Ceroboh!

Hari minggu kemarin matahari bersinar dengan semangatnya yang membara. Hari yang cerah buat santai-santai di bawah pohon rindang sambil makan es potong, *sedep banget khayalannya*.

Realita :
Di tengah teriknya matahari gue dalam perjalanan pulang, panas banget bikin kepala gue sakit.
Beberapa hari ini gue agak kurang semangat, gak ada hal yang menarik dilakukan. Sebenernya di angan-angan mau coba mulai bikin kostum baru, tapi karena mesin jahitnya ngadat ya udah gak tau lagi mau ngapain, daripada gak ada kerjaan jadi gue lanjut ngestalk gebetan lagi deh *bener-bener kurang kerjaan*.

Gue pikir mesin jahitnya cuma kecapekan aja kayak waktu beberapa bulan kemaren, gue pikir setelah diistirahatkan bakalan bener lagi, tapi kali ini gak. Benangnya selalu nyangkut, gue gak ngerti dah itu kenapa, gue udah coba bersihin dari sisa-sisa benang, udah gue polesin minyak juga, tetep aja gitu. Sumpah bikin gue kesel, gue sama sekali gak ngerti masalahnya dimana, apalagi orangtua gue. Dengan ke-sok-tahuan gue coba buat bongkar di bagian sekoci, gue yakin masalahnya ada di situ. Pas gue cek, kayaknya sih gak ada yang salah, sekalian aja gue bersihin dan dipoles minyak juga. Setelah gue pasang lagi dan coba buat jahit, benangnya masih juga nyangkut, arrrgh... masalahnya di mana coba??! di hati gue? enggak, kan?!

Dengan begitu, mesin jahit ini resmi gue nyatakan rusak. Setelah gue curhat ke emak gue dan emak gue menyampaikan curhatan gue ke bapak gue dan bapak gue mengkonfirmasi curhatan tersebut ke gue *ribet banget!* 
Intinya bapak gue menawarkan diri buat nganterin gue servis mesin jahit itu. Dengan munculnya sedikit harapan dan dengan setengah hati karena artinya mau gak mau harus menikmati teriknya matahari, gue terima ajakan bapak gue dan langsung berangkat. Sesampainya di tempat servis gue langsung curhat masalahnya apa, mbaknya cuma liat sebentar dan langsung nanya rumah gue dimana terus bilang "Oh, ini benangnya belom disangkutin ke sini nih.. ini cuma salah alur aja kok, gak ada yang rusak." 

...

Apa?

...



Sambil benerin alur letak benangnya dan ngetes buat jahit mbaknya bilang "Tuh kan, cuma salah alur aja kok, gak ada yang rusak. Mbaknya yang tadi telepon nanya buka atau enggak ya? Kenapa gak nanya lewat telepon aja tadi masalahnya dimana, kan bisa dibenerin sendiri."
Gue cuma bisa cengar-cengir aja sambil nahan malu, bahkan gue gak sanggup nengok ke arah bapak gue, rasanya mau langsung pakai helm aja dan lari.

Hanya karena salah alur dan sama sekali gak ada yang rusak, bapak gue rela panas-panasan naik motor selama satu jam (bolak-balik) cuma buat nganterin anaknya yang amat sangat tidak teliti. 

padahal tanda panahnya sudah jelas menunjukkan alurnya
dan gue lupa sangkutin benangnya ke sini (-__-*)
Untungnya dengan sangat sabar bapak gue cuma ketawa merespon kecerobohan anaknya ini, maafkan saya pak, saat itu udara sedang panas dan kepala saya jadi sakit *alibi*.

Ya ampun sampai kapan kecerobohan ini akan hilang dari diri gue, sudah banyak hal-hal yang memalukan akibat kecerobohan gue sendiri (T.T) 
Tolonglah lebih teliti lagi supaya gak ada hal-hal ceroboh nan memalukan yang terjadi selanjutnya.

Coba deh inget-inget hal ceroboh apa yang pernah lo lakukan dan seberapa memalukannya buat lo?
coba dishare biar gue gak malu sendirian #nyaritemen

10 komentar:

  1. Hahaha... yang penting masalahnya kan udah selesai. Gak usah dipeduliin lagi, mending ketawain aja.

    Kalo kecerobohan aku sih... paling banter waktu ngadap dosen di ruangan khusus dosen. Waktu itu aku bawa helm dan dikaitkan di lengan siku. Pas dosen lagi ngejelasin, tali pengaitnya lepas dan helm jatuh ke lantai. Semua dosen kaget dan ngeliatin gitu. Belom lagi dosen yang bawa anak. Padahal tuh anak lagi asyik2nya tidur. T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh.. pasti langsung jadi pusat perhatian ya ..
      ya udah ketawa aja deh :D

      Hapus
  2. Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

    www.fikrimaulanaa.com

    BalasHapus
  3. kalau gue jadi lo sih langsung pake helm, lari, nyari sumur, nyemplung hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tadinya sih mau gitu tapi capek lari-lari cuaca lagi panas banget, gak ada sumur juga xp

      Hapus
  4. Sabar ya mbak, kalo ngga beginikan ngga belajar. Dengan begini pasti masalah serupa ngga terulang, ada pelajaran disetiap situasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, sekarang udah ngerti deh hal pertama yang harus dilakuin

      Hapus
  5. gak jauh beda sama gue, suka ceroboh xD
    ya gak apa-apa lah ya. kan kita anti mainstream. ceroboh dikit gak apa-apa lah~ xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye anti mainstream.. tapi jangan sampai ngerepotin orang juga kan, apalagi memalukan gitu >.< *tobat..tobat*

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.