Peduli Untuk Hemat Energi

14.18
"Itu keran air nutupnya yang bener tuh masih ngalir airnya."
"Biarin aja sih bukan kita ini yang bayar."

Duh! gue gregetan banget sama orang-orang yang berpikiran kayak gitu, skeptis banget sama lingkungan. Tak bisakah mereka mulai sedikit peduli terhadap lingkungan dan mulai menghemat energi?

nutup keran air kurang rapat
Kalau gue ke toilet sering banget tuh gue nemuin keadaan keran air yang kayak begitu, heran pada cuek gitu orang-orang. Percakapan diatas itu terjadi di toilet kantor antara gue dan temen gue. Mendengar jawaban doi gue sih diem aja, dalam hati mah ngomel-ngomel sendiri. Males sih berargumen sama orang yang apatis kayak gitu gue ceramahin juga gak bakal didenger, buang-buang energi aja. Dan gue pernah nemuin di wastafel kamar mandi tempat wisata yang keran airnya rusak jadi airnya itu keluar terus dan di diemin lagi, gue gak ngerti dah itu air bersih atau air kotor yang disaring lagi, yang jelas itu sangat pemborosan dimata gue. Pernah juga dulu waktu gue disekolah, gue dan temen-temen gue duduk-duduk di kelas kosong, terus gue matiin lampunya soalnya masih tercover dengan cahaya matahari. Eh temen gue malah bilang, "Ngapain sih dimatiin lampunya, biarin aja kita kan bayar disini."  duh! please banget (-_-!)

Gue rada sensi nih kalo masalah air, karena gue tau banget rasanya kekurangan air bersih buat kebutuhan sehari-hari. Gue ngerasain tersiksanya gak punya air bersih penyebabnya yang sumur kering karena kemarau lah, yang pompa air rusak lah, yang pipa airnya tersumbat lumpur sumur lah, jadinya mau mandi harus numpang ke kamar mandi tetangga, mau cuci piring harus ngambil air dari tetangga pakai ember bolak-balik (ngangsu kalau bahasa gue)  yaaah... nasib gue emang (_ _ )
Tapi gue tetap bersyukur, dengan begitu gue jadi lebih peduli untuk mulai menghemat energi gak cuma air doang, listrik juga.

Nih ya info yang gue dapet hasil dari browsing, air tawar di bumi sangat terbatas, jumlahnya hanya sekitar tiga persen dari total air yang ada. Dari jumlah tersebut 30 persen berupa air dalam tanah sementara hampir 70 persen berupa gunung es dan glacier. Hanya ada 0,3 persen air tawar yang ada di permukaan yang bisa diakses manusia langsung. Tuh cuma 0,3 persen yang bisa kita akses langsung, bayangkanlah air yang hanya 0,3 persen itu kita gunakan setiap saat ditambah lagi dengan sikap boros dan tidak peduli, apa akan masih cukup memenuhi kebutuhan air untuk beberapa puluh tahun kedepan?
Jangankan beberapa puluh tahun kedepan, beberapa tahun kebelakang aja sudah banyak negara-negara yang kekurangan air, bahkan di Indonesia, negara kaya air di dunia urutan ke-5 setelah Brasil, Rusia Cina, dan Kanada aja mengalami kesulitan mendapatkan air bersih di beberapa daerah di Jakarta, belom lagi ada prediksi bahwa Indonesia termasuk salah satu negara yang terancam akan mengalami krisis air pada 2025 mendatang. Nah loh!



Ayolah mulai sadar dan mulai peduli, ini bukan tentang siapa yang bayar biaya pemakaiannya ini tentang kepentingan bersama, tentang energi yang bisa aja habis kalau kita gak bijak menggunakannya.

Lalu selama ini sudahkah kamu peduli dan mulai hemat energi?

2 komentar:

  1. Gue banget ini suka nutup keran kurang rapat, bukannya males emang seringnya buru2. Duh, lain kali gue harus peduli nih! Nice post^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayo.. mulai sekarang harus lebih care ya sama lingkungan, jangan cuma care sama gebetan doang #ehh XD

      Hapus

Terima kasih sudah menyempatkan untuk membaca, besok baca-baca di sini lagi, yaa..
Semoga harimu menyenangkan. (^.^)/

Diberdayakan oleh Blogger.