Sebut Saja Sebuah Perjalanan

17.51

Udah bulan agustus aja .. dan gue masih belom mulai mengerjakan laporan PKL gue (-_-!) deadline sudekat cuy! oh... ibu maafkan anakmu yang pemalas ini ..

Well, karena ini masih dalam liburan jadi gue bener-bener mau memanfaatkan liburan gue yang limited ini.  Laporan PKL?!  Huh, like I care   ╮(╯▽╰)╭

Ok, gue akan cerita tentang perjalanan sehari semalem gue, tentang perjalanan yang sudah direncanakan tapi banyak hal tak terduga, tentang perjalanan hidup dan mati *halaaah...
Beberapa hari sebelumnya gue dan temen-temen gue merencanakan buat jalan-jalan, mau hunting foto katanya, hahaha.. sebut saja seperti itu, padahal hanya untuk mengekspresikan kenarsisan mereka saja sekalian gue belajar pakai kamera yang belum juga bisa gue taklukan (-_-*)
Jadi kita memutuskan buat pergi ke Taman Bunga Nusantara yang di puncak itu tuh, well gue selalu semangat buat pergi ketempat baru, bener-bener tempat yang baru dan asing bahkan diantara kita gak ada satupun yang tau akses menuju kesana, pe-er banget nih. So dengan bermodalkan nekat info hasil browsing kita berempat (gue dan tiga temen gue, yang semuanya cewek tangguh) memulai perjalan hari itu dengan penuh optimis. 


Gue agak ragu sih mengingat kita harus lewat jalur puncak di saat liburan kayak gini ditambah lagi musim mudik, tapi semangat gue buat discover tempat baru mengalahkan semua keraguan.
Jam 7 kita udah kumpul di tempat meet point (kp rambutan) dan langsung cari mobil. Oke mungkin ini kesalahan pertama kita dan bisa dibilang kesalahan besar. Kita udah kesiangan banget kalau mau ketempat yang harus lewat jalur puncak, bodohnya gue cuek sama keraguan gue dan gak memikirkan dengan matang tentang waktu tempuh perjalanan, gue gagal menyusun itinerary (._. )  
Anyway pertanyaan gue, kenapa kita harus bayar buat masuk terminal antar kota kp rambutan? 
Padahal gak ada peraturan tertulis tentang itu, dijalan mau masuk terminal ada petugas lengkap dengan seragamnya menodong meminta biaya masuk terminal sama semua orang yang mau masuk, mereka gak sebutin nominal yang harus kita bayar bahkan kita berempat bisa masuk setelah kasih uang dua ribu rupiah, itu juga temen gue ngeluarin beberapa lembar uang dua ribuaan dan petugas itu ngambil sendiri satu lembar. Apa ini?? pungli? korupsi?  Tolonglah kita harus mulai untuk lebih kritis.

Terlepas dari 'biaya misterius' itu, kita memilih naik bus jurusan Jakarta-Tasik. Ini adalah perjalanan antar kota pertama kita tanpa dampingan ortu / orang lebih tua yang bertanggung jawab, jadi hanya ada kita yang bertanggung jawab atas diri masing-masing, whoa..  kenapa kesannya terlalu lebay? Tapi itulah kenyataannya. Kita kan hanya gadis-gadis lugu yang masih perlu perlindungan dari orang lain #plak!
Kita mulai sedikit panik pas tau busnya gak lewat jalur puncak dan akan lewat Jonggol. Wah, gue gak tau artinya apa tapi yang jelas itu artinya perjalanan udah mulai gak beres. Yah.. karena kita gak tau apa-apa jadi kita menggantungkan hidup sama supir dan kernet bus itu (pasrah). Btw, itu orang-orang yang ada didalem bus itu semuanya ngomong pakai bahasa sunda, ngomong sama kita pakai bahasa sunda, duh pliss.. gue cuma bisa nangkep nama daerah doang. Seketika itu gue berharap Silpi ada disitu bersama kita, seenggaknya dia tau bahasa sunda. 
Kita bisa sedikit tenang pas udah dikasih tau alternatif lain setelah turun dari bus nanti, tapi tetep aja gue masih panik waktu kita bener-bener terbatas, dan kampretnya itu bus lama banget berangkatnya.
Lima setengah jam kita habiskan diperjalanan menuju ke Cianjur. Pemandangannya lumayan mengobati rindu gue akan kegiatan mudik yang seharusnya gue dan keluarga gue lakukan tahun ini, tapi ya ... seenggaknya perjalanan ini udah kayak mudik kok. Sampai di Cianjur jam setengah dua dan perjalanan kita masih jauh, dengan sisa semangat dan tampang yang udah kucel kita melanjutkan perjalanan menuju ke cipanas naik angkot, dari cipanas naik angkot lagi ke taman bunga. Dan akhirnya kita sampai di Taman Bunga Nusantara


Jam tiga sore kita baru masuk ke taman bunga. Ketika temen gue langsung bernarsis ria foto-foto, gue langsung kesudut area cari makanan, yang terpenting adalah jangan sampai maag gue kambuh. Selesai makan baru deh kita keliling dan foto-foto sebentar. Taman bunga itu tutupnya jam setengah enam, ya ampun sisa dua setengah jam tuh gak cukup buat berkeliling. Dengan sisa waktu yang terbatas kita gak jalan terlalu jauh dan gak semua area dan sudut, banyak spot yang gue lewatkan, foto-foto juga seadanya ditambah lagi settingan kamera yang bikin gue ribet, yah sudahlah ... Untuk foto-foto hasil jepretan gue di postingan ini ya. Entahlah perjalanan ini sukses atau gak, yang jelas kita bisa mencapai tujuan berarti misi kita terlaksana. Rasanya lega bisa sampai tujuan setelah melewati perjalanan panjang nan melelahkan, semua keluhan selama perjalanan hilang sudah. Padahal kita udah pesimis banget tadi dijalan dan panik bakalan pulang larut malem, bahkan kita udah memikirkan buat nginep disana, tapi karena drama salah satu temen gue dengan keluarganya lewat telepon dan sms kita langsung buang jauh-jauh pikiran menginap itu, dan apapun yang terjadi harus pulang hari itu juga, ya ... nikmati sajalah.

Gak ada yang bikin gue lebih panik dari liat ekspresi temen gue yang seakan hidupnya dalam masalah besar, perjalanan kita jadi lebih tegang karena temen gue itu udah dapet petuah-petuah dari tante dan bokapnya lewat sms. Hemm .. untungnya ortu gue pengertian dan udah percaya sama gue, yang penting kasih kabar aja. Jam setengah enam kita keluar dan naik angkot dari depan taman bunga menuju pasar Cipanas. Sekitar jam tujuh kurang sampai di pasar Cipanas kepanikan mulai menyerang, jalan puncak menuju ke bawah ditutup dan entah kapan dibuka lagi. Jadi kita jalan ke bawah mencari ... entah apa yang dicari, gue ikutin mereka saja. Gue mulai capek dan ngantuk dan gue masih harus jalan kaki diantara mobil yang berhenti dengan suasana tegang, duh ...
Pas kita lagi istirahat dan duduk-duduk kita melihat sekelompok orang dengan tas gunung, pasti mereka dari gunung. Temen gue mutusin buat nyamperin mereka dan minta ijin buat gabung, syukurlah kita boleh gabung sama mereka jalan kebawah. Ternyata kakak-kakak itu (kenapa kita panggil kakak? karena mereka terlihat belum tua tapi jelas jauh lebih tua dari kita, ahaha) dari gunung Pangrango dan masih sanggup buat jalan lagi ke bawah, hebat!
Jalan bareng kakak-kakak itu kita jadi lebih semangat seperti bertemu dengan malaikat penolong ditengah semua kebingungan kita, ahh.. syukurlah. Apalagi temen gue yang satu itu jadi semangat banget seperti melupakan semua drama dirinya dan keluarganya :p
Sekitar dua jam kita jalan kaki akhirnya jalan menuju Jakarta dibuka. Kita istirahat sambil nunggu angkot atau bus yang masih kosong, tapi gak ada yang kosong sampai akhirnya temen gue stopin mobil bak. Whoa.. hebat pas kakak-kakak cowok itu yang stopin gak mau, eh sama temen gue langsung berenti tuh mobil, mungkin kakak-kakak itu kurang sexy XD




kiri-kanan: Adah, Ka Putri, Ka Abi, Wenti, Febri, Ka Agus, Ka Jay, Ka Neni

Btw, itu ka Abi mirip sama guru KKPI kita dulu hehe..
Well, ini pertama kalinya gue naik mobil bak, it's kinda cool actualy hahaha .. Perjalanan jadi makin seru, kakak-kakaknya gokil juga, seru dengerin cerita mereka yang abis dari gunung dan bikin temen-temen gue kepo xp. Sebenernya ada banyak pertanyaan dikepala gue buat mereka, tapi gue terlalu capek buat memulai pertanyaan dan sepertinya mereka juga capek, jadi dengerin mereka ngobrol aja :D 
Kita cuma bisa numpang sampai Ciawi karna mobilnya mau masuk tol. Jam setengah sebelas kita sampai di Ciawi, disitu kita berpisah deh sama kakak-kakak anak gunung itu. Selanjutnya kita berempat naik taxi sampai Depok, dan gue sampai rumah sekitar jam dua belas kurang.

Wow, perjalanan hari itu jadi berkesan banget penuh dengan perjuangan dan seruuu! Perjalanan yang keren dari awal sampai akhir kita tetap berempat, semua keluhan, kepanikan dan emosi sepanjang jalan bisa kita lalui bersama. Seneng banget bisa discover tempat baru bareng temen-temen, menikmati perjalanan yang belum pernah kita lewati, moment ketika nyasar, ketika udah capek dan hopeless tapi kita masih tetap terus bersama-sama sampai kenalan sama orang dijalan dan dapet temen baru, ahhh... perjalanan yang luar biasa.
Terima kasih buat semua orang yang kita tanyain arah dijalan, buat temennya Adah yang setidaknya udah jadi tour guide kita lewat telepon, buat bapak-bapak dibus, buat teteh yang diangkot, buat supir mobil bak yang udah ijinin kita numpang, khususnya terima kasih buat kak Putri, kak Neni, kak Jay, kak Abi dan kak Agus yang udah bersedia kita ikutin dan kita repotin. Terima kasih juga teman-teman untuk petualangan sehari semalam ini, semoga kita juga bisa mencapai puncak Gunung Gede ya kayak kakak-kakak itu :D 

Next trip buat kaki ini melangkah lebih jauh lagi ya guys! 



╮(─▽─)╭
┐( ̄ヮ ̄)┌
┐( ̄ヮ ̄)┌
┐( ̄ヮ ̄)┌

10 komentar:

  1. Perjalanan yang tak akan terlupakan hehehe, untung masih bisa pulang, thanks juga utk bapak supir mobil bak yang bersedia ditumpangi oleh kita xp, Next trip jangan musim liburan panjang yaah ,, (pdhal cuma ikut2an doang hehe) ,, makasih nanoki udah mengabadikan perjalanan kita hahha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha iya, belajar dari kesalahan selanjutnya kalo mau jalan2 sesuain waktu dan kondisi. Yup makasih juga ya Adah sudah berpartisipasi :D

      Hapus
  2. Wah, seru banget itu ya hihi. Ditunggu perjalanan berikutnya XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup! Perjalanan selanjutnya akan lebih seru lagi, haha :D

      Hapus
  3. kenapa saya merasa terpojokkan diblog ini -,- semoga qta bisa melangkahkan kaki ini lebih jauh lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. he..hehe...
      yosh! Ayo berpetualang lebih jauh lagi (^o^)/

      Hapus
  4. perjalanannya panjang dan melelahkan, tapi sepadan dengan hasil ketika sampai kan :D
    mana oleh-olehnya :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ho'oh lelah dan menyenangkan :D
      oleh-oleh? tuh foto kita XD

      Hapus
  5. aaaak seru tuh nanoki kayanya. you're so lucky guys, to have a great story. gue tunggu cerita selanjutnya, by the way.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. seruuuu banget! haha..
      iya tunggu cerita selanjutnya ya :)

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.