiks.. tapi ibu tiri yang ini baik banget loh (harus ada pujian biar aman).

Enak lagi kita yang perempuan-perempuan, gimana gak enak, malem udah capek tenda sudah tersedia, tinggal tidur aja, paginya bangun tidur sarapan juga udah tersedia, tinggal makan, nesting udah ada yang nyuciin, mau lanjut jalan tenda ada yang beresin, haaa.. emang baik dan pengertian banget nih abang-abang semua, makasih yaaa :D . Setelah semuanya beres packing langsung deh lanjut pendakian menuju puncak Kenteng Songo.

Jalurnya masih menanjak tanpa akhir dengan beban keril yang rasanya gak berkurang sedikitpun. Masih berpegang teguh pada motto "perlahan tapi pasti" kita jalan santai dan menikmati pemandangan yang subhanallah indah banget. Jalan sebentar, berhenti buat atur napas, jalan lagi, berhenti buat foto-foto, lanjut lagi, istirahat lagi, lepas keril, duduk, atur napas, minum terus jalan lagi, gitu aja terus sampai tahun baru masehi #gak. Sampai akhirnya rombongan terpecah dua lagi, tujuh orang (termasuk kita perempuan-perempuan tangguh) terbelakang, sedangkan enam orang, ya.. sebut saja mereka tim yamaha yang semakin terdepan *lah. Ya, gue tau kalau orang yang udah sering naik gunung dan udah punya kecepatan sendiri itu bakalan ngerasa capek kalau jalan dengan kecepatan lambat, kita mah apa atuh .. cewek kan lemah dan lambat, apalagi gue yang belom biasa, key, fine.

untung ditungguin sama Dimas
Ciri-ciri udah deket puncak adalah pohon yang pendek-pendek dan sedikitnya vegetasi "semangat, semangat bentar lagi sampai, pohonnya udah pendek-pendek." itulah motivasi dari temen gue, tapi udah jalan berjam-jam melewati pohon-pohon yang pendek belom juga sampai puncak, lelah. Cukup, gak usah php lagi. Semakin menanjak jalurnya semakin terjal dan banyak bebatuan. Pas sampai di tempat yang sedikit landai dan ada batu yang gede, dan pemandangannya yang juga sangat menyejukkan mata, kita istirahat, makan cemilan dan yang pasti foto-foto. Disini ketemu sama rombongan madaw yang dari Bekasi itu.



ini bang Dyo nih, yang pakai kaos kakinya unyu banget
Pas tenaga sudah mulai terkumpul, kita mulai melanjutkan perjalanan. Satu temen gue cowok udah jalan duluan, lalu kita perempuan-perempuan tangguh ini menyusul dengan meninggalkan tiga temen gue yang masih mau istirahat, ya sudahlah. Karena kita gak mau kemaleman lagi sampai tempat camp di sabana dua nanti, jadi kita agak gerak cepat. Semakin mendekati puncak jalurnya semakin susah, bikin gue istigfar terus, engap maaak!!!. Dominasi bebatuan yang berantakan dan besar-besar, dan jarang ada pendaki lain yang lewat, dan kita cuma berempat, satu cowok back up tiga cewek, dan itu memaksa gue jadi lebih macho lagi. Kalau waktu di gunung gede gue masih bisa manja-manjaan minta dituntun sama cowok-cowok pas jalan padahal jalurnya gak ekstrim-ekstrim amat. Kali ini.. huh, boro-boro minta dituntun, batu datar gede gue panjat sendiri.

Memang harus konsentrasi pas lagi treking kayak gini, fokus dan andelin insting buat milih jalan, Kalau salah-salah kan males ketemu jalur yang bikin pe-er banget, mau balik lagi juga udah engap. Kayak pas gue dan mbak Ika dihadapkan sama batu gede yang datar, kirain salah jalan, ternyata mbak Yuli dan Dimas pun dihadapkan trek yang susah juga disisi lain. Yah... bagaimanapun memang harus dilewati rintangan yang menghadang. Mbak Ika mencoba manjat, terlihat begitu meragukan, gue dengan tenang duduk nyender sambil atur napas ngeliatin mbak Ika yang juga belom berhasil.

"Susah nih, sela buat pijakannya jauh-jauh, susah kalo gendong keril." keluh mbak Ika, "ya udah, lepas keril aja, nanti oper-operan." jawab gue. Mbak Ika lepas keril dan akhirnya berhasil sampai atas, pas gue mau oper keril ternyata susah karena jaraknya agak jauh. Masih mencoba ngangkat keril, tau-tau mbak Ika nyuruh gue iket keril itu pakai selendang yang dari tadi dililitin dilehernya. Gue iket kerilnya dan mbak Ika narik dari atas sambil gue bantu dorong dari bawah. Oke masalah terpecahkan, berkat kerja tim yang sigap. Kemudian takjub kita bisa melewatinya, maaf agak lebay.




Gak lama jalan kita berempat dihadapkan lagi sama sisi tebing yang awesome banget. Gue duduk sambil nunggu pendaki lain lewat, memandangi tebing yang... itu harus banget ya kita lewat situ??
Kali ini kita lepas keril lagi yang nantinya bakal ditarik pake tambang yang dibawa Dimas. Pertama Dimas lewat duluan dan bersiap narik keril dari atas, mbak Yuli bertugas ngiket keril di bawah. Gue mencoba buat manjat terus nempelin badan ke dinding tebing, konsentrasi nyari pegangan dan jalan miring pelan-pelan, sempet ngeliat ke bawah, gak serem-serem amat sih gak terlalu tinggi, tapi kalau jatoh minimal ada tulang yang retak atau geser. Terus gue bantuin narik keril dari atas karena nyangkut di batu. Sekali lagi masalah terpecahkan berkat kerja tim yang sigap, memang yang kayak gini sih yang gue harepin kalau naik gunung :D .



Semakin deket puncak angin semakin kencang dan dingin. Gak lama jalan akhirnya kita sampai di puncak tertinggi Merbabu, puncak Kenteng Songo, waktu itu sekitar jam dua siang kayaknya (gue lupa), dan kita ketemu lagi sama madaw dan teman-temannya. Di atas sini dingin banget, anginnya juga kenceng, dan ada yang ngecamp disini, terlihat beberapa tenda berdiri, wow. Pemandangan dari atas disini .... subhanallah indah banget, hamparan samudra awan, puncak Merapi yang tertutup kabut tipis, maak, ini keren banget!!!





Ini kalau gak dingin banget kayak gini gue betah dah lama-lama, pas dirasa cukup foto-foto kita lanjut perjalanan, tujuan selanjutnya sabana satu buat ngecamp sebelum turun ke basecamp selo. Jalurnya masih aja terjal, selanjutnya siapkan lutut buat menahan beban, yosh. Pemandangannya gak bisa disangkal lagi, bener-bener menakjubkan, kalau diliat lagi jalur yang tadi kita lewatin tuh gak nyangka, luar biasa lah.


Sebenernya kita lagi kebingungan karena di sabana satu gak nemuin rombongan yang jalan duluan,begitu juga di sabana dua, udah nanya sama pendaki lain juga pada gak liat, jadi kita asumsikan mereka bablas jalan ke basecamp. Sedangkan tiga orang yang dibelakang pun belom juga keliatan, dan hari udah mulai gelap lagi, jadi kita putuskan buat ngecamp di sabana dua. Walaupun meleset dari rencana awal, berharap semoga tim yang dibelakang bisa notice tenda kita di sabana dua. Pas mau mendirikan tenda susah banget karena anginnya kenceng, untung aja dibantuin sama pendaki lain yang juga ngecamp disitu. Sambil nunggu tenda beres, gue cuma berdiri diem sambil menikmati dingin yang menusuk tulang, ya habis mau ngapain udah capek dan ngantuk. Oh iya, dari sini bintang keliatan jelas dan terang banget, gue gak pernah ngeliat bintang sebanyak ini, indah banget. Lebih indah lagi kalau memandangnya bareng kamu, oke skip sebelum tambah baper.

Setelah tenda siap kita langsung masuk, bongkar muatan dan masak. Untung aja walau misah gini peralatan yang dibutuhin ada, untung bareng Dimas yang bawa tenda dan sisa-sisa logistik, untung ada mbak Ika yang bawa kompor dan perlengkapan masak, masih aman. Sekitar jam 8 malem tim yang belakang akhirnya sampai dan langsung mendirikan tenda disebelah. Kalo denger cerita bang Dyo yang katanya turun tanpa penerangan emang koplak banget, katanya ogah kalo siang-siang turun, mendingan dia gak liat jalurnya sama sekali mau jatoh kek atau guling-guling. Waktu mereka lewat depan tenda kita pas banget Dimas buka tenda buat naroh sampah di luar dan disambut kata-kata bang Dyo dengan nada kesal "apa lo Dim liat-liat?" sumpah ngeselin banget, ada ye orang kayak gitu (ampun bang Dyo), tapi syukurlah akhirnya kita gabung lagi. Lalu kita tidur ditengah dinginnya malam dan angin yang kencang dan hujan yang cukup lebat. Cakep banget.

Jam empat pagi gue kebangun gara-gara tetangga berisik mau summit attack, terus gue ajakin mbak Ika buat buang air kecil dan ditolak, "nanti ya, bentar lagi." gitu katanya, dan baru sekitar jam setengah delapan kita keluar tenda. Key, fine. Padahal gue ngajakin keluar pas masih gelap karena mau liat bintang lagi. Pemandangan dari sabana ini bagus banget, lautan awan luas gitu, keliatan juga puncak Merapi sebelum akhirnya tertutup kabut. Kemudian gue inget sama coklat yang gue taruh di plastik tentengan yang dibawa sama tim paling belakang itu yang ternyata udah abis dimakan, gagal lagi gue mau makan coklat di atas gunung, hisk (T_T). Selesai sarapan dan beres packing kita lanjutin jalan menuju ke basecamp Selo.

Sabana dua, pagi hari


Mengutip kata-kata mbak Ika di akun instagramnya "meskipun tak seindah bintang di langit, tapi butuh perjuangan untuk membentuk bintang ini seperti dilangit."



Ternyata turun via jalur Selo ini berat banget, pundak, paha dan lutut udah berasa sakit semua, untung sepatu gue nyaman dipakainya, jadi kali ini jari-jari kaki gue gak sakit. Jalurnya gak usah dibayangin ya kayak gimana abis hujan deres semaleman itu, licin. Bang Dyo yang sendalnya putus, akhirnya cuma pakai kaos kaki aja, sampai ditanyain sama orang "nyeker bang?" ,"iya, takut kotor sepatunya," jawab bang Dyo ngeselin, ngeselin emang orangnya. Yang konyol lagi pas mau milih jalan, sempet-sempetnya dia bilang gini ke gue, "umm.. lu lewat sana aja lebih aman, lewat sini licin banget. Gue lewat sini ya nanti kalau gue mati ya udah." dan pas gue lagi fokus sama jalan yang gue lewatin tiba-tiba, BUKKK!! Sumber suara dari jalur yang bang Dyo lewatin, gue sama mbak Ika saling pandang dan langsung ketawa ngakak, kemudian bang Dyo muncul dan bilang "tadi denger karung beras jatoh gak?", huahaha.. puas banget gue ketawa.

Terus gue nurunin jalur dengan sedikit berlari ngikutin mbak Ika dan pendaki lain, terus sampai akhirnya gue mau berhenti namun gagal dan berakhir tersungkur di tanah yang agak basah itu, gantian bang Dyo yang ngetawain gue, oke gue kualat. Untung gak bablas guling-guling ke bawah, dan pas berdiri men... lutut gue gemeteran.

Pas di tengah perjalanan ketemu sama rombongan kita yang jalan duluan itu, ternyata semalem mereka nekat lanjut jalan sampai basecamp karena kehabisan logistik, jadi mereka gak berani ngecamp di sabana dan mutusin buat langsung ke basecamp. Paginya beberapa dari mereka nyusulin kita, akhirnya ada yang bawain keril gue disaat-saat terakhir, rasanya beban hidup gue sedikit berkurang walau lutut ini masih aja gemeteran nahan beban badan gue doang. Sekitar satu jam akhirnya sampai di basecamp, haaa... senangnya mencapai peradaban lagi.

Selesai bersih-bersih, istirahat dan ngisi perut, kita lanjut lagi naik mobil ke Salatiga. Kita nginep semalem lagi di rumahnya bang Dyo, sambil ngobrol, liat-liat foto dan inget-inget lagi perjalanan yang baru aja kita lewatin, haaa... keseruan tiga hari dua malem di gunung Merbabu luar biasa. Kalau ditanya mau balik lagi atau nggak, jawabannya iya, gue mau banget balik lagi. Sensasi berada lebih tinggi dari awan itu awesome banget :D . Paginya kita berangkat dari rumah bang Dyo naik bis ke stasiun Poncol, Semarang. Eh di stasiun ketemu rombongan madaw lagi.

Sebenernya rencana awal abis dari Merbabu mau langsung ke Merapi, tapi karena waktunya udah ngepas banget dan ada isu pendakian Merapi ditutup, akhirnya gak jadi deh, lagian badan udah pada capek juga sih. Eh, pas sampai di rumah baru tau ada berita pendaki yang terpeleset dan jatuh ke kawah Merapi, turut berduka semoga tenang disana.

Benar-benar bersyukur semuanya bisa pulang lagi ke rumah dengan selamat tanpa kekurangan apapun, bisa ketemu keluarga tercinta lagi dan berbagi cerita, senangnya dapet pengalaman baru, temen baru dan yang pasti foto-foto baru. Yak, terima kasih buat semuanya, buat mbak Ika dan mbak Yuli yang bisa dibilang ngemong gue selama di gunung, seneng banget nemu travelmate kayak kalian, buat Nandar yang nyusul dan bawain keril gue dan cuma minta upah cilok (murah kan ongkos porter cuma lima ribu rupiah ajah), buat bang Dyo dan Dean yang udah nyiapin lapak dan menjamu kita dengan makanan khas Salatiga, buat Dimas, bang Dwi, bang Ario, bang Dodi, bang Tedy, bang Adi, dan satu lagi lupa namanya pokoknya terima kasih.



Akhir kata,
Take nothing but pictures
Leave nothing but footprints
Kill nothing but time

and ... bawa turun sampahmu!

9 komentar:

  1. itu tebingnya O_o pasti nggak bisa dilewain pake motor.

    perjuangannya kerasa sekali, kak, sampe gegulingan segala. wuih... mungkin akan lebih lengkap kalo pake sepatu saat naik gunung sebelumnya. :p

    dan itu... beneran ada yang jatuh ke kawah merapi... ... *serem*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kali pake motor, bawa diri aja udah ribet -_-

      Iya bang Dyo tuh yang gegulingan mulu xD. Sebelumnya salah pake sepatu, orang mau ke gunung malah pake converse, lecetlah kaki dan sepatunya juga rusak :( nah, kali ini pake sepatu memang untuk kegiatan outdoor, jadi aman :D

      Iya beneran ada yang jatoh, mahasiswa univ.Atmajaya, sampe diberitain di tipi selama seminggu juga tuh.

      Hapus
  2. hai hai maaf ya baru mampir ke 'rumah'mu xD

    so lucky you are bisa ngeliat pemandangan yang maha indah dari alam :)

    semoga bisa menjadi pendaki gunung sejati ya, nanoki xDa

    ditunggu cerita pengalaman naik gunung selanjutnya :)

    BalasHapus
  3. hai hai maaf ya baru mampir ke 'rumah'mu xD

    so lucky you are bisa ngeliat pemandangan yang maha indah dari alam :)

    semoga bisa menjadi pendaki gunung sejati ya, nanoki xDa

    ditunggu cerita pengalaman naik gunung selanjutnya :)

    BalasHapus
  4. Pas lewat Ondo Rante itu nggak merayap di dinding tebing aja mbak..?
    Meskipun ngeri tapi lebih enak hlo daripada manjat..

    Keren juga euy ke Merbabunya lewat jalur utara..
    Jalur favorit saya itu.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh, itu namanya ondo rante, ya?
      Haduh, itu aja udah ngeri banget, apalagi merayap ya, gemetaran lututnya. Lagipula itu masa-masa awal naik gunung, jadi nyali masih ciut.
      Saya juga suka jalurnya, pemandangannya indah.

      Hapus
    2. Kalo menurut saia malah lebih ngeri kalo manjat.. hehe

      Wow.. Awal" naik gunung langsung jalur utara Merbabu..
      Warbyasa mbak.. (y)

      Hapus
    3. Manjatnya dikit gak ngeri-ngeri amat lah.
      Sebelumnya udah pemanasan di gunung Gede, kok

      Hapus
    4. Berarti besok harus balik lagi ke Ondo Rante trs lewat yg merayapi tebing mbak.. hehe

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.