chit chat





Assalamu’alaikum,

(Berhubung bulan Ramadhan jadi lebih agamis)
Sebelumnya, selamat menjalankan ibadah puasa ya bagi yang menjalankan. Bagi yang tidak, selamat bermain 'seek and hide' di siang hari, cari rumah makan yang buka, lalu bersembunyi sambil makan, hehe.


Bagaimana puasa hari pertama, lancar?
Masih hari pertama sepertinya masih lancar semua ya. Kalau gue puasa seharian cuma duduk di depan komputer dalam ruangan ber-AC, hasilnya.... sakit pinggang. Mana lagi pilek dan batuk juga, padahal kan kalo pilek harus banyak minum air putih ya..

Tadi waktu jam istirahat, ikut ngobrol sama temen-temen, biasalah obrolan ringan dari yang udah punya anak menceritakan anaknya yang masih kecil, masih lucu-lucunya, curhat tentang masalah-masalah yang kita rasain dikantor, sampai yang baru putus masih aja cerita kegalauannya (oke, yang ini agak fiktif). Kemudian topik obrolan sampai pada orang desa yang merantau, kalau pulang ke kampung halaman pasti bawa uang banyak.

"Kenapa orang dari desa yang merantau kalau pulang kampung bisa bawa uang banyak dengan gaji yang gak beda jauh sama kita, sedangkan kita gaji sebulan gak pernah tersisa, kurang malah iya? "
Kurang lebih begitu pertanyaan yang tercetus, lalu muncul jawaban yang bisa dibilang, tepat.
"Karena gak kebanyakan gaya, yang penting bisa makan tiap hari dan ada tempat buat tidur (tempat tinggal)."
Kurang lebih begitulah jawabannya, jawaban dari temen gue yang cukup banyak gaya tapi masih juga jomblo.

Ya, jawaban dari orang yang sadar bahwa hidup kebanyakan gaya itu gak akan bikin hidup sukses, tapi tetep aja dia lakuin. Sama aja kayak gue, sadar tapi tetep aja begitu, tetap jadi bagian dari masyarakat konsumtif. Serba salah sih, hidup di jaman kekinian (katanya), yang apa-apa ngikutin trend, penyakit sosial. Untungnya gue masih sadar diri sebagai kaum ekonomi kelas bawah, bisa dibilang sebagai remaja yang hidup di jaman ini gue adalah orang yanh sangat ketinggalan jaman, cupu. Tapi sebagai orang yang ngaku-ngaku blogger gue gak boleh ketinggalan jaman lah, pencitraan dong jadi harus terlihat kekinian walaupun sebenernya cupu mutlak. Senggaknya gue jadi addict sosmed, internet, jadi konsumtif sama paket internet yang harganya berasa mahal banget, yang rasanya harga yang dibayar gak sesuai dengan kecepatan yang didapat.

Dah saya mah apa atuh, fashion gue aja gak banget, keliatan banget kaum kelas bawahnya, gak pernah tuh gue upload foto di instagram seluruh badan dari kepala sampai sepatu dengan embel-embel #ootd,  atau nongkrong di kafe-kafe hits terus check in di path, punya path aja kagak #gagalkekinian, atau beli barang-barang branded, duh boro-boro beli barang branded beli sepatu di Cibaduyut aja mikir-mikir. Gue mah gak bisa beli barang-barang gitu, makan sehari-hari bisa 4 sehat 5 sempurna aja udah alhamdulillah banget, yang artinya gue jarang makan 4 sehat 5 sempurna (jarang makan buah terus minum susu) kasian yah gue.

Gue tuh suka heran sama orang yang mentingin gaya daripada kebutuhan. Kalau kebutuhan udah terpenuhi dan masih cukup buat gaya-gayaan mah gak masalah, bebas, hidup juga hidup lo. Ada kasus misal begini, sebut aja X,  dimata orang si X ini berada di level kaum menengah keatas, jelas terlihat dari gayanya. Pikir orang kan, gayanya udah keren, kekinian banget pastilah punya budget lebih. Kenyataannya..  itu hasil ngutang, entah ngutang sama temen/tetangga, atau ngutang sama bank. Kalau si X ini yakin mampu ganti sesuai batas waktu masih gak masalah, nah, kalau gak punya budget lebih dan gak yakin bisa gantinya kapan, kesannya maksa, terus maksa minjem duit sama orang sekelilingnya, terus muncul istilah 'gali lubang tutup lubang', kasian. Kasian sama yang diutangin.

Gue sendiri gaji sebulan abis buat jajan sama hobby, setelah disisihkan buat ortu sama tabungan dikit lah ya. Eh, hobby itu masuk gaya hidup gak, sih?
Sebenernya gue sedih, kenapa hobby gue, hal-hal yang gue suka melakukan, yang bikin gue seneng itu butuh modal yang besar, kayak cosplay dan belakangan jadi ketagihan naik gunung, kenapa?? Apa gue terserang penyakit sosial?? Suka ikut-ikutan trend??

Gak tau lah... yang jelas gue suka sama kegiatan itu, bodo amat mau dibilang ikut-ikutan kek, iya emang gue ikutan temen gue, dibilang cuma habis-habisin duitlah, ya terus... gue harus nimbun duit gue sementara kesehatan psikis gue terganggu gitu? Hahahhahaha... NO!

At least, kegiatan cosplay dan naik gunung itu bisa bikin gue jauh sama hp dan internet, terus beralih ke kamera ahahaha, tetep. Saat lagi cosplay dan naik gunung gue bener-bener bisa mencurahkan semua perhatian gue ke temen-temen gue saat itu dan segala hal yang ada di sekitar gue, yang sekarang jarang banget gue bisa begitu. Kalau sekarang bilangnya ngumpul sama temen, tapi sibuk sama hp masing-masing, lagi ngobrol yang diperhatiin hp masing-masing, kalau pun pas interaksi cuma buat foto bareng abis itu sibuk lagi sama hp masing-masing...  adek lelah kak, adek lelah gak pernah diperhatiin *laaah.

Ya sudahlah, rasanya cukup curhatan malam ini, capek juga ngetik di hp. Maaf aja kalau postingannya berantakan.
Menurutmu bagaimana dengan gaya hidup di jaman kekinian ini?  Lalu bagaimana dengan dirimu sendiri?  Atau ada kritik dan saran buat gue?
Bebas dah komentar.

10 komentar:

  1. Ngumpul denganku aja, kak~ Hapeku cuma bisa nelepon ama sms, doang, gak bakal sibuk sendiri dengan hape~

    kalo kata orang-orang sih, bermimpi seheba-hebatnya, berusahalah sekeras-kerasnya dan nikmatilah segila-gilanya. Jadi, kalo memang bisa membuat kita sendiri bahagia dan tidak mengganggu orang lain, lakukan saja semua hobi itu. semahal apapun itu. Aku juga ngerasain hobi mahal deh, kartu yugioh itu mahal-mahal ternyata. mesti nyicil belinya kalo mau dapat komposisi kartu yang kua. :|

    BalasHapus
  2. Yakin? ntar malah sibuk smsan sama teleponan sama yang lain..

    Yoi, 'work hard play hard'.
    Jadi, itu koleksi kartunya dalam bentuk fisik kartu atau visual di game?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang lain? Semuanya udah pake applikasi chat. Apa hapenya aku tinggalin aja, yak O_o

      dua-duanya. xD Tapi yang kartu belom punya yang ori, masih KW, susah nemu ori di sini, mesti order ke luar kota dulu.

      Hapus
  3. Waalaikum salam. *mendadak saleh juga di bulan Ramadan*
    Eh, itu ngomongin orang di blog emang nggak apa-apa, ya? Termasuk ghibah nggak, sih?

    Woohh, cosplay dan naik gunung. Keren! Gue malah belum pernah naik gunung. :(
    Gapapa, gaji habis karena hobi. Yang penting itu bikin lu bahagia, kan? SEMANGAT, KAK!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, iya.. astagfirullah, maaf khilaf (_ _)
      Cobain deh sekali ajah, pengalamannya seru loh...
      Oke, semangat (9'^')9

      Hapus
  4. Ya ampun! berantakan sekali ternyata ngetik lewat hp (_ _!)
    *masa iya gue revisi ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru juga mau komentar.

      Lain waktu aja revisinya. Toh ngeblog mah nggak kayak skripsi. Nggak dikejar dospem..

      Hapus
    2. Haha.. iya deh gak jadi revisi.
      Sok atuh, mau komentar apa..

      Hapus
  5. Hobi gue juga mulai berasa banget nih ngabisin duit.. Alat gambar/lukis ternyata mahal-mahal banget, hadeuhh~

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau itu mah biarpun mahal, tapi bisa menghasilkan duit, ya ka? ;D

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.